Lain-lain

Pendarahan Saat Pil KB - New Kids Center

Banyak wanita saat ini dapat mengendalikan keluarga berencana mereka sendiri dengan menggunakan kontrasepsi. Bentuk kontrasepsi yang sangat umum adalah pil KB. Ini mudah tersedia dengan berkonsultasi dengan profesional kesehatan Anda. Pil KB mengandung hormon sintetis estrogen dan progesteron dalam jumlah yang bervariasi untuk menekan ovulasi. Selama hari-hari non-obat atau plasebo, Anda mengalami pendarahan yang Anda lihat sebagai menstruasi. Namun, terkadang perdarahan terjadi selama fase "obat aktif" siklus Anda. Pendarahan terobosan ini dapat menyebabkan kesusahan dan kebingungan.

Apakah Normal Mengalami Pendarahan Saat Pil KB?

Ada dua jenis perdarahan vagina normal saat Anda menggunakan kontrasepsi oral:

  • Pendarahan menstruasi: Menstruasi normal terjadi selama periode plasebo 5 hari. Pada saat ini, kadar hormon sintetis aktif berkurang di dalam tubuh dan tubuh mampu mengeluarkan lapisan rahimnya.
  • Bercak terobosan: Bercak atau pendarahan terobosan terjadi selama Anda menggunakan tablet hormon aktif. Meskipun ini tidak terduga, itu tidak terlalu luar biasa. Ini melibatkan jumlah darah yang sangat sedikit yang biasanya bisa dimasukkan panty liner.
Catatan

Penting untuk dicatat bahwa wanita yang menggunakan kontrasepsi oral mengalami periode yang ringan dan hanya berlangsung selama beberapa hari. Oleh karena itu, volume besar kehilangan darah atau perdarahan dalam jangka waktu yang lama dapat menjadi indikasi kondisi lain yang lebih serius. Dalam hal ini, segera temui dokter Anda. Bercak lebih dari tujuh hari per siklus atau bercak selama lebih dari empat bulan berturut-turut membutuhkan perhatian medis.

Mengapa saya mengalami pendarahan saat menggunakan pil KB?

Ada banyak penjelasan mengapa bercak terjadi:

  • Bercak terobosan dapat terjadi selama beberapa bulan pertama memulai pil atau mengubah jenis pil KB. Tubuh Anda memerlukan beberapa waktu untuk beradaptasi dengan berbagai tingkat hormon sintetis ini.
  • Bercak terjadi ketika Anda lupa untuk mengambil dosis harian sesuai resep dan melewatkan beberapa dosis. Jika ini terjadi, maka kekuatan kontrasepsi pil KB telah dikompromikan dan metode pengendalian kelahiran lainnya harus digunakan.
  • Ketidakseimbangan hormon bisa tidak sesuai dengan jenis pil KB tertentu yang telah dipilih oleh profesional kesehatan Anda untuk Anda. Ini mudah diperbaiki dengan memilih jenis lain kontrasepsi oral.

Mungkin juga ada beberapa alasan serius untuk pendarahan saat menggunakan pil KB:

  • Penyakit menular seksual seperti klamidia dan gonore dapat menyebabkan perdarahan vagina. Penyakit menular seksual yang tidak diobati dapat berkembang menjadi gejala yang parah.
  • Lain infeksi vagina yang tidak terdiagnosis juga bisa menjadi penyebabnya. Seringkali infeksi tidak terdiagnosis karena tidak menunjukkan gejala yang jelas seperti kemerahan, gatal atau terbakar saat buang air kecil. Jenis infeksi ini dapat didiagnosis selama Pap smear atau pemeriksaan serviks.
  • Fibroid dan tumor mungkin juga menjadi sumber perdarahan yang tidak dapat dijelaskan saat menggunakan pil KB. Cari perhatian medis untuk menyingkirkan penyebab ini atau mendapatkan perawatan yang benar.
  • Interaksi obat dapat menyebabkan bercak. Beberapa obat, seperti antibiotik, mengganggu kemanjuran kontrasepsi oral.
  • Beberapa kondisi medis likediabetes dan penyakit jantung dapat memengaruhi cara hormon sintetis bekerja dalam tubuh Anda.

Cara Mencegah Pendarahan Saat Pil KB

1. Minum pil Anda pada saat yang bersamaan

Alasan paling umum mengapa wanita mengalami pendarahan terobosan adalah bahwa mereka telah melewatkan lebih dari satu dosis. Baca instruksi dengan seksama untuk melihat apa yang harus Anda lakukan jika ada dosis yang terlewat. Jika hanya satu dosis yang terlewatkan dari paket bulanan, maka ambil saja dosis yang terlewat itu ketika Anda mengingat selain dosis harian normal. Minum dua pil sehari saja tidak apa-apa. Semakin banyak dosis yang terlewat dapat meningkatkan risiko Anda untuk hamil. Dalam hal ini, Anda akan disarankan untuk menggunakan kontrasepsi seperti kondom sampai paket pil berikutnya.

2. Ikuti Urutan yang Benar

Pil kontrasepsi dibuat secara hati-hati dan dikemas untuk menjaga kemanjuran hormon sintetis yang dikandungnya. Setiap pil dilindungi dalam blister plastik dalam urutan yang benar untuk membantu Anda melacak pil mana yang perlu diambil selanjutnya. Ikuti urutan ini dengan hati-hati untuk mencegah perdarahan saat menggunakan pil KB dan kemungkinan kegagalan kontrasepsi. Karena itu, Anda tidak boleh mengeluarkan pil dari lepuh sampai Anda siap meminumnya. Menyimpan pil Anda sesuai panduan pabrik juga akan membantu menjaga integritas hormon sintetis dalam pil.

3. Hindari Merokok

Kebiasaan buruk seperti merokok, ketika dikombinasikan dengan kontrasepsi oral, dapat menyebabkan komplikasi serius seperti stroke, pembekuan darah dan tumor hati. Bercak dapat terjadi pada wanita yang merokok dan menggunakan kontrasepsi oral karena merokok meningkatkan metabolisme estrogen, sehingga menurunkan kadar estrogen.

4. Jaga Berat Badan Sehat

Pertahankan berat badan yang sehat karena kelebihan berat badan atau terlalu kurus dapat mempengaruhi kadar hormon tubuh Anda dan dengan demikian metabolisme tubuh. Hal ini dapat menyebabkan tingkat abnormal hormon sintetis dari pil, yang dapat menyebabkan perdarahan saat menggunakan pil KB.

5. Kurangi Stres

Kendalikan stres yang mungkin Anda alami. Gunakan relaksasi dan pernapasan untuk mengendalikan efek stres pada tubuh Anda. Situasi stres menyebabkan tingkat kortisol yang lebih tinggi dari normal dalam tubuh. Kortisol ini mempengaruhi kemanjuran kontrasepsi oral dan dapat menyebabkan bercak terobosan.

6. Bicaralah dengan Dokter Anda Tentang Suplemen

Jika Anda mengonsumsi suplemen herbal atau vitamin, pastikan bahwa itu tidak mempengaruhi kemanjuran hormon dalam pil. Beberapa suplemen seperti St. John's wort telah diketahui mengganggu penyerapan hormon sintetis ke dalam tubuh Anda. Bicaralah dengan dokter atau apoteker Anda tentang suplemen dan vitamin apa yang aman dikonsumsi bersamaan dengan pil kontrasepsi Anda.

Tonton videonya: The Girl Who Cried BLOOD! (Januari 2020).

Загрузка...