Kehamilan

Bagaimana Teknik Pernapasan untuk Buruh dapat Membantu?

Bernapas dengan benar sangat penting untuk persalinan yang tidak terganggu. Ini adalah alasan mengapa sebagian besar dokter kandungan menekankan pada pentingnya mempelajari teknik pernapasan untuk wanita hamil karena mereka dapat membantu mereka tetap santai selama persalinan. Selain itu, teknik pernapasan khusus yang dirancang untuk persalinan juga dapat membantu calon ibu melewati kontraksi dengan mudah serta melewati proses persalinan.

Bagaimana Teknik Pernapasan untuk Buruh dapat Membantu?

Pernafasan dangkal dan panik adalah hal yang umum ketika seseorang ketakutan atau dalam keadaan stres. Selama persalinan, jika Anda stres, Anda mungkin mulai bernapas panik yang berarti lebih sedikit aliran oksigen ke seluruh tubuh Anda dan lebih sedikit oksigen untuk bayi Anda. Selain itu, Anda akan mulai merasa pusing dan lelah juga karena Anda tidak akan mendapatkan jumlah oksigen yang Anda butuhkan. Hal ini dapat menyebabkan Anda kehilangan kendali atas tubuh Anda dan membuat proses persalinan menjadi proses yang sangat sulit bagi Anda.

Namun, bernapas dengan cara yang ritmis selama persalinan membantu meningkatkan aliran oksigen dalam tubuh. Ini memastikan bahwa ada banyak oksigen yang tersedia untuk Anda dan bayi Anda selama fase penting ini. Selain itu, menggunakan teknik pernapasan juga akan memudahkan Anda untuk menghadapi kontraksi yang merupakan bagian tak terpisahkan dari proses persalinan.

Penelitian telah menunjukkan bahwa risiko yang terkait dengan operasi caesar atau persalinan dapat dihindari sama sekali melalui penggunaan pernapasan berirama dan teknik relaksasi lainnya. Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang ini, dokter menyarankan wanita hamil untuk belajar tentang risiko kehilangan kendali pernapasan selama persalinan.

Apa Pola Pernapasan Terbaik untuk Persalinan?

Sambil tetap menutup mata, cobalah berkonsentrasi pada pola pernapasan Anda dan rasakan apakah itu ritmis atau tidak. Untuk pernapasan ritmis, Anda harus berhenti sejenak sebelum menarik napas dan mengambil napas baru. Selain itu, Anda harus memastikan bahwa durasi waktu nafas masuk dan nafas keluar serta jumlah oksigen yang Anda tarik dan keluarkan selama dua nafas kurang lebih sama. Satu hal penting yang perlu diingat untuk pernapasan ritmis adalah bahwa napas-dalam dapat dijaga sedikit lebih pendek daripada napas-keluar tetapi tidak sebaliknya. Adalah normal untuk mengalami pernapasan dangkal selama kontraksi, tetapi cobalah untuk tidak mulai panik saat bernafas.

Apa Teknik Pernapasan Khusus untuk Persalinan yang Dapat Anda Coba?

Pernapasan dapat dilakukan seluruhnya melalui mulut atau hidung Anda, atau Anda dapat memilih untuk bernapas melalui hidung dan menghembuskan napas melalui mulut. Yang penting Anda harus rileks sambil bernapas dan kecepatannya harus tetap sama. Dan teknik pernapasan harus terdiri dari titik fokus dan napas pembersihan.

