Lain-lain

Bagian Sistem Reproduksi Wanita dan Fungsinya

Dibuat untuk melakukan beberapa fungsi berbeda, sistem reproduksi wanita membuat sel telur wanita yang diperlukan untuk reproduksi, yang disebut oosit atau ova. Ini juga mengangkut sel telur ke tempat itu dibuahi. Pembuahan sel telur oleh sperma, atau pembuahan, biasanya terjadi di dalam saluran tuba. Setelah sel telur dibuahi, langkah selanjutnya adalah menanamkan ke dinding rahim, yang merupakan awal dari tahap pertama kehamilan. Jika implantasi dan / atau pembuahan tidak terjadi, sistem kemudian akan mengalami menstruasi, yang merupakan saat lapisan rahim dilepaskan setiap bulan. Ditambah lagi, sistem reproduksi wanita membuat hormon seks wanita yang menjaga siklus reproduksi.

Bagian Sistem Reproduksi Wanita dan Fungsinya

Perempuan manusia, tidak seperti laki-laki, memiliki sistem reproduksi yang ditemukan sepenuhnya di panggul, yang merupakan bagian terendah dari perut, seperti yang dapat Anda lihat pada diagram sistem reproduksi perempuan di atas.

Ada beberapa bagian tubuh wanita di dalam dan luar yang membentuk anatomi sistem reproduksi wanita. Struktur utama yang membentuk sistem reproduksi wanita eksternal meliputi:

Struktur Sistem Reproduksi Perempuan Internal

Deskripsi

Labia majora

Ini melampirkan dan melindungi organ reproduksi lainnya yang abadi. Terjemahan harfiahnya adalah bibir besar, dan labia majora berdaging dan cukup besar, dan dapat dibandingkan dengan skrotum pada pria. Labia majora memiliki kelenjar yang mengeluarkan minyak dan keringat. Mereka ditutupi rambut setelah pubertas.

Labia minora

Terjemahan harfiahnya adalah bibir kecil, dan labia minora bisa mencapai dua inci atau lebih kecil. Mereka ditemukan tepat di dalam labia majora, dan mengelilingi bukaan untuk vagina (saluran yang menghubungkan bagian bawah rahim ke bagian luar tubuh) dan uretra (tabung yang mengalirkan urin dari kandung kemih ke luar dari tubuh).

Kelenjar Bartholin

Ini adalah kelenjar yang ditemukan di sebelah lubang vagina dan mengeluarkan lendir atau cairan.

Kelentit

Labia minora bertemu di klitoris, yang merupakan tonjolan kecil dan sensitif yang dapat dibandingkan dengan penis pada pria. Itu ditutupi oleh lipatan kulit yang dikenal sebagai preputium, sangat mirip dengan kulup di ujung penis. Klitoris, seperti penis, sangat sensitif terhadap rangsangan dan bisa ereksi.

Organ reproduksi internal wanita adalah:

Struktur Sistem Reproduksi Perempuan Internal

Deskripsi

Vagina

Ini adalah saluran yang menghubungkan serviks (bagian bawah rahim) ke bagian luar tubuh. Ini dikenal sebagai jalan lahir juga.

Rahim atau rahim

Ini adalah organ berongga berbentuk buah pir yang merupakan tempat janin berkembang. Ini dibagi menjadi dua bagian - leher rahim, atau bagian bawah yang membuka ke dalam vagina, dan tubuh utama rahim, yang dikenal sebagai corpus. Ini bisa berkembang dengan mudah untuk menggendong bayi yang sedang berkembang. Saluran yang melalui leher rahim memungkinkan sperma masuk dan darah menstruasi keluar.

Ovarium

Ini adalah kelenjar kecil berbentuk oval yang ditemukan di kedua sisi rahim. Mereka menghasilkan hormon dan telur.

Saluran tuba

Mereka adalah tabung sempit yang melekat pada bagian atas rahim. Mereka bertindak sebagai terowongan untuk sel-sel telur atau sel telur sehingga mereka dapat melakukan perjalanan dari ovarium ke rahim. Konsepsi, pembuahan sel telur oleh sperma, biasanya terjadi pada saluran tuba. Telur yang dibuahi bergerak kemudian ke rahim, menanamkan ke dinding rahim.

Untuk tampilan yang jelas dari diagram sistem reproduksi wanita, Anda dapat merujuk ke:

//kidshealth.org/teen/interactive/female_it.html

Masalah dengan Sistem Reproduksi Wanita

1. Vulvovaginitis

Peradangan pada vagina dan vulva yang bisa disebabkan oleh zat yang mengiritasi seperti sabun, atau kebersihan pribadi yang buruk. Gejala termasuk gatal dan kemerahan di daerah vulva dan vagina dan kadang-kadang keputihan. Ini juga dapat disebabkan oleh pertumbuhan berlebih dari candida yang biasanya merupakan jamur di vagina.

2. Kehamilan Ektopik

Ketika sel telur yang dibuahi tidak pergi ke rahim tetapi berkembang di saluran tuba, kehamilan ektopik terjadi. Kondisi ini dapat menyebabkan sakit perut yang parah dan Anda harus mengunjungi dokter karena pembedahan mungkin diperlukan.

3. Endometriosis

Jaringan yang ditemukan secara normal di dalam rahim mulai tumbuh di luar rahim di saluran tuba, ovarium atau bagian lain dari rongga panggul. Ini dapat menyebabkan periode menyakitkan, perdarahan abnormal, dan nyeri panggul umum.

