Parenting

Bagaimana Mengubah Perilaku Anak Buruk - Pusat Anak Baru

Tahukah Anda bahwa anak-anak tidak seharusnya irasional? Penting untuk dipahami bahwa semua reaksi mereka memiliki alasan dan kelakuan buruk seperti yang kita rasakan sebagai akibat dari sesuatu yang mereka coba capai. Sebagian besar orang tua gagal memahami bagaimana alasan seorang anak, terutama ketika anak muda sedang stres. Seringkali, orang tua terpaksa meneriaki anak-anak mereka dengan frustrasi atau marah, tetapi jarang mereka mengharapkan tanggapan dari reaksi mereka. Namun, penting bagi Anda untuk mencoba dan memahami mengapa anak Anda berperilaku seperti itu. Setelah itu, Anda harus mengambil langkah-langkah berikut untuk mengubah perilaku anak yang buruk.

7 Hal yang Dapat Dilakukan untuk Mengubah Perilaku Anak yang Buruk

Aturan umum

Anak-anak melanjutkan dengan perilaku tertentu ketika mereka melihatnya dihargai dan berhenti ketika diabaikan. Konsistensi adalah kunci ketika Anda ingin mengubah perilaku buruk anak Anda. Anda belum dapat menghukum belum menghargai perilaku tertentu, karena ini hanya menyebabkan kebingungan. Demikian juga, perkenalkan perilaku baru yang Anda ingin melihat anak Anda memperoleh dan menguatkannya dengan hadiah. Mengabaikan kenakalan adalah teknik yang bagus untuk dikerjakan, tetapi metode ini membutuhkan kesabaran. Ada berbagai cara untuk mengubah perilaku anak yang buruk, yaitu:

1. Menjadi Jelas Tentang Aturan

Buat daftar aturan penting dan bahas bersama anak Anda. Perebutan kekuasaan dengan anak muda Anda harus dihindari karena ini mengarah pada skenario tidak-menang dan beberapa ekstrem. Akal sehat selalu menang dan penting untuk tetap konsisten dengan hukuman dan penghargaan. Misalnya, Anda dapat menjelaskan kepada anak Anda bahwa menonton TV setelah jam 9 malam tidak dapat diterima. atau bahwa dia tidak dapat mengambil uang tanpa bertanya.

2. Bersikap Konsisten

Kebutuhan akan konsistensi tidak dapat terlalu ditekankan ketika menerapkan langkah-langkah untuk mengubah perilaku anak yang buruk. Kesalahan terbesar yang dilakukan kebanyakan orang tua adalah gagal memiliki teknik yang konsisten dalam memberi hadiah atau menghukum anak. Banyak orang tua akan bereaksi terhadap satu kebiasaan dan gagal bereaksi terhadap kebiasaan yang sama, mengirimkan sinyal campuran tentang apa yang benar dan salah. Konsistensi adalah kunci setiap saat dan ini berarti tidak membuat alasan untuk anak Anda seperti mengatakan dia lelah atau dia terpancing. Jangan pernah memberi anak alasan untuk perilaku buruk, karena ini akan mengarah pada kehidupan alasan dan pilihan buruk.

3. Bicaralah dengan Anak Anda dan Jelaskan

Terlepas dari usia anak Anda, Anda perlu berbicara dengan mereka. Jelaskan kepada anak Anda mengapa perilaku mereka salah dan bagaimana hal itu memengaruhi mereka dan orang lain di sekitar mereka. Anda dapat menjelaskan bahwa perilaku mereka berbahaya atau menyakitkan bagi anak-anak lain. Walaupun ini mungkin terdengar konyol, ada baiknya anak mulai memahami efek dari perilaku mereka pada usia dini. Semakin banyak Anda menjelaskan kepada anak Anda, semakin mereka tumbuh untuk memahami kesalahan dan dampaknya. Anda akan kagum pada seberapa baik anak-anak mengerti ketika mereka diajak bicara dengan tenang dan konsisten.

