Balita

Balita Malam Teror - Pusat Anak Baru

Teror malam adalah gangguan misterius dan tidak dapat dijelaskan yang terjadi saat anak Anda tidur nyenyak tetapi tanpa mimpi. Anda akan tahu bahwa dia mengalaminya jika dia tiba-tiba mulai merintih, menangis, meronta atau melompat keluar dari tempat tidurnya. Mungkin ada kemungkinan bahwa matanya akan terbuka dan dia akan terlihat terjaga, tetapi selama keadaan ini, dia sebenarnya masih tidak sadar dan tidak menyadari apa yang terjadi di sekitarnya.

Teror malam balita ini tidak terlalu umum dan hanya terjadi pada sekitar 3-6% dari semua anak. Meskipun beberapa mungkin juga mengidapnya sejak 18 bulan setelah lahir, kebanyakan dari mereka mulai mengalami gangguan ini pada usia sekitar 4 atau 5 tahun.

Apakah Ini Teror Malam Hari atau Mimpi Buruk?

Meskipun mungkin tampak seperti "teror malam" hanyalah istilah lain untuk mimpi buruk, keduanya sebenarnya adalah dua hal yang berbeda. Mimpi buruk terjadi selama gerakan mata cepat atau fase tidur REM, yang juga saat mimpi terjadi. Jika anak Anda memiliki mimpi buruk, kemungkinan dia akan ingat apa sebenarnya itu dan mengapa itu membuatnya takut. Tentu saja, sampai dia belajar berbicara, dia tidak akan dapat mengomunikasikan apa yang sebenarnya dia takuti.

Teror malam hari, di sisi lain, terjadi di luar tidur REM. Anak Anda mungkin mengalami ini ketika ia transisi melalui fase tidurnya, dan itu bisa berlangsung selama beberapa menit. Karena tidur non-REM adalah tahap tidur yang mendalam, anak Anda tidak akan menyadari apa yang sedang terjadi dan tidak akan mengingat gambar atau sensasi apa pun keesokan paginya.

Apa Penyebab dan Gejala Teror Malam Hari pada Balita?

1. Penyebab

Teror malam anak Anda mungkin disebabkan oleh sejumlah dan kombinasi berbagai faktor, yang meliputi:

  • demam
  • peristiwa kehidupan yang penuh tekanan
  • kurang tidur yang cukup
  • anestesi diberikan untuk operasi baru-baru ini
  • obat-obatan yang mungkin berdampak pada otak dan sistem saraf pusat
2. Gejala

Teror malam paling umum terjadi pada anak-anak usia prasekolah. Anda akan mengamati bahwa mereka biasanya terjadi selama bagian terdalam dari tidur anak Anda, biasanya sekitar awal dan awal malam. Anda dapat memberi tahu bahwa anak Anda sedang mengalami suatu episode jika ia menunjukkan satu atau kombinasi dari gejala-gejala berikut:

  • tangisan yang tak terkendali
  • meronta-ronta, menjerit atau menendang
  • ekspresi bingung atau bermata kaca
  • berjuang dan menolak untuk ditahan
  • gemetar, berkeringat dan bernafas cepat
  • kegagalan mengenali Anda atau wajah yang Anda kenal

Episode panjang teror malam dapat bertahan hingga 45 menit, meskipun kebanyakan dari mereka tidak bertahan hampir selama. Kemungkinan besar anak Anda akan tertidur lelap dan tidak akan mengingat apa pun di pagi hari sesudahnya.

Cara Menangani Teror Malam Balita

Sayangnya, tidak ada metode yang terbukti saat ini untuk meminimalkan atau menghilangkan teror malam. Karena anak Anda tidak akan menyadari kehadiran Anda dan mungkin memiliki kecenderungan untuk meronta-ronta, segala upaya yang Anda lakukan untuk menghibur anak Anda kemungkinan besar akan sia-sia. Hal terbaik untuk dilakukan setiap kali dia mengalami teror malam adalah memastikan dia aman dan tidak akan terkena bahaya. Dianjurkan juga untuk memberi tahu keluarga Anda atau siapa pun yang mungkin merawat anak Anda bahwa episode-episode itu normal dan tidak menimbulkan kekhawatiran.

Selain itu, tindakan pencegahan berikut ini juga dapat membantu Anda memastikan bahwa anak Anda tetap tidak terluka sepanjang episode:

  • Singkirkan benda atau suara yang dapat mengganggu tidurnya.
  • Meredupkan lampu di kamarnya dan berbicara kepadanya dengan nada lembut, menenangkan.
  • Atur siklus tidurnya, jadi dia tidur dan bangun pada waktu yang sama setiap hari.

Apa pun yang Anda lakukan, jangan mencoba mengguncangnya atau menahannya, karena ini hanya akan mempersulit dan menyebabkannya berperilaku lebih liar. Jika Anda memperhatikan bahwa bahkan kegiatan sehari-harinya dipengaruhi oleh masalahnya di malam hari, Anda dapat mencoba memberikan antidepresan trisiklik sebagai pengobatan sementara dengan persetujuan dokternya.

Tonton video ini dan pelajari beberapa kiat dari seorang profesional tentang cara menangani teror malam balita:

Cara Mencegah Teror Malam Balita

Yang Dapat Anda Lakukan

Bagaimana cara melakukannya

Pastikan balita Anda cukup tidur

Istirahat yang cukup penting untuk setiap anak yang sedang tumbuh, karena tidur terlalu lama dapat menyebabkan tidur yang tidak nyaman dan gelisah. Cobalah beri dia lebih banyak waktu untuk tidur siang, sebelum tidur, atau bangunkannya di pagi hari.

Atur lingkungan yang menenangkan

Mengalami banyak hal yang membuat stres atau merangsang sebelum tidur juga dapat menyebabkan tidur yang gelisah. Beri anak Anda waktu untuk melakukan ritual menenangkan, yang mungkin termasuk hal-hal seperti mandi, cerita, lagu, dan pelukan.

Bangunkan bayi Anda dengan lembut

Anda mungkin ingin mencoba membangunkan anak Anda dengan lembut setelah sekitar satu atau dua jam tidur. Ini biasanya ketika episode teror malam dimulai, jadi membangunkannya sebelum itu terjadi dapat bekerja untuk mengubah siklusnya cukup untuk mencegah lebih banyak episode terjadi.

Jadikan anak Anda bangun selama beberapa menit rutin

Catat waktu ketika anak Anda biasanya mengalami episode teror malamnya setiap malam. Bangunkan dia sekitar 15 menit sejak itu dan pertahankan dia dan sekitar selama 5 menit. Ini akan menjadi saat yang tepat untuk membiarkan dia pergi ke kamar mandi dan buang air kecil. Lanjutkan ini selama sekitar satu minggu untuk melihat apakah itu meningkatkan kebiasaan tidurnya.

Catatan penting: kapan harus mencari bantuan medis

Kebanyakan anak berhenti mengalami teror malam sendirian. Namun, jika Anda memperhatikan bahwa anak Anda menderita episode setiap malam, atau bahkan beberapa kali dalam satu malam, disarankan agar Anda segera berbicara dengan dokternya. Dia akan dapat memeriksa apakah sesuatu yang lain, seperti amandel besar yang dapat menyebabkan masalah pernapasan, mungkin memicu teror malam. Ia juga dapat merujuk Anda ke spesialis jika kelainan anak Anda parah.

Tonton videonya: Dokter Minta Keterangan Paman dan Kakek dari Anak Pelaku Teroris - Special Report 1805 (September 2019).