Lain-lain

Posisi Senggama Terbaik Selama Kehamilan

Di bawah pengaruh hormon yang mengamuk, Anda akan mengalami sejumlah masalah selama kehamilan. Perubahan suasana hati akan memiliki dampak besar pada hidup Anda. Mual akan sangat mengganggu dan menjengkelkan. Pada saat yang sama, Anda akan melihat peningkatan libido. Ini biasanya terjadi karena peningkatan kadar estrogen dan progesteron. Estrogen, khususnya, bertanggung jawab untuk meningkatkan gairah seks - itu juga membantu meningkatkan aliran darah ke rahim Anda dan mempertinggi sensitivitas pada puting dan payudara Anda. Jika Anda benar-benar merasa terangsang, haruskah Anda melanjutkan dan berhubungan seks dengan pasangan Anda? Apa posisi hubungan intim selama kehamilan yang paling cocok untuk Anda? Teruslah membaca untuk menemukan jawaban atas semua pertanyaan Anda tentang berhubungan seks selama kehamilan.

Posisi Senggama Terbaik Selama Kehamilan

Banyak wanita percaya seks sangat dilarang selama kehamilan, tetapi sebenarnya tidak demikian. Anda dapat berhubungan seks selama kehamilan jika semuanya berjalan baik. Jika Anda tidak memiliki riwayat persalinan prematur atau keguguran, Anda dapat berhubungan seks sesering yang Anda suka bahkan ketika Anda sedang hamil.

Satu-satunya hal adalah posisi tertentu tidak akan berfungsi selama kehamilan. Anda dapat mencoba sebagian besar posisi pada trimester pertama tetapi mulai trimester kedua, Anda harus melihat berat badan ekstra dan bayi di dalam. Misalnya, Anda harus mencari posisi yang berbeda dari posisi misionaris favorit lama Anda. Anda dapat mencoba opsi berikut.

1. Sendok adalah salah satu posisi hubungan seksual yang efektif selama kehamilan. Anda harus berbaring berdampingan dengan pasangan tepat di belakang Anda. Ini memungkinkan penetrasi yang lebih dangkal.

2. Membalikkan sendok juga bisa berhasil. Dalam variasi ini, Anda harus berada di sisi Anda, saling berhadapan.

3. Anda bisa berada di atas pasangan Anda karena ini membuat Anda memegang kendali dan memungkinkan Anda menentukan kecepatan dan kedalaman penetrasi.

4. Berhubungan seks dalam posisi doggy yang teratur akan bekerja dengan baik. Pasangan Anda juga bisa menembus cukup dalam di posisi ini. Jika itu terasa tidak nyaman, beri tahu pasangan Anda tentang perasaan Anda. Anda juga bisa menyimpan bantal di antara bagian bawah dan perut bagian bawahnya agar tidak mendorong terlalu dalam.

5. Duduklah saat berhubungan seks untuk menekan rahim Anda. Anda bisa duduk di pangkuan pasangan Anda dan mengontrol kedalaman dan jarang penetrasi.

6. Membalikkan cowgirl adalah posisi hubungan intim yang menguntungkan selama kehamilan. Anda harus mengangkangi pasangan Anda yang akan dengan berbaring telentang. Terus berlutut di kedua sisi pinggulnya dengan wajah menghadap ke kakinya. Anda bahkan dapat berjongkok untuk membuatnya lebih nyaman. Saat mendorong, pastikan untuk menggunakan tangan Anda untuk memposisikan diri Anda dengan baik. Tenangkan diri Anda dengan menggunakan tangan Anda.

7. Anda dapat menggunakan ujung tempat tidur dengan lutut ditekuk. Tempatkan kaki Anda di tepi dan minta pasangan Anda untuk melakukan penetrasi sambil berdiri. Jangan berbaring tetapi gunakan tangan Anda untuk menjaga tubuh bagian atas jika Anda merasa berbaring membuat Anda tidak nyaman. Ini adalah variasi gaya misionaris tetapi menyelamatkan Anda dari berurusan dengan berat badan pasangan Anda.