4. Hadiahi Perilaku yang Diinginkan

Menghargai anak Anda atas perilaku yang baik mendorong anak itu. Anda bisa menghasilkan permainan perilaku yang baik yang bisa berupa bagan dan memberikan bintang anak-anak ketika mereka belajar perilaku baru. Anda juga dapat memiliki nilai baik dan buruk dan hadiahi anak itu ketika mereka memiliki nilai lebih baik daripada buruk. Anda juga dapat membuat waktu hening untuk anak Anda dan Anda dapat merencanakannya sekitar saat Anda makan malam. Sering-seringlah memeriksa anak Anda dan beri mereka hadiah karena tetap diam atau bersikap baik. Tingkatkan interval yang Anda periksa pada anak Anda dan beri mereka hadiah untuk perilaku yang baik.

5. Coba Metode Time Out jika Diperlukan

Jika Anda ingin segera menghentikan perilaku buruk, Anda dapat mempertimbangkan untuk menggunakan metode batas waktu. Namun, Anda perlu memutuskan perilaku mana yang dihukum menggunakan time-out. Lokasi time-out haruslah salah satu yang tidak menarik namun nyaman untuk anak. Ini bisa di kursi atau sudut rumah. Anda dapat memiliki pengaturan waktu habis bahkan ketika Anda jauh dari rumah dan ini bisa di dalam mobil atau kursi terdekat. Selalu beri tahu anak bahwa perilakunya tidak dapat diterima segera hal itu terjadi dan hindari marah. Jika anak Anda masih terus bertingkah buruk, bawa dia ke tempat istirahat. Pantau waktu-habis dan Anda dapat memiliki timer yang menginformasikan anak ketika waktu habis. Anda dapat mengatur waktu jeda untuk berkorespondensi dengan usia anak dan Anda harus selalu memperhatikan anak itu. Namun, jangan memulai komunikasi selama waktu habis. Jika anak mencoba untuk pergi lebih awal, dengan lembut tetapi tegas arahkan dia kembali ke tempat dan Anda bahkan dapat mengatur ulang timer.

6. Jangan Menghukum Anak Anda Secara Fisik

Hukuman fisik dapat menghentikan perilaku itu untuk sementara waktu, tetapi itu tidak mengajarkan anak Anda untuk berubah. Disiplin adalah semua tentang mengajar anak Anda perbedaan antara perilaku baik dan buruk dan kecuali jika anak Anda tahu bahwa perilaku itu buruk, mereka akan mengulanginya. Hukuman fisik dapat menyebabkan perilaku agresif pada anak dan berkembang menjadi pelecehan.

7. Hindari Hal-Hal Itu Ketika Mencoba Mengubah Perilaku Anak yang Buruk
  • Teriakan. Apakah Anda mendengarkan ketika orang lain berteriak pada Anda? Nah, jangan berharap anak Anda mendengarkan atau memahami apa yang Anda katakan ketika Anda berteriak. Menjerit itu mengganggu dan kita secara alami tidak memperhatikan ketika beberapa berteriak pada kita. Jika Anda ingin anak Anda belajar dari kesalahan mereka, hindari berteriak kepada mereka.
  • Mengancam. Jangan pernah mengancam anak Anda, karena ini sama dengan memukuli mereka secara emosional. Pelecehan emosional dan mental adalah nyata dan bahkan lebih buruk daripada pelecehan fisik. Beberapa orang tua memilih untuk menggunakan ancaman yang tidak hanya mengintimidasi, tetapi terlalu berlebihan dan sangat kejam.
  • Perbandingan dengan anak-anak lain. Tidak ada yang suka dibandingkan sehingga kami tidak melihat alasan mengapa Anda harus membandingkan anak Anda. Ini juga merusak jiwa dan harga diri anak. Intinya, apa yang Anda katakan kepada anak adalah bahwa mereka tidak cukup baik dan akhirnya mereka mulai merasakan hal yang sama. Penting untuk memperlakukan anak Anda sebagai individu yang unik.

Tonton videonya: BELAJAR MENULIS PADA PAPAN TULIS (April 2019).