Bayi

Bayi Besar untuk Usia Kehamilan - Pusat Anak Baru

Besar untuk usia kehamilan (LGA) berarti bayi lebih besar dari bayi lain pada usia yang sama. Dapat merujuk pada bayi baru lahir (juga dikenal sebagai makrosomia) atau bayi yang masih dalam kandungan. Jika Anda seorang calon ibu atau ibu baru, Anda harus benar-benar ingin tahu bagaimana menentukan apakah bayi Anda besar untuk usia kehamilannya atau tidak. Sekarang mari kita lihat lebih dekat.

Apa Arti Besar untuk Usia Kehamilan?

Usia kehamilan merupakan indikator untuk pertumbuhan dan perkembangan janin atau bayi. Janin atau bayi baru lahir yang lebih berkembang atau lebih besar dari yang diperkirakan untuk usia kehamilan bayi disebut sebagai besar untuk usia kehamilan. Jika bayi yang belum lahir disebut LGA, itu berarti ukurannya lebih besar dari 90% bayi dengan usia kehamilan yang sama. Bayi baru lahir dengan berat lahir di atas persentil ke-90 juga termasuk dalam kategori ini.

Jika Anda ingin tahu apakah bayi Anda berkembang di jalur yang benar, Anda harus memperkirakan usia kehamilannya dan melakukan pengukuran, seperti ukuran kepala, berat dan tinggi badan; maka Anda perlu membandingkan pengukuran ini dengan anak-anak rata-rata pada usia dan jenis kelamin yang sama. Bayi LGA mungkin lebih rentan terhadap cedera kelahiran dan risiko komplikasi yang lebih tinggi seperti kadar gula darah rendah setelah melahirkan.

Apa Penyebab Bayi Besar untuk Usia Kehamilan?

Ada berbagai faktor yang dapat membuat bayi Anda besar untuk usia kehamilannya, yang meliputi:

1. Diabetes yang Tidak Terkontrol

Diabetes yang tidak terkontrol dengan baik, terutama diabetes gestasional dan diabetes yang sudah ada sebelumnya, adalah penyebab utama LGA. Dan diabetes tipe 2 yang sudah ada sebelumnya lebih cenderung dikaitkan dengan makrosomia. Kadar gula darah ibu yang tinggi bersama dengan insulin merangsang pertumbuhan janin. Biasanya peningkatan berat badan adalah satu-satunya gejala yang dimiliki oleh bayi baru lahir LGA dengan riwayat diabetes ibu, tetapi jika bayi baru lahir mengalami komplikasi, pengukurannya akan lebih besar dari persentil ke-90.

2. Genetika

Genetika juga memiliki peran penting karena ibu yang lebih berat dan tinggi cenderung memiliki bayi LGA dan bayi dengan ibu gemuk lebih cenderung menjadi LGA.

3. Penyebab Lainnya

Ada beberapa faktor lain yang dapat menyebabkan bayi LGA, yang meliputi:

  • Kehamilan di atas 40 minggu memiliki peluang lebih tinggi untuk memiliki bayi LGA
  • Berat bayi laki-laki biasanya lebih berat daripada bayi perempuan
  • Multiparitas
  • Anomali kongenital
  • Antibiotik selama kehamilan, seperti Pivampisilin, amoksisilin
  • Berat badan berlebih pada kehamilan
  • Kelainan genetik, seperti sindrom Sotos dan sindrom Beckwith wiedemann

Komplikasi Apa yang Bisa Besar untuk Umur Kehamilan Membawa?

Sejumlah komplikasi dapat terjadi akibat besar untuk usia kehamilan. Beberapa yang umum adalah:

1. Polycythemia pada Bayi Baru Lahir

Produksi sel darah merah mungkin tinggi pada bayi baru lahir LGA, sehingga memberi mereka penampilan merah. Penyakit kuning dapat terjadi karena pemberian makanan yang buruk dan konsentrasi bilirubin yang tinggi sebagai akibat dari kerusakan sel-sel darah merah yang berlebihan ini.

