Lain-lain

Bisakah Anda Hamil tanpa Seks? - Pusat Anak Baru

Beberapa orang mungkin bertanya-tanya, "bisakah kamu hamil tanpa berhubungan seks?" Orang-orang muda, terutama, ingin tahu lebih banyak tentang bagaimana kehamilan terjadi dan bagaimana seseorang bisa yakin jika dia hamil. Sangat mudah saat ini untuk menentukan apakah seseorang hamil karena alat tes kehamilan di rumah tersedia bebas di sebagian besar apotek. Tetapi sebelum kita menjalani tes kehamilan, mari kita pelajari lebih lanjut tentang bagaimana seseorang hamil, dan banyak pertanyaan terkait lainnya.

Bagaimana Kehamilan Terjadi?

Kehamilan adalah hasil pembuahan sel telur wanita dengan sel sperma pria. Meskipun hanya membutuhkan satu sel telur dan satu sperma untuk hamil, jutaan sperma ejakulasi dengan air mani pria saat berhubungan seks ke dalam vagina wanita.

Ketika seorang pria terangsang secara seksual, penisnya menjadi ereksi dan dia ejakulasi atau melepaskan cairan bening yang disebut pra-ejakulasi, yang berisi ribuan sperma. Ini diikuti oleh air mani, cairan yang dikeluarkan dengan paksa, dan mengandung sebanyak 300 juta sperma.

Di sisi lain, seorang wanita melepaskan satu atau lebih sel telur dari ovarium pada pertengahan siklus, dan tahap ini dikenal sebagai ovulasi.

Saat berhubungan seks, jika terjadi sekitar waktu ovulasi, sperma memasuki vagina dan melakukan perjalanan untuk memenuhi sel telur melalui serviks, rahim, dan saluran tuba. Ketika sperma dan sel telur bersatu, pembuahan terjadi, dan konsepsi dimulai.

Bisakah Anda Hamil Tanpa Berhubungan Seks?

Ya, adalah mungkin bagi seorang wanita untuk hamil tanpa penetrasi penis ke dalam tubuh wanita dalam contoh berikut:

  • Jika seorang wanita atau pria menyentuh pre-ejakulasi atau air mani dan kemudian menyentuh vagina
  • Jika seorang pria berejakulasi di dekat vagina
  • Jika penis pria itu menyentuh tubuh wanita itu di dekat vaginanya

Tentu saja, kemungkinan untuk benar-benar hamil tanpa berhubungan seks sangat rendah dalam kasus ini, karena sperma tidak bertahan lama di luar tubuh dan sangat sulit bagi sperma untuk melakukan perjalanan melalui leher rahim, rahim dan saluran tuba untuk memenuhi telur untuk membuatnya dibuahi.

Pengendalian Kelahiran Harus Dipraktikkan Jika Anda Tidak Ingin Bayi

Cara terbaik untuk mencegah kehamilan adalah tidak melakukan hubungan seks. Hal terbaik berikutnya adalah mempraktikkan kontrasepsi. Ada beberapa opsi yang dapat Anda pilih untuk mengontrol kehamilan:

  • Methods Metode penghalang fisik seperti kondom, diafragma, tutup serviks, dan spons kontrasepsi
  • Methods Metode hormonal seperti pil kontrasepsi, cincin vagina, implan kontrasepsi, patch kontrasepsi dan injeksi kontrasepsi
  • Ÿ Perangkat intruterine (IUD), yang mungkin dalam bentuk IUD tembaga dan IUD hormonal
  • Methods Metode sterilisasi, yang meliputi ligasi tuba (wanita) atau vasektomi (pria)
  • Methods Metode keluarga berencana alami, seperti metode ritme, pemantauan suhu tubuh basal dan metode lendir serviks
  • Kontrasepsi darurat, yang meliputi pil pagi-setelah, digunakan setelah hubungan seks tanpa kondom untuk mencegah kehamilan

Lebih Banyak Pertanyaan Mengenai Seks dan Kehamilan

Situasi

Bisakah kamu hamil atau tidak?

Penetrasi hanya berlangsung beberapa detik

Ada kemungkinan yang sangat rendah dibandingkan dengan hubungan seksual, tetapi seseorang mungkin masih hamil atau menderita PMS (penyakit menular seksual) selama sperma dapat memasuki serviks dan rahim wanita.

Pria dan wanita berhubungan seks kering (alat kelamin menyentuh, tetapi tidak ada penetrasi)

Risiko kehamilan sangat rendah, tetapi kehamilan bisa terjadi jika air mani bocor ke dalam vagina. Penularan STD juga dimungkinkan.

Pra-ejakulasi terjadi

Kehamilan dapat terjadi jika cairan tersebut mengandung sperma dan masuk ke dalam vagina.

Wanita itu tidak mengalami orgasme

Orgasme tidak diperlukan untuk kehamilan, jadi seseorang bisa hamil selama sel telur dibuahi oleh sperma.

Sperma pada pakaian atau bahan lainnya

Sangat tidak mungkin sperma dalam pakaian memasuki vagina dan membuahi sel telur. Namun, tidak ada penelitian yang membuktikan sebaliknya.

Melakukan hubungan seksual di dalam air

Kehamilan dimungkinkan jika sperma disimpan ke dalam vagina. Air di luar tubuh tidak akan mempengaruhi pergerakan sperma dan sel telur.

Manusia berejakulasi dalam air

Sangat tidak mungkin sperma bisa bepergian dalam genangan air untuk mencapai vagina wanita dan menyebabkan kehamilan. Sperma tidak akan bertahan hidup di luar tubuh atau di dalam air.

Melakukan seks anal

Jika pria berejakulasi ke dalam anus wanita, sperma tidak bisa pergi ke rahim dan saluran tuba untuk membuahi sel telur, sehingga kehamilan tidak dapat terjadi. Namun, jika semen bocor ke dalam vagina, yang berada di dekat anus, ada kemungkinan kecil sperma dapat melakukan perjalanan dan membuahi sel telur.

Ada banyak ejakulasi

Ya, kehamilan itu mungkin. Jumlah sperma berkurang dengan setiap ejakulasi, tapi tetap saja, jutaan sperma hadir setiap kali semen keluar. Ejakulasi sekitar 2-5 ml dalam volume dan mengandung 100.000 juta sperma per ml. Anda hanya perlu satu sperma untuk membuahi sel telur dan menjadi hamil.

Apakah sperma mati di udara?

Tidak, tetapi sperma mati saat mengering. Sperma bertahan selama 3 hingga 5 hari di lingkungan yang lembab, khususnya di tubuh wanita. Jadi masih mungkin bagi Anda untuk hamil selama sperma yang hidup membuahi sel telur.

Tonton videonya: Cara Mengetahui Kehamilan Melalui Denyut Nadi Tanpa Test Pack (Januari 2020).

Загрузка...