8. Bawa ke ruang tamu Anda. Berlututlah di sofa sambil memastikan bahwa perut Anda ada di belakang sofa. Gunakan lengan Anda untuk mendukung sementara pasangan Anda menembus dari belakang.

9. Nikmati seks dalam posisi berdiri. Cukup, condongkan badan ke meja rendah atau counter dengan pasangan Anda berdiri tepat di belakang Anda. Biarkan dia merangsang klitoris Anda saat memasuki vagina Anda dari belakang. Untuk menekan panggul Anda, Anda bisa duduk di meja dengan pasangan berdiri di depan Anda. Lilitkan kaki Anda di pinggangnya saat ia menembus vagina Anda. Anda bahkan dapat meletakkan bantal di bawah pinggul Anda untuk mendapatkan posisi yang lebih nyaman. Anda bahkan dapat mempertimbangkan untuk sedikit condong ke belakang, terutama jika Anda berada di trimester ketiga dan memiliki tonjolan besar.

Catatan: Pakailah Kondom untuk Menghindari Infeksi

Sebaiknya kenakan kondom saat berhubungan seks selama kehamilan karena selalu ada risiko lebih besar tertular infeksi menular seksual yang dapat memengaruhi kehamilan dan kesehatan bayi Anda. Minta dia untuk memakai kondom jika dia aktif di luar hubungan Anda atau Anda memilih untuk berhubungan seks dengan orang lain selama kehamilan. Jangan berhubungan seks dengan pasangan Anda jika ia telah didiagnosis dengan infeksi menular seksual apa pun.

Posisi Hubungan Seks Selama Kehamilan: Apa yang Harus Diperhatikan?

Artinya adalah bahwa Anda selalu dapat melakukan hubungan seks selama kehamilan jika segala sesuatu yang lain berjalan normal. Namun, Anda harus menjaga beberapa hal saat berhubungan seks selama kehamilan. Contohnya:

  • Jangan berbaring telentang untuk melakukan hubungan seks dalam posisi misionaris biasa, terutama setelah Anda hamil empat bulan.
  • Anda mungkin mengalami pendarahan saat berhubungan seks selama trimester pertama. Aliran darah ke rahim Anda meningkat selama kehamilan, dan hubungan intim vagina dapat mengiritasi beberapa kapiler yang akan menyebabkan pendarahan. Bicaralah dengan dokter Anda jika perdarahan cukup berat.
  • Jangan khawatir tentang menyakiti bayi Anda saat berhubungan seks karena leher rahim dan cairan ketuban Anda akan selalu melindungi bayi Anda. Satu-satunya tindakan pencegahan adalah menjaga pasangan Anda dari meniup udara ke dalam vagina Anda karena ini dapat menyebabkan gelembung udara selama kehamilan yang dapat menghalangi pembuluh darah.
  • Anda dapat melakukan seks oral dan anal selama kehamilan. Seks anal bisa sedikit tidak nyaman selama kehamilan, terutama ketika Anda menderita wasir. Hindari berhubungan seks vaginal segera setelah berhubungan seks anal. Ini dapat menyebabkan infeksi.

Kapan Anda Harus Khawatir?

Dengan mengingat hal-hal ini, Anda dapat melakukan hubungan seks tanpa harus khawatir tentang apa pun. Namun, Anda tidak boleh mengabaikan saran dokter Anda jika mereka meminta Anda untuk tidak berhubungan seks selama kehamilan. Mereka mungkin merekomendasikan untuk menghindari seks jika:

  • Anda bocor cairan ketuban
  • Anda mengalami pendarahan hebat pada vagina
  • Plasenta Anda menutupi pembukaan serviks Anda
  • Anda memiliki ketidakmampuan serviks
  • Anda memiliki riwayat kelahiran prematur atau Anda mengandung banyak anak

Lihat video berikut untuk mempelajari lebih lanjut tentang pengalaman seorang ibu tentang berhubungan seks selama kehamilan.

Tonton videonya: Inilah Posisi Seks Terbaik Saat Hamil (April 2019).