Kehamilan

Ruptur Membran Prematur Preterm

Selama kehamilan, janin hadir kantung ketuban atau selaput ketuban bersama dengan cairan ketuban yang memberi makan dia. Ketika persalinan dimulai, selaput ketuban pecah. Pecahnya membran pada saat term terjadi karena kematian sel, aksi berbagai enzim dan kekuatan mekanik yang bekerja pada membran. Ketuban pecah dini terjadi karena aktivasi dini jalur di atas, yang menyebabkan onset persalinan spontan. Namun, dalam beberapa kasus persalinan harus dilakukan. Ini bukan kondisi yang sering terjadi dan terjadi pada kurang dari 15% kehamilan.

Ruptur Membran Prematur Preterm

Dalam kondisi ini pecah ketuban terjadi sebelum 37 minggu kehamilan. Ini adalah komplikasi serius yang dapat menyebabkan infeksi dan bahkan kematian janin.

Faktor-faktor risikonya adalah:

  • Infeksi pada uterus, vagina atau serviks
  • Merokok
  • Penyalahgunaan narkoba
  • Hydramnios (peningkatan jumlah cairan ketuban)
  • Jika Anda hamil dengan lebih dari satu bayi
  • Pendarahan selama kehamilan
  • Defisit nutrisi
  • Insufisiensi serviks
  • Menjadi kurus
  • Milik status sosial ekonomi rendah

Gejala utama pecahnya membran prematur termasuk kebocoran atau aliran cairan tiba-tiba dari vagina.

Itu didiagnosis dengan tanda-tanda klinis berikut:

  • Bocornya cairan ketuban melalui serviks dan kumpulan cairan ketuban di bagian posterior vagina.
  • PH basa dari cairan serviks dan vagina (terdeteksi oleh tes nitrazine di mana kertas nitrazine berwarna kuning berubah menjadi biru pada pH basa).
  • Tes pakis mikroskopis di mana pelepasan cervicovaginal dibiarkan mengering dan diamati di bawah mikroskop untuk melihat apakah ia menunjukkan pola seperti pakis.
  • Volume cairan ketuban menurun.

Komplikasi Ruptur Membran Dini

Komplikasi neonatal tergantung pada periode kehamilan ketika ketuban pecah dini telah terjadi. Jika terjadi sebelum aterm maka risiko kematian neonatal meningkat 3 kali lipat dan risiko bayi terkena sindrom gangguan pernapasan juga tinggi. Jika Anda menderita ruptur prematur prematur, Anda memiliki kemungkinan 1-2% kehilangan bayi karena infeksi dan kecelakaan tali pusat. Ini juga meningkatkan risiko infeksi kantung ketuban, perkembangan paru-paru yang tidak lengkap dan kelainan bentuk tulang pada bayi, prolaps tali pusat, dan gangguan perkembangan saraf pada bayi yang baru lahir.

Komplikasi maternal yang umum adalah korioamnionitis. Ini adalah kondisi di mana ada infeksi kantung ketuban (selaput yang menutupi janin) dan terjadi pada 13% - 60% wanita hamil. Ruptur membran prematur juga meningkatkan risiko kelahiran caesar dan komplikasi terkait.

Manajemen Ruptur Membran Prematur

Jika Anda berusia 37 minggu atau lebih, dokter akan menginduksi persalinan. Namun, jika selaput Anda pecah lebih awal dari itu, dokter Anda dapat merekomendasikan tirah baring dan obat-obatan untuk memperpanjang kehamilan Anda dan mencegah infeksi.

Pecahnya selaput ketuban biasanya menyebabkan induksi persalinan spontan. Kantung ketuban berfungsi sebagai penghalang yang mencegah mikroorganisme di vagina naik ke rahim. Ketika selaput ketuban pecah risiko infeksi tinggi dan oleh karena itu, persalinan biasanya diinduksi dalam waktu 12 - 24 jam jika tidak terjadi secara spontan.

Ketika Anda berkonsultasi dengan dokter Anda, mereka pertama-tama akan mengkonfirmasi diagnosis; usia dan kondisi kesehatan janin dan kemudian memutuskan metode melahirkan janin.

Setelah pecahnya selaput, sebagian besar wanita mengalami persalinan secara spontan. Namun, sekitar 50% wanita tetap hamil selama seminggu dan hanya sejumlah kecil wanita tetap hamil selama 3-4 minggu. Pada kurang dari 10% wanita hamil, membran yang pecah pecah secara spontan. Membran memiliki kemungkinan penyegelan yang lebih tinggi secara spontan jika ruptur disebabkan oleh amniosentesis.

Jika dokter Anda menentukan bahwa janin dan ibu stabil maka mereka dapat memutuskan untuk membiarkan kehamilan berlanjut. Namun, ada risiko tinggi kejadian infeksi seperti korioamnionitis, endometritis, sepsis, dan kematian ibu.

Obat yang Dapat Digunakan

Jika dokter Anda memutuskan bahwa aman untuk membiarkan kehamilan berlanjut setelah ketuban pecah, mereka mungkin memberikan antibiotik tertentu yang membantu memperpanjang kehamilan. Amoksisilin, eritromisin, ampisilin adalah beberapa antibiotik yang umumnya diberikan. Saat ini direkomendasikan bahwa pasien harus dirawat dengan terapi antibiotik selama 7 hari setelah itu harus dihentikan untuk menghindari strain resisten antibiotik berkembang. Chemoprophylaxis Beta-Hemolytic Streptococcus (GBS) Grup B juga diberikan untuk mencegah infeksi GBS yang dapat menyebabkan sepsis pada janin, yang mengakibatkan kematian janin.

Kortikosteroid seperti betametason diberikan untuk mempercepat kematangan paru-paru janin dan mengurangi risiko perkembangan kondisi seperti sindrom gangguan pernapasan, perdarahan intraventrikular (perdarahan di otak bayi) dan enterokolitis nekrotikan (usus bayi terinfeksi dengan bakteri).

Ini adalah obat yang digunakan untuk mencegah persalinan prematur. Tocolytics seperti magnesium sulfate ketika diberikan telah ditemukan untuk mengurangi gangguan perkembangan saraf pada bayi. Disarankan bahwa magnesium sulfat harus diberikan sebagai bolus 4-6 g selama 12 -24 jam dengan dosis pemeliharaan 1-2 g bolus.

Jika Anda menderita ruptur prematur, dokter akan menginduksi persalinan Anda ketika usia kehamilan janin Anda lebih dari 34 minggu untuk mencegah infeksi. Persalinan biasanya diinduksi antara 32 - 34 minggu jika paru-paru janin telah matang. Usia kehamilan ideal untuk induksi persalinan tergantung pada keputusan penyedia layanan kesehatan Anda.

Bisakah Pecah Membran Dini Dicegah?

Karena penyebabnya belum diketahui, tidak ada informasi tentang cara mencegahnya. Namun, disarankan agar Anda secara teratur berkonsultasi dengan dokter selama kehamilan Anda dan jangan lewatkan janji apa pun. Ini akan membantu dalam diagnosis dini dan perawatan kondisi yang akan memastikan persalinan yang aman.

Tonton videonya: Topic 25: Premature Rupture of Membranes (April 2019).