Balita

Cold Sores in Baldlers - New Kids Center

Luka dingin adalah lepuh kecil berisi cairan yang ditemukan di bibir atau daerah sekitarnya. Juga disebut lepuh demam, luka dingin dapat muncul dalam kelompok atau sebagai lepuh individu. Luka dingin di kalangan bayi dan balita jarang terjadi meskipun memiliki kemungkinan besar pada usia ini.

Berlawanan dengan pendapat umum, luka dingin tidak terkait dengan pilek dan bahkan keliru lecet ke luka kanker ditandai dengan lesi seperti kawah yang ditemukan di dalam mulut, gusi atau di lidah. Langkah-langkah pencegahan dapat diambil untuk menghindari luka dingin pada anak Anda.

Gejala Cold Sores pada Balita

Gejala: Tanda-tanda awal sakit dingin pada anak-anak adalah sakit mulut dan gusi yang bengkak. Lepuh kecil di sekitar area bibir atau langsung di bibir akan mulai terbentuk setelah beberapa hari dan akhirnya menjadi sakit yang menyakitkan. Demam datang berikutnya bersama dengan kelenjar getah bening yang membengkak di leher. Beberapa hari kemudian, lesi akan mengeras kemudian menghilang. Karena itu, ia bisa datang dan pergi setelah merawat dirinya sendiri.

Lamanya: Adapun durasi waktu, flare-up berlangsung sekitar 7 hingga 10 hari yang menyakitkan bagi anak, yang akan menyebabkan dia menghindari makan atau minum. Dalam jangka panjang, reaktivitas virus akan segera menunjukkan lepuh dan dengan rasa sakit dan pegal yang minimal.

Apakah Luka Dingin pada Balita Berbahaya?

Luka dingin sangat menyakitkan dan terlihat tidak menyenangkan, yang mendorong orang tua untuk bertanya apakah itu berbahaya atau tidak. Lepuh ini tidak berbahaya, tetapi orang tua harus waspada terhadap kemungkinan penyebaran ke bagian tubuh lainnya. Terlepas dari kemampuannya untuk mengobati dirinya sendiri, orang tua juga harus memperhatikan beberapa tanda peringatan ketika mereka harus membawa anak ke penyedia perawatannya.

Apa Tanda Peringatannya?

Tanda-tanda

Deskripsi

Menyebarkan luka dingin

Tanda peringatan pertama adalah penyebaran luka dingin yang nyata. Penyebaran yang menonjol adalah tanda luka dingin menjadi infeksi bakteri dan bukan karena virus. Luka dingin bakteri akan membutuhkan antibiotik untuk mengatasi masalah tersebut.

Demam

Tanda peringatan lain adalah demam yang disertai luka dingin. Demam ini yang menyebabkan anak umumnya merasa lemah atau tidak sehat perlu perhatian dokter dan pemeriksaan yang tepat.

Luka di dalam mulut

Tanda berikutnya adalah perkembangan gingivostomatitis atau luka yang nyata di dalam mulut balita. Perasaan sakit ini akan membuat minum menjadi tidak mungkin atau menggoda bagi anak, yang dapat mengakibatkan dehidrasi terutama untuk anak-anak yang lebih kecil.

Infeksi mata herpetik

Herpes akan dikenal dengan nama lain tergantung pada daerah yang terkena. Sebagai contoh, herpes okular, infeksi mata yang serius, terjadi ketika luka dingin menyebar ke daerah mata. Mengembangkan herpes okular memerlukan pemeriksaan dengan dokter atau dokter anak segera di mana penyedia perawatan dapat meresepkan obat antivirus untuk mencegah penyebaran ke kornea, yang dapat menyebabkan jaringan parut. Beberapa kasus herpes okular yang jarang terjadi mengakibatkan melemahnya penglihatan atau kebutaan.

