Kehamilan

Apa Arti Kehamilan Berwarna Hijau pada Kehamilan? - Pusat Anak Baru

Selama kehamilan, tubuh wanita mengalami banyak perubahan, termasuk keputihan. Ini adalah pengalaman yang menarik, namun menakutkan tetapi semakin Anda memiliki pengetahuan, semakin sedikit Anda akan khawatir. Dengan mengingat hal ini, penting bagi Anda untuk dapat membedakan antara perubahan normal dan abnormal selama kehamilan Anda. Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda harus menghubungi dokter Anda.

Apakah Green Discharge Saat Hamil Normal?

Tidak, itu tidak normal.

Kemungkinan besar Anda akan memiliki beberapa jenis keputihan selama kehamilan tetapi harus tipis, berwarna putih susu dan dengan bau yang sangat ringan. Ini disebut sebagai leukore dan sangat normal, jadi Anda tidak perlu khawatir.

Namun, jika Anda mengalami keputihan berwarna hijau, Anda harus menghubungi dokter Anda karena dapat mengindikasikan masalah dengan kehamilan Anda atau kondisi medis yang mendasarinya.

Apa yang Bisa Menunjukkannya?

1. Infeksi Saluran Kemih

Seringkali keluarnya cairan saat hamil merupakan indikasi infeksi saluran kemih. Ketika Anda hamil, Anda lebih rentan terhadap infeksi jenis ini karena ketika rahim Anda tumbuh lebih besar, itu menekan ureter. Hal ini menyebabkan urin berkumpul di kandung kemih Anda, yang sering menyebabkan infeksi saluran kemih atau kandung kemih. Gejalanya meliputi keluarnya cairan berwarna hijau, bau tidak sedap dan / atau sensasi terbakar saat buang air kecil.

Melakukan apa: Jika Anda mengalami infeksi saluran kemih, jangan khawatir. Jika Anda mengobatinya segera, itu tidak akan mempengaruhi kehamilan Anda.

Seringkali Anda dapat membersihkannya dengan meminum banyak air untuk membersihkan kuman dari tubuh Anda.

Anda harus selalu mencoba dan menggunakan kamar mandi sesering mungkin agar air seni Anda tidak tinggal terlalu lama di kandung kemih Anda. Saat buang air kecil, luangkan waktu dan lepaskan semua urin Anda. Memiringkan tubuh ke depan sambil duduk di toilet dapat membantu memeras setiap bagian terakhir.

2. PMS

Keputihan berwarna kuning atau hijau saat hamil dengan bau yang kuat dan tidak menyenangkan mungkin mengindikasikan Anda memiliki infeksi menular seksual. Infeksi yang umum adalah trikomoniasis, yang sangat tidak nyaman saat hamil dan selama buang air kecil dan hubungan seksual. Seringkali, vulva Anda menjadi merah dan gatal. Bahkan jika Anda tidak memiliki semua gejala dan hanya keluarnya cairan hijau, Anda harus mengunjungi dokter untuk menyingkirkannya. Ada kemungkinan Anda hanya mengalami infeksi jamur, yang sangat umum terjadi selama kehamilan.

Melakukan apa: Apa pun masalahnya, Anda harus mengunjungi dokter sesegera mungkin. Penyakit menular seksual dapat mempengaruhi kehamilan Anda dan melukai anak Anda yang belum lahir. Beberapa penyakit ini dapat menyebabkan infeksi rahim atau menyebabkan persalinan dini. Terkadang infeksi dapat menyebabkan cacat lahir dan bahkan kematian. Hanya seorang dokter yang dapat merawat Anda dengan benar, jadi jangan mencoba mendiagnosis sendiri penyakit Anda dan berusaha untuk mengobati dengan obat yang dijual bebas.

3. Cairan ketuban

Kadang-kadang, seorang wanita membocorkan cairan ketuban sebelum dia melahirkan. Meskipun cairannya harus jernih, terkadang cairan itu berwarna kuning, hijau, coklat atau merah muda. Ini juga merupakan kebocoran konstan. Untuk memeriksanya, Anda bisa berbaring di atas bantalan selama setengah jam. Jika Anda mengalami sengatan saat berdiri, itu mungkin cairan ketuban yang bocor dari selaput yang pecah.

Melakukan apa: Dalam situasi ini, Anda harus segera menghubungi dokter Anda. Anda tidak boleh membocorkan cairan ketuban sampai Anda melahirkan.

Apa yang Harus Anda Lakukan Tentang Keputihan Selama Kehamilan?

Jika ditentukan bahwa keputihan Anda saat hamil tidak disebabkan oleh infeksi atau cairan ketuban yang bocor, Anda benar-benar tidak dapat melakukan apa pun untuk menghentikannya. Anda dapat menggunakan pembalut tipis atau panty liner untuk membuat segalanya lebih nyaman. Namun, hindari menggunakan tampon untuk menyerap kotoran. Anda tidak boleh menggunakan tampon selama kehamilan.

  • Terus praktikkan kebersihan yang benar. Bersihkan dari depan ke belakang, jaga area tetap bersih dan kenakan celana dalam katun yang bisa bernapas. Jangan gunakan pembalut haid beraroma, sabun, kertas toilet atau semprotan feminin. Hindari memakai selang panty atau celana ketat dan mandi busa.
  • Lebih penting lagi, jangan douche. Melakukan hal itu dapat meningkatkan peluang Anda terkena infeksi vagina. Ini dapat mengganggu keseimbangan pH alami Anda dan, dalam kasus yang jarang terjadi, dapat menyebabkan udara melalui vagina Anda ke dalam sistem sirkulasi Anda. Ini dapat menyebabkan komplikasi yang sangat serius pada kehamilan Anda.

Kejadian Lain untuk Menghubungi Dokter Anda

Terlepas dari keputihan saat hamil, ada kesempatan lain yang membutuhkan perawatan medis. Jika Anda memiliki gejala-gejala ini, segera hubungi dokter atau ahli kesehatan:

  • Jika Anda mengalami keputihan, tidak berbau yang menyebabkan rasa sakit dengan hubungan intim atau buang air kecil, terbakar atau gatal-gatal dan vulva yang meradang, Anda mungkin mengalami infeksi jamur. Dokter Anda harus mendiagnosis masalah dan menentukan perawatan yang tepat.
  • Jika Anda melihat perubahan pada jenis kepulangan yang Anda miliki atau peningkatan dalam keluaran kepulangan, Anda harus menghubungi dokter Anda. Perubahan yang harus dicari termasuk cairan yang berdarah, berair atau seperti lendir. Jika Anda belum mencapai usia kehamilan 37 minggu, ini mungkin merupakan indikasi persalinan prematur.
  • Jika keputihan Anda berwarna putih atau abu-abu dan memiliki bau amis yang kuat setelah Anda melakukan hubungan intim, Anda harus menghubungi dokter Anda. Ini mungkin indikasi Anda memiliki infeksi yang disebut bacterial vaginosis, yang harus dirawat dengan obat tertentu.

Tonton videonya: Waspadai Bahayanya Jika Air Ketuban Merembes (Februari 2020).

Загрузка...