Kehamilan

Pemeriksaan Glukosa dan Tes Toleransi Glukosa - New Kids Center

Selama kehamilan, wanita dapat mengembangkan kondisi medis yang disebut sebagai Gestational Diabetes, yang ditandai dengan peningkatan kadar glukosa darah akibat kehamilan. Kesehatan ibu dan bayinya menjadi berisiko karena penyakit ini. Tes umum yang digunakan untuk mendeteksi keberadaan diabetes gestasional pada wanita hamil adalah skrining glukosa dan tes toleransi glukosa.

Diabetes gestasional selama kehamilan adalah salah satu penyakit paling umum yang berkembang selama kehamilan, dengan sekitar 2 hingga 5% wanita hamil mengalami kondisi tersebut. Kondisi ini jarang dikaitkan dengan gejala apa pun; karenanya, satu-satunya cara untuk mendeteksi keberadaannya adalah dengan tes darah.

Pemeriksaan Glukosa vs Tes Toleransi Glukosa

Ada beberapa tes yang dapat mendeteksi keberadaan diabetes gestasional pada wanita hamil. Tes pendahuluan pertama yang digunakan untuk skrining disebut sebagai Glucose Challenge Screening Test (GCT) dan biasanya dilakukan antara 26 hingga 28 minggu kehamilan. Tes kedua disebut sebagai Glucose Tolerance Test (GTT) dilakukan ketika tes skrining pertama positif pada wanita. GTT membantu mendiagnosis diabetes pada wanita hamil dengan menentukan apakah glukosa digunakan secara efektif oleh tubuh yang tidak.

Mirip dengan sebagian besar tes skrining, diagnosis tidak dapat diperoleh oleh GCT. Alih-alih, tujuan GCT adalah untuk mengetahui jumlah maksimum perempuan dengan masalah dan siapa yang mungkin perlu lebih banyak tes untuk diagnosis lebih lanjut. Oleh karena itu, GCT positif tidak menunjukkan adanya diabetes gestasional. Faktanya, hanya sekitar 33% perempuan yang memiliki GCT positif yang benar-benar menderita diabetes gestasional.

Kapan Anda Didiagnosis dengan Diabetes Kehamilan?

Jika hanya satu pembacaan GTT Anda yang abnormal, maka dokter Anda akan menyarankan Anda modifikasi diet dan ia mungkin meminta Anda untuk mengulangi tes di kemudian hari selama kehamilan. Namun, jika dua atau lebih pembacaan GTT Anda tidak normal maka Anda didiagnosis menderita diabetes kehamilan dan Anda akan mulai menjalani rencana perawatan oleh dokter Anda. Sangat penting untuk mengobati diabetes selama kehamilan untuk mencegah efek samping yang merugikan kesehatan ibu dan bayi.

Tes Skrining Glukosa

1. Bagaimana Melakukannya?

Selama tes Anda akan diberikan 50 g gula dalam larutan yang harus Anda minum dalam waktu sekitar 5 menit. Setelah satu jam, sampel darah Anda diambil dan diperiksa kadar gulanya. Anda akan mendapatkan hasilnya dalam beberapa hari. Tes ini untuk memeriksa efisiensi tubuh Anda untuk memanfaatkan gula. Jika hasil tes tinggi (terjadi pada sekitar 15-23% dari kasus), maka Anda akan dipanggil untuk GTT untuk mendiagnosis diabetes gestasional. Sering terjadi bahwa perempuan yang memiliki GCT tinggi memiliki GTT normal.

2. Bagaimana Rasanya?

Wanita hamil mungkin merasa mual setelah minum larutan gula dan mungkin benar-benar muntah. Adalah baik untuk makan beberapa jam sebelum Anda pergi untuk tes penyaringan. Jika Anda muntah setelah minum larutan gula maka Anda akan diminta datang lagi pada hari lain untuk tes ulang. Lebih umum bagi wanita untuk merasakan sakit selama tes toleransi glukosa tiga jam karena larutan gula untuk GTT hampir dua kali lebih manis daripada solusi yang digunakan untuk GCT. Selain itu, GTT dilakukan setelah 14 jam puasa, sehingga meningkatkan kemungkinan mual bahkan lebih.

3. Bagaimana Menafsirkan Hasil

Standar yang berbeda digunakan oleh dokter yang berbeda untuk menentukan GCT normal dan abnormal. Beberapa telah menempatkan cut off pada 140 mg / dL, sementara beberapa menganggap nilai di atas 130 mg / dL tinggi dan membutuhkan GTT (meskipun, dengan nilai ini sebagai cut off ada kemungkinan lebih banyak false positive). Namun, angka yang lebih tinggi dari 200 mg / dL dianggap cukup tinggi untuk mengkonfirmasi diabetes gestasional dan tidak memerlukan GTT untuk mengkonfirmasi diagnosis. Tetapi setiap nilai antara 140 dan 200 mg / dL memenuhi syarat Anda untuk GTT untuk mengkonfirmasi diagnosis diabetes gestasional.

Tes Toleransi Glukosa

1. Cara Mempersiapkan

Dokter Anda akan merekomendasikan Anda untuk mengonsumsi setidaknya 150 mg karbohidrat selama tiga hari sebelum waktu Anda diharuskan berpuasa untuk GTT. Anda akan diminta berpuasa (Anda bisa minum seteguk air) selama 14 jam sebelum ujian; karenanya, Anda harus menjadwalkan tes di pagi hari. Selain itu, karena Anda mungkin memiliki tingkat energi yang rendah, Anda harus meminta seseorang untuk mengantar Anda ke sana kemari dari klinik. Anda mungkin mengalami sedikit pusing karena puasa.

2. Apa yang Terjadi dalam Proses?

Selama tes, sampel darah puasa Anda akan dikumpulkan untuk mengukur kadar gula darah puasa Anda. Kemudian Anda akan diminta untuk minum larutan gula (biasanya volume yang lebih besar daripada yang Anda minum untuk GCT atau solusi akan lebih terkonsentrasi) untuk GTT. Setelah Anda menyelesaikan larutan gula, darah Anda akan diambil setiap jam selama tiga jam ke depan dan diuji kadar gula darahnya.

3. Bagaimana Menafsirkan Hasil

Menurut American Diabetes Association, nilai-nilai berikut selama tes toleransi Glukosa dianggap abnormal:

Selang

Bacaan Abnormal

Puasa

95 mg / dL atau lebih tinggi

Satu jam setelah minum solusinya

180 mg / dL atau lebih tinggi

Dua jam setelah minum solusinya

155 mg / dL atau lebih tinggi

Tiga jam setelah minum solusinya

140 mg / dL atau lebih tinggi

Tonton videonya: My Friend Irma: Psycholo Newspaper Column Dictation System (September 2019).