Hamil

Bagaimana Cara Menghadapi Anak-anak Yang Tidak Terkendali yang Tidak Terkendali

"Membantu! Anak saya yang berusia 4 tahun tidak terkendali! ”Ini bukan keluhan yang tidak biasa dari orang tua baru, dan kadang-kadang bahkan dari mereka yang memiliki anak lain. Beberapa keluarga juga bertanya-tanya mengapa anak mereka yang berusia 3 tahun tidak mau mendengarkan, dan masalah ini dapat menjadi sumber stres yang besar bagi semua orang. Ini terutama benar ketika anak yang dipermasalahkan menjadi agresif dan berisiko bagi dirinya sendiri, saudara kandungnya, teman bermainnya atau bahkan orang tuanya.

Beberapa anak memang kesulitan menangani emosi mereka, sehingga mereka kehilangan kendali diri. Tetapi menjadi sulit ketika mereka mengarahkan emosi mereka kepada orang lain. Untungnya, sebagian besar anak kemudian merasa menyesal dan tenang begitu mereka lelah dan mengekspresikan diri.

Bagaimana Cara Menghadapi Anak-anak Yang Tidak Terkendali yang Tidak Terkendali

1. Tetap Tenang

"Apa yang harus saya lakukan ketika anak saya yang berusia 4 tahun berada di luar kendali?" Berteriak padanya mungkin membuat dia cenderung tidak mendengarkan Anda dan menjadi lebih agresif atau menantang. Di sisi lain, ketika dia melihat bahwa Anda tenang, dia lebih cenderung mendengarkan Anda dan mencoba untuk tenang.

2. Temukan Akar Penyebabnya

Menghukum putra atau putri Anda karena berperilaku buruk tidak akan selalu berhasil, seperti yang diketahui kebanyakan orang tua. Lebih membantu untuk mengetahui apa yang membuatnya marah di dalam dan untuk memperbaiki akar penyebabnya sehingga Anda akan mengerti mengapa anak Anda yang berusia tiga tahun tidak mau mendengarkan. Ini juga akan membantu untuk menemukan cara untuk berkomunikasi dengannya tanpa terluka, yang dapat menambah frustrasi Anda berdua.

Kadang-kadang, mencari bantuan dari seorang profesional seperti dokter anak, dokter keluarga atau seseorang yang akrab dengan masalah anak-anak disarankan. Orang lain dengan pengalaman seperti guru, kerabat, atau teman mungkin juga dapat membantu.

3. Tetapkan Aturan

Menetapkan aturan dan jadwal rumah tangga meningkatkan struktur dan mengurangi kekacauan di rumah. Berikan anak-anak Anda tugas khusus yang sesuai dengan usia mereka dan tentukan waktu untuk melakukan pekerjaan rumah dan pekerjaan rumah. Buat peraturan yang akan membantu mengurangi persaingan saudara kandung, seperti bergiliran dan berbagi barang satu sama lain. Juga sangat membantu untuk menuliskan aturan dan jadwal dan mempostingnya di tempat yang dapat dilihat semua orang.

4. Berikan Konsekuensi

Seorang orang tua mengatakan, “Saya membuat rencana tindakan untuk mendisiplinkan anak saya terutama ketika anak saya yang berusia 4 tahun tidak terkendali. Saya memastikan dia mengerti bahwa jika dia melakukan kesalahan, dia tidak dapat menonton acara TV favoritnya. ”Apa pun strategi Anda, penting untuk konsisten dan menindaklanjutinya. Mengelola masalah perilaku anak membutuhkan kesabaran dan ketegasan sebelum Anda menjadi sukses.

Cari tahu tindakan disiplin apa yang lebih efektif, seperti mengambil hak istimewa mereka sampai mereka mampu mengendalikan diri. Jangan putus asa jika anak Anda yang berusia 3 tahun tidak mau mendengarkan atau jika perilakunya kelihatan semakin buruk pada awalnya. Dia mungkin hanya menguji batas Anda. Ketika dia melihat bahwa Anda serius tentang aturan Anda, dia akan segera mengikuti petunjuk Anda.

5. Berikan Contoh yang Baik

Banyak anak melihat orang tua atau kakak mereka saling berteriak, dan mereka cenderung melakukan hal yang sama. Jika Anda berkata, "Anak saya yang berumur 4 tahun tidak terkendali," cobalah untuk melihat perilaku Anda sendiri ketika Anda marah atau frustrasi. Di sisi lain, jika dia melihat Anda tenang tetapi tegas ketika dia mengamuk, dia mungkin merespons dengan menenangkan daripada menjadi lebih agresif.

6. Jangan Hadiahi Perilaku yang Tidak Diinginkan

Beberapa orang tua tergoda untuk menyerah ketika anak mereka mengamuk hanya untuk menghindari kemarahan mereka. Lainnya “menghargai” perilaku yang tidak diinginkan dengan menawarkan permen atau sesuatu yang akan membuat mereka berhenti, tanpa benar-benar memperbaiki perilaku itu. Strategi-strategi ini hanya akan memperkuat perilaku negatif dan tidak akan memperbaiki situasi dalam jangka panjang.

7. Memotivasi Mereka untuk Berperilaku

Sebagian besar anak membutuhkan perhatian positif dari orang tua atau pengasuhnya. Memberi mereka beberapa menit perhatian penuh sering membantu membuat mereka bahagia dan menenangkan mereka. Pujilah mereka saat mereka bersikap. Memuji satu saudara kandung saat berperilaku juga dapat memotivasi saudara kandung untuk melakukannya juga. Memberi hadiah juga merupakan strategi yang efektif untuk memotivasi anak agar berperilaku. Hadiah tidak perlu biaya banyak - Anda dapat memberikan bintang, stiker, poin, atau hak istimewa tambahan hanya untuk membuat mereka merasa dihargai.

Berikut tautan bermanfaat untuk orang tua di mana Anda dapat menemukan bagan superstar supernanny untuk anak usia 3-5 tahun.

8. Praktek Konsistensi

Aturan hanya efektif jika dipatuhi sepanjang waktu. Bersikaplah konsisten tentang menegakkan aturan dan jadwal agar anak-anak Anda akan menganggapnya serius. Mengubah peraturan dan tidak menindaklanjuti dengan konsekuensi bisa membingungkan. Anak berusia tiga tahun tidak akan mendengarkan jika Anda mengatakan satu hal sekarang dan mengatakan hal lain besok. Mereka dapat menguji batas Anda untuk mengetahui apakah Anda benar-benar bersungguh-sungguh dengan apa yang Anda katakan.

9. Bicara Tentang Perasaan Anda

Penting untuk diingat bahwa anak-anak muda memiliki pemahaman yang berbeda tentang apa yang rasional. Mereka sering tidak mampu mengungkapkan apa yang mereka inginkan dan frustrasi mereka membuat mereka berteriak dan bertindak agresif terhadap orang lain. Mungkin bermanfaat untuk berbicara dengan mereka dengan tenang tentang bagaimana perilaku mereka dapat menyakiti Anda atau orang lain. Berbicara kepada mereka tentang perasaan Anda dapat membantu mereka berperilaku serupa ketika mereka menginginkan sesuatu atau merasakan sesuatu yang buruk.

Tonton videonya: Cara Mengatasi Anak yang Tantrum (Januari 2020).

Загрузка...