Hamil

Benarkah Antibiotik Membuat Kontrol Kelahiran Kurang Efektif?

Sakit karena infeksi bakteri saat menggunakan alat kontrasepsi mungkin membuat beberapa wanita sedikit gugup. Ini karena mereka mungkin pernah mendengar bahwa beberapa antibiotik dapat mengurangi efek pengendalian kelahiran. Jika Anda perlu mengonsumsi antibiotik dan kontrasepsi, Anda perlu mengetahui informasi yang tepat tentang interaksi obat apa pun. Mari kita bahas mengapa antibiotik tertentu dapat membuat kontrol kelahiran Anda tidak berfungsi dan jika ada pengobatan alternatif yang tersedia untuk infeksi bakteri.

Benarkah Antibiotik Membuat Kontrol Kelahiran Kurang Efektif?

Ada banyak informasi yang beredar bahwa antibiotik membuat KB kurang efektif. Sebagian besar, sebagian besar antibiotik tidak akan memengaruhi KB. Daftar antibiotik yang kemungkinan besar TIDAK AKAN memengaruhi KB adalah:

  • Tetrasiklin: Digunakan untuk jerawat, infeksi gigi, penyakit Lyme
  • Sipro: Infeksi saluran kemih, beberapa infeksi telinga, pneumonia
  • Penisilin: Radang tenggorokan, infeksi gigi, infeksi saluran pernapasan atas, infeksi telinga
  • Flagyl (Metronidazole): Infeksi vagina, beberapa diare menular
  • Lainnya menyukai doksisiklin dan ampisilin

Para ilmuwan telah meneliti penggunaan kontrasepsi dengan antibiotik ini dan memiliki data yang menunjukkan mereka tidak mengubah efektivitas kontrasepsi.

Ada satu contoh di mana antibiotik memang mengganggu KB. Jika Anda menderita TBC dan menggunakan rifampisin / rifabutinstudies menunjukkan bahwa ini dapat menurunkan efektivitas pil KB, tambalan dan cincin. Anda perlu memberi tahu dokter Anda jika Anda sedang minum pil jika Anda diresepkan rifampisin. Anda mungkin akan mengambil antibiotik selama sekitar enam hingga sembilan bulan untuk TBC dan dokter Anda mungkin ingin mengubah metode kontrasepsi Anda. Jika Anda memilih untuk melanjutkan metode kontrasepsi saat ini, penting untuk menggunakan formulir lain seperti; kondom saat di rifampisin.

Alasan mengapa wanita yang menggunakan alat kontrasepsi perlu berhati-hati dengan obat lain adalah karena beberapa obat mengubah cara tubuh Anda mengeluarkan hormon. Pil KB dirancang untuk mencegah Anda mengalami ovulasi dengan mengubah atau menghentikan proses hormon. Rifampin adalah salah satu obat yang mengubah metabolisme hormon Anda dan Anda dapat berovulasi saat mengambil dan menjadi hamil.

Terakhir, ada sejumlah kecil wanita yang menggunakan antibiotik untuk mengubah metabolisme tubuh mereka dan mungkin memiliki penurunan efektivitas. Walaupun ini sangat jarang, mungkin ide yang baik untuk menggunakan bentuk lain dari KB selama terapi antibiotik. Terlalu berisiko untuk menebak jika mereka akan mengubah respons tubuh Anda terhadap kontrol kelahiran. Salah satu jenis kontrasepsi yang dipengaruhi oleh antibiotik adalah pil jenis "dosis rendah".

Sementara sebagian besar antibiotik diperbolehkan digunakan dengan alat kontrasepsi, selalu lebih baik menggunakan perlindungan tambahan. Jika Anda memerlukan informasi lebih lanjut tentang antibiotik dan kontrasepsi, tanyakan kepada dokter atau apoteker Anda.

