Bayi

Apakah Bayi Mendengkur Normal?

Saat tidur di minggu-minggu awal kehidupan mereka, bayi mengeluarkan berbagai macam suara, seperti mendengkur, mendengus, dan bersiul. Suara-suara ini dibuat karena pernapasan tidak teratur dan berhenti saat mengambil napas. Orang tua sering menjadi khawatir bayi mendengkur karena mereka berharap bayi mereka akan tidur tanpa mendengkur. Mereka mulai berpikir bahwa ada beberapa masalah dengan bayi mereka, tetapi kebanyakan tidak demikian. Tentu saja, kadang-kadang ada gejala yang tidak boleh diabaikan dan jika diperhatikan, orang tua harus segera menghubungi dokter anak bayi mereka.

Apakah Bayi Mendengkur Normal?

Sebenarnya, mendengkur bayi adalah masalah umum. Umumnya, bayi mengeluarkan suara saat tidur karena saluran pernapasannya sangat kecil dan penuh dengan sekresi. Ketika bayi bernafas, udara bertabrakan dengan sekresi, membuat berbagai jenis suara yang mengganggu orang tua. Dalam kebanyakan kasus, saat bayi Anda tumbuh, kebisingan akan berkurang karena saluran udara akan mengembang, memungkinkan udara untuk lewat tanpa membuat kebisingan. Namun, kadang-kadang, suara dengkuran bisa menjadi sinyal dari masalah yang lebih dalam, menunjukkan bahwa saluran udara memiliki penghalang yang membuat bayi Anda sulit bernapas dan ia harus melakukan upaya ekstra untuk melakukannya.

Beberapa bayi mendengkur bukan karena penyumbatan saluran udara, tetapi karena pilek, alergi, atau peningkatan ukuran kelenjar gondok atau amandel mereka. Dalam kasus yang jarang terjadi, bunyi dengkuran dibuat ketika bayi Anda berada pada tahap tidur yang paling dalam, di mana otot-otot tenggorokan mereka sangat rileks sehingga mereka membuat bunyi dengkuran saat bernapas.

Solusi untuk Mendengkur Bayi

1. Selang Hidung Bayi Anda

Menyemprot hidung bayi dapat banyak membantu bayi bernapas dengan mudah. Anda dapat membeli semprotan garam asin dari apotek atau membuat semprotan sendiri dengan menambahkan seperempat sendok teh garam ke sekitar delapan ons air murni. Anda harus memasukkan beberapa tetes tetes hidung saline setiap hari ke dalam hidung bayi yang penuh sesak. Anda juga harus mengeluarkan cairan dari hidung bayi melalui aspirator hidung.

2. Melembabkan Udara

Melembabkan udara juga dapat membantu hidung tersumbat terutama ketika udara di kamar bayi Anda telah mengering karena pemanasan sentral. Anda bisa menggunakan vaporizer kabut hangat untuk membuat udara di kamar bayi lembab. Anda juga harus memberikan bayi Anda mandi air hangat sebelum tidur sehingga udara lembab dan hangat dapat menghilangkan sekresi dari hidung, sehingga anak Anda mudah tidur.

3. Hapus Alergen

Menghapus alergen juga akan membantu mendengkur bayi Anda. Anda harus mengambil bulu hewan peliharaan, debu, dan pemicu alergi lainnya dari kamar tidur anak atau setidaknya jauh dari tempat tidur anak.

4. Ubah Postur Tidurnya

Mendengkur juga berhubungan dengan postur tidur pada banyak bayi. Penting untuk dicatat bahwa beberapa anak sering mendengkur ketika tidur tengkurap atau telentang, tetapi tetap sangat tenang ketika tidur miring. Anda juga harus memastikan bayi yang baru lahir tidur telentang dan tidak tengkurap karena ia tidak dapat memutar kepalanya untuk bernafas.

Kapan Harus Peduli

Mendengkur bayi kronis sering merupakan indikasi masalah yang agak rumit, dan Anda harus mulai mencatat gejala-gejala anak Anda ketika dengkurannya semakin memburuk seiring bertambahnya usia, dan ketika itu secara serius mempengaruhi tidur dan suasana hatinya. Masalah struktural dan apnea tidur adalah penyebab umum mendengkur kronis.

1. Masalah Struktural di Airways

Sementara sebagian besar anak-anak tidak mengalami masalah struktural, mereka mungkin berkontribusi terhadap masalah mendengkur kronis pada anak-anak. Anda harus pergi dengan firasat Anda dan memberi tahu dokter tentang masalah dengkuran bayi Anda setiap kali Anda merasa tidak dapat menghentikan dengkurannya. Dokter akan memeriksa saluran hidung bayi dan memastikan bahwa saluran udara terstruktur dengan baik. Berikut adalah beberapa masalah struktural yang akan diperiksa dokter.

  • Nasum Septum Menyimpang: Salah satu masalah struktural yang dapat menyebabkan dengkuran adalah penyimpangan septum hidung ke salah satu sisi. Septum hidung adalah tulang yang benar-benar membedakan antara dua saluran hidung, dan penyimpangan ke satu sisi dapat menghalangi salah satu lubang hidung. Suara itu disebabkan oleh bayi yang mengambil dan memindahkan semua udara melalui lubang hidung lainnya.
  • Tonsil yang diperbesar: Dokter mungkin juga melakukan tes untuk melihat apakah amandel yang membesar bertanggung jawab untuk mendengkur meskipun kemungkinan sangat kecil untuk amandel yang membesar sangat jarang terjadi pada bayi yang baru lahir.
  • Kelainan pada Tenggorokan: Gerakan langit-langit atau kista yang tidak normal juga dapat menyebabkan dengkuran, dan dokter mungkin memeriksa tenggorokan bayi untuk memeriksanya juga.
  • Laryngomalacia: Tulang rawan yang membuat saluran pernapasan bayi tetap terbuka mungkin belum berkembang sepenuhnya, menghasilkan kondisi yang dikenal sebagai laryngomalacia, yang juga dapat menyebabkan dengkuran. Kondisi ini tidak serius, karena akan mereda ketika tulang rawan jatuh tempo sekitar enam bulan.

2. Sleep Apnea

Sleep apnea sebenarnya menyebabkan halangan total pada saluran udara dan untuk sementara waktu berhenti bernapas. Sebagai akibatnya, sleep apnea menghasilkan dengkuran yang sangat keras dan gangguan tidur yang konstan ketika anak bangun dari waktu ke waktu.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang apnea tidur pada anak-anak, tonton video di bawah ini:

Tonton videonya: BAYI MENDENGKUR SAAT TIDUR APAKAH BERBAHAYA??? CARA MENGATASINYA (September 2019).