1. Teknik Pernafasan Dasar untuk Persalinan

  • Napas pembersihan: Napas pembersihan adalah napas panjang yang berlebihan yang harus Anda hirup melalui hidung dan buang napas melalui mulut. Nafas ini harus diambil sebelum dan sesudah kontraksi untuk memberi tahu pasangan Anda bahwa kontraksi telah dimulai dan juga untuk memberi Anda dan bayi Anda sejumlah oksigen yang sehat. Napas ini juga akan berfungsi sebagai sinyal bagi Anda untuk mulai rileks tubuh Anda baik selama kontraksi dan setelah itu juga.
  • Titik fokus: Memiliki titik fokus dalam pikiran dapat membantu Anda berkonsentrasi lebih baik pada pernapasan Anda. Titik fokus ini dapat berupa gambar pemandangan indah atau objek yang ada di ruangan. Namun, selama proses persalinan ketika kontraksi semakin kuat, Anda mungkin kehilangan titik fokus ini. Dalam situasi seperti itu, lebih baik regangkan kaki dan tangan Anda saat menarik napas dalam-dalam.

2. Teknik Pernapasan untuk Tahapan yang Berbeda

  • Teknik pernapasan untuk persalinan tahap pertama

Teknik Pernafasan

Bagaimana cara melakukannya

Napas lambat

Napas lambat dilakukan dengan mengambil napas pembersihan terlebih dahulu, dan kemudian Anda perlu mengambil napas melalui hidung dan buang napas nyaman dengan mulut Anda, menjaga bibir Anda dalam posisi mengerucut. Anda harus mengambil napas pembersihan di akhir juga. Teknik pernapasan ini juga dikenal sebagai pernapasan perut atau pernapasan dada santai, dan itu mirip dengan bagaimana kita bernapas selama tidur.

Bernafas ringan

Pernapasan ringan melibatkan melakukan pembersihan napas di awal dan di akhir. Di antara pernafasan pembersihan ini, Anda bisa mulai bernapas seperti bernafas lambat. Tetapi jika Anda merasakan kontraksi semakin kuat dan pernapasan Anda menjadi lebih dangkal, maka mulailah membuat suara seperti "hee" atau "hoo" saat menghembuskan napas, dan cobalah berkonsentrasi sambil membuat suara ini sampai kontraksi mereda.

Napas yang terpola

Untuk pernapasan yang terpola, Anda juga harus mulai dengan napas yang bersih. Ambil tiga tarikan napas yang dangkal dan cepat, dan pada setiap napas, buat bunyi “hee”. Ulangi untuk mengambil 3 nafas cepat lainnya dan buatlah suara "hoo" lambat setelah bernapas. Dan akhiri seluruh proses pernapasan dengan napas pembersihan.

Pernapasan variabel

Pernapasan variabel mirip dengan pernapasan yang terpola. Satu-satunya perbedaan antara kedua teknik pernapasan ini adalah Anda dapat membuat suara "hoo" di mana pun Anda inginkan di antara suara "hee".

  • Teknik pernapasan untuk persalinan tahap kedua

Teknik Pernafasan

Bagaimana cara melakukannya

Bantalan spontan ke bawah

Sebelum merasakan kebutuhan untuk mendorong, tarik napas perlahan, lalu tarik napas panjang dan tahan selama setidaknya 7 detik sambil menahan napas atau menghembuskan napas perlahan. Sekarang buang napas sepenuhnya dan rileks sebelum bersiap untuk dorongan lain. Anda bisa mendengus dan mengerang saat menahan jika Anda mau.

Diarahkan mendorong

Mendorong yang diarahkan adalah untuk wanita hamil yang tidak memiliki keinginan untuk mendorong. Sebelum pengasuh memberi tahu Anda untuk mendorong, Anda hanya bernapas dengan nyaman. Kemudian bernafas dalam-dalam dan tahan atau hembuskan perlahan selama 7 detik bantalan. Setelah itu, keluarkan semua oksigen yang tersisa.

Mendorong dalam waktu lama

Menekan yang berkepanjangan adalah jenis mendorong yang diarahkan di mana ibu akan diminta untuk menahan nafas selama lebih dari 10 detik sambil menahan. Teknik ini sangat berisiko, sehingga tidak dianjurkan.

Tonton videonya: 5 cara mUd4h m3l4h1rkan normal (September 2019).