Hamil

Kehamilan Setelah Mirena Dihilangkan - New Kids Center

Mirena adalah nama merek alat kontrasepsi dalam kandungan (IUD). AKDR ini menggunakan progesteron sebagai pengganti tembaga dan akan mengurangi atau sepenuhnya menghilangkan menstruasi. Mirena adalah metode pengendalian kelahiran yang dapat diandalkan untuk wanita yang tidak berencana hamil selama beberapa tahun dan memilih untuk tidak harus mengingat untuk mengambil pil KB pada waktu yang sama setiap hari. Ini juga merupakan perawatan umum bagi para wanita yang menderita menorrhagia, menstruasi yang sangat berat. Secara umum, kehamilan setelah pengangkatan Mirena tidak menjadi masalah, namun tindakan pencegahan tertentu harus diambil.

Mungkinkah Kehamilan Setelah Mirena Dihilangkan?

Mirena IUD adalah kontrasepsi yang bergantung pada pelepasan hormon. Ini ditempatkan di dalam rahim dan secara langsung akan mengirimkan sejumlah kecil hormon progestin ke rahim. Sebagai metode kontrasepsi, Mirena perlu ditempatkan oleh dokter atau penyedia layanan kesehatan Anda dan dapat efektif selama lima tahun. Penempatan IUD akan terjadi dalam waktu tujuh hari setelah dimulainya periode menstruasi Anda dan memiliki efektivitas 99%.

Jika Anda memiliki Mirena IUD dan memutuskan Anda ingin hamil, dokter Anda dapat melepas IUD untuk Anda. Walaupun efek kontrasepsi dari alat ini harus segera menghilang, sebagian besar profesional kesehatan merekomendasikan untuk menunggu satu siklus menstruasi atau lebih sebelum Anda mencoba untuk hamil karena ini akan memungkinkan tubuh Anda untuk kembali ke ritme alami sebelumnya. Sekitar 80% wanita yang berusaha untuk hamil setelah Mirena IUD mereka dilepas akan berhasil hamil dalam satu tahun setelah penghapusan perangkat.

Pengalaman dan Saran dari One Mom

“Saya punya Mirena dan dihapus pada 23 Maretrd. Pada 15 Aprilth, Saya memulai siklus menstruasi dan pada 14 MeithSaya menjalani tes kehamilan positif. Sebagai seorang dokter, saya merasa bahwa banyak wanita yang berusaha untuk hamil tidak menyadari betapa banyak keadaan yang harus disatukan untuk berhasil hamil. Kehamilan apa pun adalah mukjizat dan ada banyak peluang untuk masalah atau kesalahan terjadi. Jika Anda memiliki masalah kehamilan, itu tidak harus karena Mirena merusak siklus Anda atau menyebabkan keguguran. Banyak pasangan akan membutuhkan (setidaknya) enam bulan untuk hamil. Juga saya pikir wanita perlu mengingat bahwa sekitar setengah dari kehamilan menghasilkan keguguran, tetapi ini terjadi sejak dini sebelum kebanyakan wanita bahkan menyadari bahwa mereka hamil. Jika Anda benar-benar ingin hamil, saya sarankan melakukan yang terbaik untuk bersantai karena stres dapat meningkatkan keasaman cairan Anda, mengurangi peluang Anda untuk hamil. Kehamilan akan terjadi segera setelah tubuh Anda siap.

Tonton video untuk penjelasan tentang berapa lama untuk hamil setelah melepas IUD Mirena dan cara meningkatkan kemungkinan pembuahan:

Lebih Banyak Hal Yang Harus Anda Ketahui Tentang Mirena dan Kehamilan

Kembali ke Siklus Menstruasi Normal

Banyak wanita mengatakan mereka menunggu antara enam bulan dan satu tahun antara melepas AKDR Mirena dan siklus menstruasi mereka kembali normal. Yang lain mengatakan bahwa mereka harus menunggu lebih dari satu atau dua tahun sebelum mereka mendapatkan kembali kesuburan mereka. Jika Anda telah menunggu lebih dari 18 bulan atau putus asa untuk hamil, Anda harus mempertimbangkan untuk berbicara dengan dokter kesuburan karena faktor-faktor lain mungkin mencegah pembuahan.

