Kehamilan

Perencanaan Lupus dan Kehamilan

Lupus (Systemic Lupus Erythematosus atau SLE) adalah gangguan autoimun yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh sendiri menyerang dirinya sendiri. Gejala termasuk demam tingkat rendah, nyeri sendi, ruam di pipi, kelelahan, penyakit ginjal, gangguan pembuluh darah, dan fungsi kekebalan tubuh yang berubah. Wanita paling sering didiagnosis selama masa subur, sehingga Lupus dan kehamilan merupakan tantangan bagi penderita.

Wanita yang menderita Lupus mungkin jarang kambuh saat mereka hamil. Ada peluang bagus untuk kehamilan yang sukses jika perencanaan yang baik terjadi. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang memiliki bayi jika Anda menderita Lupus.

Perencanaan Lupus dan Kehamilan

Jika Anda menderita Lupus dan ingin memiliki bayi, rencanakan terlebih dahulu untuk kehamilan. Bicaralah dengan dokter Anda tentang rencana untuk kehamilan yang sukses. Yang terbaik adalah mulai mencoba ketika Anda tidak berada dalam suar dan penyakit Anda terkontrol dengan baik.

Jika Anda keluar dari suar, dokter mungkin menyarankan Anda untuk menunggu enam bulan setelah suar telah berakhir. Mereka mungkin juga ingin memastikan ginjal Anda berfungsi dengan baik. Lupus menyebabkan masalah ginjal dan kehamilan bisa membuat mereka tegang. Ini mungkin salah satu alasan keguguran pada ibu yang menderita lupus.

Apakah saya berisiko lebih tinggi terkena Lupus? flare selama kehamilan?

Sebenarnya, telah ditemukan bahwa tidak ada peningkatan risiko lupus flare selama kehamilan. Sementara suar lupus dapat terjadi selama kehamilan, ada obat untuk mengobati suar yang tidak akan membahayakan bayi.

Gejala Lupus Selama Kehamilan

Beberapa gejala lupus selama kehamilan akan sama dengan sebelum kehamilan, tetapi beberapa dapat memburuk dan Anda mungkin melihat beberapa yang baru:

  • Pembengkakan dan nyeri sendi - ini bisa menjadi lebih buruk karena hormon kehamilan yang mengendurkan ligamen yang menjaga persendian.
  • Pembengkakan di pergelangan kaki, tangan, dan kaki - kehamilan menyebabkan lebih banyak retensi cairan dari biasanya.
  • Rambut rontok
  • Kelelahan ekstrim
  • Ruam pada wajah - Lupus menyebabkan ruam pada wajah, tetapi kehamilan dapat memperburuknya karena ada lebih banyak darah yang mengalir ke kulit.
  • Napas tersengal - Paru-paru yang lemah akibat lupus mungkin sulit menangani bayi yang mendorong diafragma.

Gejala-gejala di atas bisa menandakan kambuhnya lupus selama kehamilan. Semakin cepat dokter Anda merawat suar, semakin baik hasil kehamilan.

Komplikasi Kehamilan Karena Lupus

Ada peningkatan risiko untuk ibu hamil yang menderita lupus. Berikut ini adalah komplikasi kehamilan yang mungkin terjadi:

  • Keguguran yang terjadi pada 1/5 ibu hamil dengan lupus
  • Kelahiran mati
  • Kelahiran prematur
  • Janin kecil untuk ukuran
  • Preeklampsia - tekanan darah tinggi, peningkatan enzim hati, defisiensi ginjal, dan peningkatan gula darah

Dokter Anda harus mengawasi kesehatan Anda dengan cermat, bersama dengan bayinya. Anda bahkan dapat dirujuk ke dokter kandungan yang merawat kehamilan "berisiko tinggi" untuk perawatan khusus.

Akankah Lupus Melukai Bayi Saya?

Bayi yang lahir dari ibu dengan lupus tidak memiliki insiden cacat bawaan lebih banyak daripada bayi yang lahir dari ibu yang sehat. Jika Anda memiliki antibodi tertentu yang disebut anti-Ro / SSA, ada kemungkinan 25% bayi Anda akan dilahirkan dengan lupus neonatal. Ini tidak berlangsung lama, tetapi bayi mungkin memiliki jumlah darah abnormal dan ruam di dekat mata selama sekitar enam hingga delapan bulan.

Ada sedikit kemungkinan 3% bayi Anda mungkin mengalami penyumbatan jantung bawaan. Mulai dari minggu ke-16 kehamilan Anda, bayi akan menjalani pemeriksaan jantung rutin untuk memastikan tidak ada gejala penyakit jantung. Jika dokter prihatin, Anda mungkin diberikan steroid untuk membantu bayi berkembang lebih baik.

