Kehamilan

Placenta Previa - Pusat Anak Baru

Placenta previa adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh buruknya implantasi plasenta. Dalam kondisi ini, plasenta tidak ditempatkan dengan sempurna di dalam rahim. Kondisi ini jarang terjadi karena hanya mempengaruhi satu dari setiap 200 kehamilan, tetapi bisa berbahaya. Ada mekanisme koping yang dapat dilakukan oleh calon ibu dan mulai dari tirah baring hingga kelompok pendukung. Hari ini, kami akan membantu menjelaskan lebih lanjut tentang kondisi ini.

Apa itu Placenta Previa?

Placenta previa adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan penempatan plasenta Anda yang tidak biasa di dalam rahim. Kondisi ini didiagnosis ketika plasenta terbaring rendah di dalam rahim, biasanya di sebelah leher rahim atau bahkan menutupi leher rahim. Plasenta biasanya terletak dekat dengan bagian atas rahim dan fungsinya untuk memasok bayi Anda yang belum lahir dengan nutrisi melalui tali pusat.

Biasanya, plasenta previa tidak dianggap bermasalah ketika didiagnosis lebih awal pada kehamilan. Namun, jika ditemukan kemudian pada kehamilan, itu dapat menyebabkan berbagai komplikasi seperti perdarahan dan dapat menyebabkan persalinan dini. Jika Anda didiagnosis dengan plasenta previa mendekati masa persalinan Anda, Anda harus melahirkan melalui operasi caesar.

Ada berbagai jenis previa dan ini adalah:

  • Previa marjinal. Ini menggambarkan plasenta yang terletak di perbatasan serviks
  • Previa parsial. Previa parsial adalah ketika pembukaan serviks tertutup sebagian ketika mulai membesar.
  • Total previa. Ini adalah saat plasenta sepenuhnya menutupi serviks

Anda juga dapat didiagnosis dengan plasenta letak rendah yaitu ketika plasenta tidak benar-benar berbatasan dengan leher rahim tetapi dekat dalam dua sentimeter. Biasanya, posisi plasenta diperiksa pada pertengahan kehamilan menggunakan pemeriksaan ultrasonografi.

Ingin mempelajari lebih lanjut tentang apa itu plasenta previa? Lihat video di bawah ini:

Komplikasi Apa Yang Dapat Dibawa oleh Placenta Previa?

1. Pendarahan Berat

Placenta previa meningkatkan kemungkinan terjadinya perdarahan hebat selama kehamilan dan calon ibu mungkin harus menjalani transfusi darah selama kehamilan, saat melahirkan dan setelah melahirkan. Jika bayi dilahirkan melalui operasi caesar, dokter kandungan akan memberikan plasenta dan menempatkan ibu pada Pitocin bersama dengan obat lain, jika perlu. Pitocin diresepkan untuk berkontraksi rahim dan ini membantu menghentikan pendarahan dari area implantasi. Namun, dalam kasus plasenta previa, implantasi terjadi di bagian bawah rahim yang berarti bahwa bagian atas tidak akan berkontraksi. Walaupun kontraksi membantu, mereka tidak akan menghentikan pendarahan secara efektif.

2. Placenta Accrete

Wanita dengan plasenta previa lebih cenderung memiliki implantasi dalam yang tidak mudah dipisahkan selama persalinan, dan ini dikenal sebagai plasenta yang dapat menyebabkan perdarahan besar yang membutuhkan banyak transfusi darah selama persalinan. Ini membuat kondisi ini mengancam kehidupan dan dalam banyak kasus, dokter mungkin harus melakukan histerektomi untuk membantu mengendalikan perdarahan.

Kasus-kasus placenta accrete sedang meningkat dan sebagai hasilnya mereka membawa peningkatan dalam jumlah C-section yang dilakukan. Jika seorang wanita dengan operasi caesar sebelumnya memiliki plasenta previa, ini meningkatkan kemungkinan mereka untuk mengembangkan plasenta. Faktor risiko ini meningkat pesat dengan berbagai operasi caesar.

3. Bayi yang Berisiko Tinggi Komplikasi

Jika Anda dipaksa untuk melahirkan sebelum waktunya, anak Anda yang lebih muda berisiko lebih tinggi terkena komplikasi seperti masalah pernapasan dan mungkin memiliki berat badan lahir rendah sebagai akibat dari kelahiran prematur.

Apa Penyebab Placenta Previa?

Berbagai faktor berkontribusi terhadap perkembangan plasenta previa sehingga penyebab pastinya sulit diidentifikasi. Namun, ada beberapa faktor tertentu yang meningkatkan kemungkinan Anda mengalami komplikasi ini. Wanita yang berisiko sebagian besar:

  • Berusia di atas 35 tahun
  • Ibu yang memiliki lebih dari empat kehamilan
  • Wanita yang mengalami kehamilan ganda seperti kembar, kehamilan dan lainnya
  • Wanita yang sebelumnya telah menjalani operasi rahim apa pun termasuk operasi caesar
  • Wanita yang merokok memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami plasenta previa
  • Wanita yang sebelumnya telah didiagnosis dengan plasenta previa memiliki risiko lebih tinggi terkena plasenta, plasenta meningkat dan plasenta perkreta.

Kondisi ini sebagian besar dikonfirmasi menggunakan ultrasonografi, MRI atau CT Scan.

Cara Mengobati Plasenta Previa

1. Untuk Kondisi Ringan

Mengelola kondisi ini tidak selalu rumit. Beberapa dokter menggunakan pendekatan "lihat dan tunggu" yang pada dasarnya berarti melacak posisi plasenta. Perawatan sebagian besar akan tergantung pada apakah ada perdarahan atau tidak. Kebanyakan wanita diperbolehkan tinggal di rumah jika mereka memiliki akses mudah ke rumah sakit, transportasi, dan komunikasi. Disarankan bahwa Anda memiliki seseorang di sisi Anda setiap saat hanya untuk memastikan bahwa Anda berhasil ke rumah sakit ketika Anda perlu.

2. Untuk Kondisi Parah

Jika Anda mengalami pendarahan hebat atau plasenta bertambah, dokter Anda kemungkinan besar akan merekomendasikan persalinan Caesar yang direncanakan. Jika pendarahan terjadi sebelum Anda jatuh tempo, Anda harus segera pergi ke rumah sakit untuk memantau dan mengontrol perdarahan. Dalam beberapa kasus, calon ibu dapat diterima sampai dia siap untuk melahirkan. Ini hanya dilakukan jika perdarahan berhenti. Jika perdarahan tidak berhenti, bayi mungkin harus dilahirkan prematur menggunakan bedah caesar darurat. Dalam beberapa kasus, pendarahan itu sendiri dapat menyebabkan persalinan prematur.

Apa Yang Dapat Anda Lakukan untuk Membantu Diri Sendiri?

  • Tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk mengubah posisi plasenta. Namun, Anda dapat mengontrol kesehatan dan kesejahteraan Anda dengan makan makanan bergizi yang kaya akan zat besi untuk mengurangi kemungkinan Anda terkena anemia. Dokter Anda akan merekomendasikan suplemen zat besi jika Anda memiliki kadar zat besi yang rendah.
  • Jika dirawat di rumah sakit, Anda perlu minum banyak air, bergerak dan menggunakan stocking kompresi untuk mencegah pembekuan darah.
  • Jika Anda mengalami pendarahan pada trimester kedua atau ketiga, Anda harus segera mencari perhatian medis.

Tonton videonya: Plasenta Previa (September 2019).