Kehamilan

Apa Penyebab 10 Minggu Kram Kehamilan?

Saat Anda hamil, kram bisa membuat Anda sedikit gugup. Sementara kram bisa menjadi gejala normal pada awal kehamilan, itu juga bisa menandakan masalah. Ada begitu banyak tanda dan gejala kehamilan, sulit untuk menentukan mana yang normal, dan mana yang perlu Anda khawatirkan. Artikel ini membahas beberapa gejala awal kehamilan yang umum, apa yang menyebabkan kram, dan kapan Anda harus khawatir. Baca lebih lanjut untuk melihat mengapa ini terjadi.

Apa Penyebab 10 Minggu Kram Kehamilan?

Kram di awal kehamilan kadang-kadang menyebabkan wanita khawatir tentang kehilangan kehamilan. Ini sebenarnya bisa menjadi gejala normal karena perubahan yang terjadi pada tubuh Anda. Hanya dokter Anda yang dapat memutuskan apakah kehamilan Anda benar-benar dalam kesulitan, tetapi untuk menenangkan pikiran Anda di sini adalah beberapa penyebab umum kram:

Di awal kehamilan, tubuh mulai memperlambat proses pencernaan, sehingga Anda dapat menyerap sebagian besar nutrisi dari makanan yang Anda makan. Ditambah dengan peningkatan asupan zat besi dari vitamin prenatal, ini dapat membuat Anda tidak nyaman, dan menyebabkan kram. Sembelit pada kehamilan juga dapat menyebabkan penumpukan gas di perut, yang juga menyebabkan kram.

Menjelang akhir trimester pertama, rahim Anda akan mulai meregang dan keluar dari panggul. Ada ligamen di kedua sisi rahim Anda yang menahannya. Peregangan ligamen ini dapat menyebabkan rasa sakit di daerah panggul bagian bawah. Anda mungkin merasakan ini sebagai nyeri otot, atau kram.

Sekitar minggu ke 10 kehamilan, rahim Anda akan mulai membesar. Rahim Anda adalah otot itu sendiri, sehingga Anda mungkin merasakan sakit dan kram saat meregang. Ini bisa sangat menonjol pada kehamilan pertama.

Braxton- Hicks adalah bentuk "latihan kontraksi," yang akan Anda alami setiap hari sampai persalinan yang sebenarnya dimulai. Rahim sedang berolahraga sendiri dan sudah bersiap untuk "hari besar." Sebagian besar waktu, Braxton-Hicks bahkan tidak terlihat. Beberapa wanita mungkin mengalami kontraksi otot sebagai kram.

Kehamilan bisa menyebabkan masalah kandung empedu. Jika Anda hamil 10 minggu, kram di perut kanan atas mungkin disebabkan oleh batu empedu. Jika Anda mengalami kram setelah makan dengan mual, Anda mungkin perlu perhatian medis.

Infeksi saluran kemih, atau bahkan infeksi panggul dapat memicu kram pada awal kehamilan. Studi menunjukkan bahwa sekitar 10 persen ibu baru mengalami ISK selama kehamilan.

Meskipun jarang, Anda dapat menderita radang usus buntu pada awal kehamilan. Perubahan di daerah panggul Anda bisa mencubit atau menggeser lampiran. Kram mungkin terasa di sisi kanan bawah perut Anda, dan menjalar ke pusar Anda.

Antara 6 dan 10 minggu, tanda-tanda kehamilan ektopik dapat muncul. Kehamilan ektopik terjadi ketika telur yang dibuahi ditanamkan ke tuba falopi Anda. Ini dapat menyebabkan kram tiba-tiba dan parah di area panggul. Ini umum jika Anda memiliki yang berikut ini; riwayat penggunaan IUD, endometriosis, atau menderita penyakit radang panggul yang dapat menyebabkan jaringan parut tuba.