Terakhir, bayi Anda mungkin mengalami sedikit kesulitan tumbuh. Ini dikenal sebagai retardasi pertumbuhan intrauterin dan dapat dilahirkan dengan berat lahir yang lebih rendah. Ini sering disebabkan oleh flare lupus selama kehamilan, preeklampsia, atau penggunaan steroid. Dokter Anda akan melakukan USG secara teratur untuk mengukur pertumbuhan bayi.

Cara Mengobati Lupus Selama Kehamilan

Kecuali jika Anda berada dalam suar aktif, satu-satunya obat yang kemungkinan besar akan Anda konsumsi selama kehamilan adalah vitamin pra-kelahiran. Ada beberapa obat lupus yang tidak aman dalam kehamilan. Walaupun obat rutin Anda mencegah lupus meradang dan tidak baik untuk menghentikannya tiba-tiba, bekerjalah dengan dokter untuk memutuskan apa yang terbaik untuk Anda dan bayi Anda.

Obat-obatan yang umumnya digunakan untuk mengendalikan lupus dan masalah-masalah terkait kehamilan adalah:

  • Steroid.Dokter Anda dapat memilih untuk memberi Anda obat steroid. Mereka tidak melewati plasenta dan mempengaruhi bayi. Dokter Anda kemungkinan besar akan memberi Anda dosis yang sangat rendah. Ada efek samping selama kehamilan termasuk gula darah tinggi, tekanan darah tinggi, masalah ginjal, dan berat lahir rendah pada bayi yang lahir dari ibu yang memakainya.
  • Plaquenil®.Ini adalah obat perawatan umum untuk mencegah suar dan aman untuk digunakan selama kehamilan. Ini dapat membantu mengurangi peningkatan masalah ginjal selama kehamilan. Telah ditemukan bahwa wanita yang berhenti menggunakan Plaquenil® selama kehamilan cenderung memiliki lebih banyak flare.
  • Azathrioprine.Obat ini tidak seaman selama kehamilan, tetapi dapat digunakan jika lupus parah dan tidak dapat dikontrol selama kehamilan.
  • Heparin.Ini adalah pengencer darah yang dapat mengurangi risiko pembekuan darah selama kehamilan. Perlu dihentikan sebelum melahirkan untuk mengurangi risiko perdarahan.
  • Aspirin.Aspirin dapat digunakan pada ibu dengan lupus yang memiliki kelainan pembekuan darah (sindrom anti-fosfolipid) untuk mengurangi risiko keguguran.
  • NSAID - Jika Anda menggunakan rejimen antiinflamasi biasa, dokter mungkin mengizinkan Anda untuk tetap pada dosis rendah setelah Anda memiliki tes kehamilan positif sampai Anda hamil 28 minggu. Setelah tanggal 28th minggu, Anda akan berada pada peningkatan risiko efek samping seperti pendarahan saat melahirkan.

Obat-obatan berikut mungkin tidak diminum selama kehamilan:

  • Metotreksat
  • Coumadin / Warfarin
  • Siklofosfamid
  • Leflunomide

Bahkan jika suatu obat dikontraindikasikan selama kehamilan, jangan menghentikan obat apa pun tanpa berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu. Dokter Anda akan bekerja dengan Anda untuk menemukan pengganti yang aman dan mencegah kambuh.

Apa yang bisa saya lakukan untuk merawat diri sendiri dengan lebih baik jika saya hamil Lupus?

Selain dari rejimen pengobatan rutin Anda, ada hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk diri Anda sendiri yang aman untuk bayi Anda dan akan meningkatkan perasaan Anda selama kehamilan. Ini termasuk:

  • Turunkan tingkat stres Anda. Stres adalah pemicu utama maraknya lupus. Cobalah untuk mengurangi stres. Perlambat sedikit dan cobalah untuk mendelegasikan tugas ke orang lain.
  • Dapatkan olahraga teratur. Meskipun hanya berjalan kaki setiap hari, olahraga akan membantu tubuh dan stres Anda.
  • Cobalah beberapa teknik relaksasi. Yoga pra-natal, meditasi, dan latihan pernapasan akan membantu Anda tetap tenang dan bebas stres.
  • Pertimbangkan untuk memotong jam kerja. Bicaralah dengan atasan Anda tentang mengurangi jam kerja dan beban kerja.
  • Makan sehat dan rendah garam. Makanlah diet seimbang sehat yang rendah garam. Tingkatkan asupan cairan Anda, tetapi tidak lebih dari yang disarankan oleh dokter jika Anda memiliki masalah ginjal.
  • Hindari sinar matahari. Gunakan tabir surya yang baik dan hindari sinar matahari jika memungkinkan. Sinar matahari memicu lupus flare.

Klik di sini untuk mempelajari rincian dan tidak boleh dilakukan selama kehamilan.

Tonton videonya: RSUP Dr. Sardjito Adakan Bincang Kesehatan Reproduksi Bersama Odapus (September 2019).