4. Tumor ovarium

Ini jarang terjadi, tetapi dapat terjadi. Jika Anda memiliki ini, Anda bisa mengalami sakit perut dan massa bisa dirasakan di perut. Anda mungkin perlu operasi untuk mengangkat tumor.

5. Kista ovarium

Ini adalah kantung non-kanker yang diisi dengan bahan semi-padat atau cairan. Meskipun mereka umum dan biasanya tidak berbahaya, mereka dapat tumbuh besar dan menjadi masalah. Mereka bisa mendorong organ di dekatnya dan menyebabkan sakit perut. Seringkali kista akan hilang dengan sendirinya dan tidak perlu dirawat. Jika terasa sakit, dokter Anda dapat meresepkan pil KB untuk mengubah pertumbuhan atau bisa dihilangkan oleh dokter bedah.

6. Sindrom Ovarium Polikistik

Ini adalah kelainan hormon di mana banyak hormon pria dibuat oleh indung telur. Ini membuat ovarium tumbuh lebih besar dan menghasilkan banyak kista. Itu terjadi berkali-kali selama tahun-tahun remaja untuk pertama kalinya. Tergantung pada seberapa parahnya, itu bisa diobati dengan obat untuk mengatur menstruasi dan keseimbangan hormon.

7. Masalah Menstruasi

Berbagai masalah dapat muncul di sini, termasuk dismenore, atau periode menyakitkan; menoragia, atau menstruasi yang berat dengan perdarahan berlebih; obligomenorrhea, suatu kondisi di mana Anda mengalami menstruasi yang jarang.

8. PMS

Penyakit-penyakit yang ditularkan secara seksual ini termasuk herpes genital, HIV / AIDS atau virus humanodeodefisiensi / didapat immunodeficiency syndrome, PID atau penyakit radang panggul, gonore, sifilis, HPV (kutil kelamin) atau human papillomavirus, dan HSV atau klamidia. Sebagian besar disebarkan dari orang ke orang melalui kontak seksual.

9. Sindrom Syok Beracun

Ini tidak umum, tetapi itu mengancam jiwa dan disebabkan oleh racun yang dilepaskan ke dalam tubuh Anda oleh semacam infeksi bakteri yang dapat terjadi ketika tampon dibiarkan terlalu lama. Ini dapat menyebabkan diare, demam tinggi, syok, dan muntah.

Bagaimana Sistem Reproduksi Wanita Bekerja?

Hormon yang dilepaskan oleh ovarium dan otak mengendalikan aktivitas sistem reproduksi wanita. Siklus reproduksi wanita adalah hasil dari kombinasi semua hormon ini.

Siklus Menstruasi dan Ovulasi

Siklus reproduksi umumnya antara 24 dan 35 hari. Sel telur dibuat dan dimatangkan selama masa ini, dan lapisan rahim dipersiapkan untuk menampung sel telur yang telah dibuahi. Lapisan rahim dilepaskan dan dikeluarkan jika tidak ada telur yang ditanamkan, dan perdarahan dikenal sebagai menstruasi. Hari pertama perdarahan biasanya dikenal sebagai hari pertama dari siklus reproduksi. Peristiwa paling penting dalam siklus adalah ovulasi, yang merupakan pelepasan sel telur matang dari ovarium. Ini umumnya terjadi sekitar hari ke 14 dari siklus 28 hari. Awal siklus berkaitan dengan pembuatan sel telur. Apa yang terjadi selama bagian kedua dari siklus tergantung pada apakah sel telur telah dibuahi atau tidak.

Hormon dan Pemupukan

Ada lima hormon yang mengendalikan siklus reproduksi: hormon pelepas gonadotropin, atau GnRH, FSH, LH, Estrogen, dan Progesteron.

  • Sekitar dua puluh ovum kecil yang belum matang mulai tumbuh di ovarium dalam beberapa hari terakhir siklus dan ini berlanjut hingga menstruasi. LH dan FSH membantu pertumbuhan ini. Sel telur mulai melepaskan lebih banyak estrogen saat mereka tumbuh, dan semakin banyak estrogen dibuat, jumlah FSH yang dilepaskan semakin rendah. Ini mencegah terlalu banyak sel telur tumbuh sekaligus dan pada akhirnya seseorang akan tumbuh melebihi sisanya. Estrogen yang dibuat juga memulai perbaikan lapisan uterus.
  • Selanjutnya, sel telur matang dilepaskan ke panggul. Sel-sel yang tersisa di ovum meninggalkan ovarium dan menjadi corpus luteum, kelompok sel khusus yang mampu membuat banyak hormon berbeda, termasuk estrogen dan progesteron. Ini mendorong pematangan dan pertumbuhan lapisan rahim.
  • Berikutnya tergantung pada apakah sel telur telah dibuahi atau tidak. Jika itu corpus luteum terus menghasilkan hormon. Hormon tambahan yang disebut hCG atau human chorionic gonadotrophin mencegah korpus luteum agar tidak rusak.
  • Ketika sel telur tidak dibuahi, corpus luteum hanya hidup selama dua minggu lagi dan saat mulai rusak itu akan melepaskan lebih sedikit hormon. Ketika kadar estrogen dan progesteron menurun, mereka tidak lagi mengontrol kadar FSH, GnRH, dan LH. Karena itu, hormon-hormon ini meningkat dan semakin banyak ovum berkembang, memulai siklus baru.

Tonton videonya: Video penjelasan alat reproduksi wanita (September 2019).