Kehamilan

Keju Lembut Selama Kehamilan - Pusat Anak Baru

Dengan begitu banyak nasihat di luar sana tentang kehamilan, akan sulit untuk mengetahui dengan tepat apa yang benar dan yang tidak. Contoh yang baik dari ini adalah pertanyaan makan keju lunak selama kehamilan. Apakah ini aman untuk Anda dan bayi? Beberapa tempat mengatakan ya, beberapa tempat mengatakan tidak, dan yang lain mengatakan ... well, mungkin. Inilah jawaban pasti untuk tidak makan keju lunak selama kehamilan.

Amankah Makan Keju Lembut Selama Kehamilan?

Jawabannya

Ketika datang untuk makan keju lunak selama kehamilan, pertanyaannya harus fokus pada dari mana keju itu berasal. Keju yang telah dipasteurisasi biasanya aman dikonsumsi. Sebagian besar keju yang tersedia di Amerika Serikat dapat ditemukan dalam bentuk pasteurisasi, tetapi beberapa masih dibuat dengan susu mentah. Keju yang dibuat dengan susu mentah mungkin tidak aman untuk Anda atau bayi selama kehamilan.

Mengapa Menghindari Keju Lembut yang Terbuat dari Susu Mentah?

Mengapa ini penting? Susu yang belum dipasteurisasi dapat mengandung bakteri berbahaya, termasuk Listeria monocytogenes. Listeria telah diketahui menyebabkan masalah serius bagi siapa saja, tetapi terutama bagi bayi yang belum lahir karena dapat mengakibatkan konsekuensi yang menghancurkan, atau bahkan kematian, bagi anak yang belum lahir. Ketika Anda hamil, Anda memiliki risiko lebih tinggi untuk terkena masalah seperti Listeria karena pertahanan alami Anda terhadap Listeria lebih rendah selama kehamilan.

Contoh Keju Lembut yang Tidak Aman Selama Kehamilan

Beberapa keju yang mungkin termasuk susu mentah termasuk Brie, Feta, Camembert, dan keju berurat biru seperti Keju Bleu, Roquefort, Gorgonzola, dan beberapa keju Meksiko, seperti Queso Blanco, Queso Fresco, dan Panela. Juga perlu diingat bahwa keju kambing kemungkinan tidak dipasteurisasi, dan ini harus dihindari juga.

Kiat dan Tindakan Pencegahan
  • Baca paketnya. Tidak yakin apakah ini mengandung susu mentah? Lihat kemasannya. Jika dikatakan mereka dibuat dengan susu pasteurisasi, makanlah! Tetapi jika ada pertanyaan dalam pikiran Anda tentang dari mana keju itu berasal, lebih baik aman daripada menyesal dan menghindari keju lunak.
  • Temperatur tinggi dapat membunuh kemungkinan risiko. Penting untuk diingat bahwa keju ini tidak aman untuk dimakan mentah, tetapi jika dimasak, mereka mungkin baik-baik saja. Ini terutama berlaku untuk keju berurat biru. Jadi, jika Anda makan hidangan yang memiliki keju yang dimasak dengan suhu tinggi dalam saus, mungkin cukup panas untuk membunuh bakteri apa pun yang mungkin ada. Namun, jika Anda ingin memakan keju yang dimasak, Anda harus tetap memastikan bahwa keju telah dipasteurisasi untuk memastikan keamanan maksimal bagi Anda dan anak Anda yang belum lahir.

Daftar Keju Lembut dan Aman untuk Makan Selama Kehamilan

Masih tidak yakin apa yang bisa Anda makan selama kehamilan? Panduan singkat ini akan menjernihkan pertanyaan Anda.

Keju Aman untuk Makan
  • Ingatlah bahwa keju keras itu baik-baik saja. Itu termasuk varietas lezat seperti gouda, gruyere, halloumi, jarlsberg, Lancashire, Orkney, parmesan, provolone, derby, edam, dan sejenisnya. Versi merokok juga baik untuk dimiliki saat Anda hamil.
  • Beberapa keju olahan lunak baik-baik saja, asalkan dibuat dengan susu yang dipasteurisasi. Ini termasuk krim keju, keju cottage, mozzarella, spread keju olahan, quark, ricotta, dan roulade, antara lain. Anda juga dapat memiliki yogurt, termasuk crème fraiche, krim asam dan sejenisnya.
Keju tidak aman untuk dimakan

Ketika bicara tentang apa yang tidak boleh dimakan, daftarnya agak rumit.

  • Ingat bahwa jika ini dibuat dengan susu yang dipasteurisasi, mereka aman untuk dikonsumsi - tetapi yang paling sering, tidak. Daftar no-nos selama kehamilan meliputi keju lunak yang sudah matang seperti cambozola, camembert, brie, blue brie, chevre, taleggio, chaumes, pont l'eveque, dan vacherin fribourgeois.
  • Hindari keju berurat biru, termasuk semua jenis keju bleu, bergader, biru shropshire, biru Denmark, dolcelatte, gorgonzola, roncal, tomme, Roquefort, dan keju serupa.
  • Keju lunak lain yang harus dihindari termasuk yang dibuat dengan susu kambing atau susu domba, dengan nama-nama seperti torta del cesar dan chabichou.

Lebih Banyak Catatan tentang Mencegah Listeriosis Selama Kehamilan

Wanita hamil memiliki risiko yang jauh lebih tinggi terkena Listeria daripada yang lain - pada kenyataannya, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit melaporkan bahwa wanita hamil 20 kali lebih mungkin terkena masalah daripada orang dewasa sehat lainnya. Meskipun keju lunak adalah penyebab besar, penting untuk diingat bahwa Listeria dapat ditemukan pada makanan lain.

  • Wanita hamil harus berusaha menghindari makan hot dog, daging deli, dan daging makan siang kecuali mereka panas sekali. Hindari mengambil jus dari daging ini di tempat lain, karena dapat menyebarkan kontaminasi. Hindari menyebar daging atau pate daging, karena mungkin mengandung Listeria atau bakteri berbahaya lainnya.
  • Wanita hamil juga harus menghindari makan makanan laut asap yang didinginkan. Ini termasuk makanan laut bebas asap, gaya nova, kippered, smoked, atau dendeng. Ingatlah bahwa makanan laut asap kalengan atau yang stabil aman dikonsumsi.
  • Apa pun makanan yang Anda sukai, ingatlah untuk selalu mengingat tip keselamatan dasar. Selalu cuci buah dan sayuran dengan seksama sebelum makan, masak daging apa pun dengan saksama sebelum disajikan, dan jika Anda memiliki sisa makanan, panaskan kembali makanan sampai mereka mengepul panas. Hindari susu mentah atau produk-produk yang terbuat dari bahan-bahan susu mentah, makan makanan yang cepat busuk sesegera mungkin, dan jaga kebersihan dapur Anda. Dengan mengambil langkah hati-hati ini dan menghindari makanan yang diketahui meningkatkan risiko Listeria, Anda dapat memiliki kehamilan yang sehat dan aman.

Tonton videonya: Inilah Pijatan Lembut Sebelum Melahirkan Untuk Ibu Hamil (April 2019).