Obat Lain Yang Dapat Mengganggu Kontrol Kelahiran

Jika Anda menjadi sakit dan perlu ke dokter untuk pengobatan, pastikan Anda memberi tahu mereka semua yang Anda minum termasuk pengendalian kelahiran. Mereka perlu mengetahui tentang obat yang dijual bebas, obat herbal, dan obat resep. Ketika Anda menerima obat resep baru, tanyakan kepada dokter atau apotek jika ada interaksi obat dengan kontrasepsi hanya untuk berada di sisi yang aman.

Berikut adalah beberapa obat lain yang dapat mengganggu alat kontrasepsi:

Obat-obatan

Mengapa Mereka Mengganggu Kontrol Kelahiran

Obat untuk St. John's Wort

Ramuan ini digunakan untuk depresi atau kecemasan dan dapat menurunkan kadar hormon yang diserap tubuh dari pil. Ini dapat menyebabkan bercak dan / atau ovulasi. Sangat penting untuk menggunakan alat kontrasepsi cadangan jika Anda menggunakan ramuan ini dan beri tahu dokter bahwa Anda meminumnya ketika Anda diberi resep pil KB.

Obat Epilepsi / Stabilisator Suasana Hati

Obat-obatan seperti Tegretol, Phenytoin, Primidone, Topamax dan Lamotrigine semuanya dapat mengurangi efektivitas pengendalian kelahiran. Juga, hormon-hormon pengontrol kelahiran dapat mengurangi keefektifan dari obat-obat ini dan Anda mungkin berisiko lebih tinggi mengalami kejang atau perubahan manik. Pastikan Anda mendiskusikan kontrol kelahiran dan penggunaan obat epilepsi dengan dokter Anda untuk menghindari interaksi. Dokter Anda perlu tahu Anda menggunakan alat kontrasepsi sehingga mereka dapat memantau tingkat pengobatan Anda untuk mencegah kejang.

Obat Anti-Virus / HIV

Obat HIV dapat mengurangi efektivitas pil. Ini termasuk Darunavir, Nevirapine, Lopinavir, Tipranavir, Fosamprenavir dan Nelfinavir. Jika Anda memberi tahu dokter bahwa Anda menggunakan pil KB, ada obat lain untuk HIV yang tidak akan memengaruhi pil KB. Pastikan Anda menggunakan metode cadangan untuk kontrasepsi saat menggunakan obat HIV.

Cara Membuat Kontrol Kelahiran Lebih Efektif

  • Ketika Anda menerima resep antibiotik, tanyakan apotek Anda jika ada obat yang membuatnya kurang efektif.
  • Gunakan metode kontrasepsi lain saat menggunakan antibiotik. Jika Anda menggunakan spermisida dan diafragma, efektivitasnya hampir 100%.
  • Minum pil KB pada waktu yang sama setiap hari. Bawa mereka persis seperti yang diperintahkan dokter kepada Anda.
  • Jangan melewatkan pil saat menggunakan kontrasepsi dan ikuti instruksi apa pun untuk “mengejar ketinggalan.”
  • Jika IUD adalah metode pengendalian kelahiran Anda, pastikan Anda memeriksa penempatan setiap bulan. Jika Anda tidak dapat menemukan talinya, Anda perlu menggunakan alat kontrasepsi lain dan menemui dokter Anda sesegera mungkin.
  • Jika Anda melakukan hubungan seks tanpa kondom, Anda dapat menghubungi dokter Anda dalam waktu 72 jam untuk kontrasepsi darurat.

Hanya perlu satu kali berhubungan seks tanpa perlindungan untuk hamil. Anda mungkin beruntung dan tidak hamil, tetapi satu waktu itu mungkin saat Anda berakhir dengan kehamilan yang tidak direncanakan.

Video untuk Lebih Banyak: Cara Mengambil Pil KB untuk Hasil yang Lebih Baik

Tonton videonya: Why Age? Should We End Aging Forever? (September 2019).