Kehamilan ektopik dianggap sebagai darurat medis. Tabung dapat pecah dan menyebabkan komplikasi serius.

Ketika Anda 10 minggu kram kehamilan bisa menjadi tanda keguguran yang akan datang. Kram bisa menjadi hal yang umum, tetapi perlu diingat bahwa hingga 20 persen kehamilan dapat berakhir sebelum minggu ke-12 kehamilan.

Gejala Kehamilan Lainnya pada 10 Minggu

Trimester pertama kehamilan cenderung memiliki kisaran gejala terluas. Selain akhir trimester terakhir, Anda mungkin merasakan ketidaknyamanan paling awal. Berikut adalah daftar beberapa gejala umum yang mungkin Anda rasakan di sekitar minggu ke-10 kehamilan:

  • Morning Sickness
  • Sakit kepala
  • Pengalihan Makanan
  • Aversi Bau
  • Frekuensi kemih
  • Kantuk yang Ekstrim
  • Perubahan suasana hati
  • Kepenuhan dan Ketidaknyamanan Panggul

Kapan Harus Khawatir

Jika Anda 10 minggu kram hamil harus dievaluasi oleh dokter Anda. Mereka dapat memberi tahu Anda apakah ini merupakan gejala kehamilan normal, atau tanda komplikasi. Ada tes yang bisa mereka jalankan untuk memastikan semuanya baik-baik saja. Jika Anda mengalami kram, berikut adalah beberapa tanda yang perlu Anda perhatikan:

  • Bercak atau berdarah
  • Bau busuk atau keluar
  • Terbakar dengan buang air kecil
  • Kram itu tidak mereda
  • Kontraksi yang kuat dan / atau sakit punggung
  • Demam lebih dari 100,4 ℉
  • Kram di bawah area tulang rusuk kanan
  • Tiba-tiba nyeri tajam di panggul
  • Urin berawan dan / atau berbau busuk
  • Tidak kencing "cukup" tetapi Anda merasa seperti harus pergi dengan buruk
  • Melewati "gumpalan darah" dari vagina Anda

Jika Anda mengalami salah satu gejala di atas dengan atau tanpa kram, dokter Anda perlu dihubungi segera. Jika Anda merasakan sakit tajam yang tiba-tiba tak tertahankan, hubungi 9-1-1 atau pergi ke ruang gawat darurat terdekat.

Yang Dapat Anda Lakukan Tentang Ini

Jika dokter Anda menenangkan pikiran bahwa kram adalah gejala normal, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk membantu meringankan ketidaknyamanan Anda. Ingat, setiap perawatan di rumah harus dibersihkan dengan dokter Anda terlebih dahulu. Berikut beberapa hal yang bisa Anda coba:

  • Makan diet tinggi serat. Karena pencahar merupakan kontraindikasi pada kehamilan, makan makanan tinggi serat dapat membantu mengatasi tinja dan meringankan sembelit. Beberapa makanan tinggi serat yang baik termasuk; apel, alpukat, pir, lentil, oatmeal, dan biji chia. Pastikan Anda mengikuti makanan ini dengan banyak air.
  • Tingkatkan asupan cairan. Kram bisa menjadi kontraksi Braxton-Hicks yang dapat meningkat jika Anda mengalami dehidrasi. Pastikan Anda minum cukup cairan setiap hari. Cobalah untuk mendapatkan setidaknya 6 hingga 8 gelas cairan setiap hari. Pastikan mereka bebas kafein dan rendah gula atau sirup jagung.
  • Beristirahat: Anda mungkin berlebihan. Tubuh Anda sedang mengalami banyak perubahan saat ini. Anda mungkin perlu menjadwalkan beberapa istirahat tambahan di siang hari dan mengatur kecepatan diri Anda sendiri.

Sekarang Anda tidak perlu gugup tentang kram hamil 10 minggu.

Tonton videonya: Kram Perut Saat Hamil Muda, Normal atau Bahaya? (September 2019).