Cara Menghindari Penyebaran Virus

Jika anak menderita herpes okular, orang tua harus mencegahnya menyentuh mata dan menyebarkan virus ke tempat lain. Mencuci tangan secara teratur adalah praktik yang baik untuk menangani virus yang diambil dari lepuh. Karena umum bagi orang untuk menggosok mata saat tidur, para ahli merekomendasikan sarung tangan untuk anak saat tidur untuk menghindari mengambil virus tanpa disengaja.

Bagaimana Cold Sores pada Balita Terjadi?

Cold sores terbentuk karena virus herpes simplex tipe 1. Virus tipe 2 sering menyebabkan herpes genital walaupun beberapa kasus menunjukkan bahwa keduanya dapat menyebabkan luka pada wajah dan genital.

Kontak antara orang lain dan anak Anda melalui ciuman adalah kemungkinan penyebab luka dingin. Seseorang dengan sakit dingin, apakah terlihat atau tidak, dapat menularkan virus herpes simpleks melalui air liur. Bayi juga dapat memperoleh virus saat persalinan melalui kelahiran jika ibunya menderita herpes genital.

Menular virus dimungkinkan pada usia berapa pun bahkan tanpa adanya luka dingin yang terlihat. Oleh karena itu, anak mungkin memiliki virus ini tanpa semua orang mengetahuinya. Setelah anak tertular virus ini, ia tetap berada di dalam tubuh dengan tetap berada di dalam sel-sel saraf di sekitar area telinga. Virus dapat aktif atau bangun secara berkala dan menyebabkan luka dingin. Meskipun pemicu aktivitas virus tidak jelas, beberapa kondisi terkait sebagai penyebab wabah seperti kelelahan, demam, pilek, stres dan sengatan matahari.

Cara Mencegah Luka Dingin pada Balita

Orang tua dengan luka dingin harus menghindari mencium anak sampai dirawat. Paparan sinar matahari juga dapat memicu luka dingin dan orang tua dapat menerapkan tabir surya dengan perlindungan SPF yang baik, setidaknya SPF 15. Lip balm juga menjaga bibir tetap lembab untuk menghindari luka dingin. Penghilang stres juga dapat membantu mencegah masalah ini. Dalam kasus penyebaran yang nyata, orang tua harus segera membawa anak ke dokternya untuk mendapatkan perawatan yang lebih baik seperti obat topikal untuk rasa sakit dan lainnya.

Cara Mengobati Luka Dingin pada Balita

Luka dingin pada akhirnya akan hilang, tetapi beberapa solusi dapat membantu meringankan rasa sakit.

  • Oleskan es ke daerah sakit dingin dan berikan ibuprofen atau acetaminophen dosis tepat, yang merupakan penghilang rasa sakit ringan. Jangan berikan aspirin pada anak karena dapat menyebabkan sindrom Reye, penyakit yang jarang namun fatal. Jika luka memengaruhi diet anak, hubungi dokter untuk tindakan yang tepat.
  • Dokter anak juga dapat meresepkan beberapa obat antivirus seperti asiklovir, yang diformulasikan untuk infeksi HSV. Ini dapat mencegah virus berkembang biak dan jika diberikan lebih awal, dapat meminimalkan gejala dan mengobati luka lebih cepat.
  • Cairan mati rasa dapat diterapkan pada lesi untuk mengurangi rasa sakit, tetapi beberapa anak mungkin tidak memerlukan obat ini karena mereka lebih cepat sembuh dengan sendirinya.
  • Administrasi yang berkelanjutan dapat mencegah luka dingin kembali walaupun dokumentasi mengenai keberhasilannya sangat terbatas.
  • Selalu disarankan untuk memberikan cairan ekstra pada anak Anda untuk mencegah dehidrasi. Hindari makanan dan minuman yang mengiritasi luka. Pilihlah untuk menawarkan jus lembut seperti jus apel kepada anak Anda, daripada memberinya jus asam seperti lemonade atau jus jeruk.

Загрузка...