Kehamilan Palsu Setelah Mirena Dihilangkan

Setelah Mirena Anda dihilangkan, adalah umum bagi tubuh untuk melalui periode penyesuaian di mana ia terbiasa dengan keseimbangan hormon baru. Selama periode ini Anda mungkin mengalami gejala yang mirip dengan kehamilan seperti bercak, menstruasi yang tidak teratur, perubahan suasana hati, payudara yang sakit, mual, kembung, atau nyeri.

Kemungkinan Masalah Kesuburan dengan Mirena

Selalu pertimbangkan kemungkinan efek samping sebelum menggunakan Mirena. Dalam beberapa kasus kontrasepsi jenis ini akan menyebabkan PID (penyakit radang panggul) dan ini biasanya akan terjadi sebagai akibat dari proses penyisipan dan gejala akan berkembang dalam waktu dua puluh hari setelah penyisipan, meskipun kadang-kadang itu akan berkembang kemudian. PID dapat merusak tuba falopii dan kemudian dapat menyebabkan infertilitas atau kehamilan ektopik. Dalam kasus yang parah dapat menyebabkan infertilitas total atau bahkan kematian. Kurang dari sepuluh persen wanita yang menggunakan Mirena akan memiliki efek negatif dan sebagian besar akan termasuk rasa sakit, bercak tidak teratur atau perdarahan yang tidak terkait dengan menstruasi, menstruasi yang terlewat, perdarahan uterus atau vagina, atau kista ovarium. Hanya sekitar 1% dari pengguna Mirena mengembangkan kista ovarium.

Calon Bagus Mirena

Mirena dapat digunakan untuk mencegah konsepsi intrauterin selama 5 tahun. Ini juga dapat membantu mengobati perdarahan menstruasi yang berat dan dapat digunakan oleh wanita yang sebelumnya memiliki anak.

Calon Miskin Mirena

Wanita dengan salah satu kondisi berikut tidak boleh menggunakan Mirena:

  • Kehamilan
  • Anomali rahim bawaan atau didapat
  • Karsinoma payudara
  • Pap smear abnormal yang tidak terselesaikan
  • Neoplasia serviks atau uterus
  • Penyakit hati
  • Vaginitis akut atau servisitis yang tidak diobati
  • Aborsi yang terinfeksi atau endometritis postpartum (yang terjadi dalam tiga bulan sebelumnya)
  • AKDR saat ini
  • Pendarahan vagina yang tidak bisa dijelaskan
  • PID akut (penyakit radang panggul) atau riwayatnya
  • Kondisi lain yang meningkatkan risiko infeksi panggul
Tindakan Pencegahan Tambahan

Pasien-pasien dengan tipe-tipe tertentu dari penyakit jantung bawaan atau katup atau pirau sistemik-paru yang dibangun dengan pembedahan harus hati-hati karena Mirena dapat meningkatkan risiko endokarditis infektif atau menjadi sumber untuk emboli septik. Pasien dengan masalah ini harus diberikan antibiotik yang benar selama prosedur penyisipan dan pengangkatan. Penting juga untuk memantau infeksi pada pasien yang menggunakan insulin karena diabetes atau melakukan terapi kortikosteroid kronis.

Juga gunakan peringatan dengan mereka yang memiliki:

  • Penyakit arteri yang parah
  • Tekanan darah yang ditandai meningkat
  • Sakit kepala yang sangat parah
  • Migrain, migrain fokal, atau gejala lain yang mungkin mengindikasikan iskemia serebral sementara
  • Koagulopati atau sedang mengonsumsi antikoagulan
Bagaimana Jika Anda Hamil Saat Bersama Mirena?

Jika Anda hamil, Mirena harus diangkat. Memanipulasi atau melepasnya dapat menyebabkan keguguran, tetapi setengah dari kehamilan yang terjadi saat menggunakan Mirena adalah ektopik. Ada peningkatan risiko kehamilan ektopik bagi mereka yang memiliki riwayat infeksi panggul, operasi tuba, atau kehamilan ektopik.

Tonton videonya: HD 犬神家の一族 The Inugami Family 1976 年の映画 Inugami-ke no ichizoku Sub (April 2019).