2. Hipoglikemia

Pada ibu penderita diabetes, ketika tali pusat terputus, tiba-tiba ada penghentian pasokan glukosa yang berlebihan dari plasenta ke bayi, sementara pankreas bayi terus memasok insulin. Dalam hal ini, kadar glukosa turun dalam darah dan terjadi hipoglikemia. Biasanya, bayi baru lahir tidak menunjukkan gejala, tetapi mereka bisa gelisah, lemas dan lesu. Mereka mungkin juga memiliki masalah makan selama beberapa hari setelah lahir.

3. Masalah Paru

Bayi baru lahir yang lahir dari ibu penderita diabetes berisiko mengalami perkembangan paru-paru yang buruk, terutama jika mereka dilahirkan melalui operasi caesar. Paru-paru yang tidak matang lebih mungkin berkembang pada bayi prematur, yang mengakibatkan sindrom gangguan pernapasan.

4. Cedera Kelahiran

Risiko cedera lahir, seperti cedera pleksus brakialis atau fraktur tulang selangka, lebih tinggi pada bayi baru lahir usia kehamilan. Kepala janin yang besar mungkin mengalami kesulitan melewati panggul ibu selama persalinan pervaginam, terutama persalinan sungsang. Dalam hal ini, persalinan sesar dianjurkan.

Cara Menangani Besar untuk Usia Kehamilan

Berurusan dengan besar untuk usia kehamilan bisa sulit. Berikut adalah beberapa tips hebat yang akan membantu Anda mengetahui apa yang harus dilakukan.

1. Sebelum Pengiriman
  • Menghindari kenaikan berat badan terlalu banyak dan mengendalikan kadar gula darah adalah tujuan utama jika Anda menderita diabetes. Anda dapat minum obat untuk menurunkan kadar gula darah. Tetapi tanyakan kepada dokter Anda sebelum mengambil obat apa pun atau vitamin prenatals.
  • Diperlukan pemeriksaan ukuran dan detak jantung bayi secara teratur. Jika bayi tampak besar, dokter Anda akan merekomendasikan induksi persalinan atau operasi caesar.
  • Diet seimbang termasuk banyak sayuran, buah-buahan dan biji-bijian adalah bagian penting dari perawatan prenatal.
  • Fluktuasi kadar gula darah dapat dikontrol dengan mengonsumsi makanan kecil dan sering.
  • Minuman yang mengandung gula dalam jumlah tinggi harus dihindari.
  • Latihan yang tepat seperti jalan kaki harian yang sederhana sangat membantu.
2. Setelah Pengiriman
  • Bayi Anda harus melakukan tes gula darah setelah lahir untuk memeriksa penurunan kadar gula darah. Tes ini mungkin harus dilakukan beberapa kali.
  • Pemberian makan dini dan sering diperlukan jika kadar gula bayi rendah.
  • Sebagian besar bayi tidak memiliki masalah serius karena ukurannya yang besar dan akan dikirim pulang dengan instruksi umum tentang perawatan bayi baru lahir.

Hal Lain Tentang Bayi Menjadi Besar untuk Usia Kehamilan

Berikut adalah beberapa hal lain yang harus Anda ketahui tentang besar untuk usia kehamilan:

1. Diagnosis Mungkin Tidak Akurat

Karena pengukuran ukuran dan berat janin yang akurat tidak dimungkinkan, maka diagnosis LGA yang akurat hanya dapat dilakukan setelah kelahiran. Ultrasonografi dapat digunakan untuk mendeteksi besar janin usia kehamilan, tetapi tingkat ketidaktepatannya hanya sekitar 50%.

2. Induksi Karena Bayi Besar Dapat Menyebabkan Lebih Banyak Bahaya

Sedangkan untuk komplikasi, prediksi bayi besar mungkin lebih berbahaya daripada memiliki bayi besar itu sendiri. Itu karena diagnosis ini sangat mungkin salah. Terlebih lagi, jika ibu hamil percaya bahwa mereka mengandung bayi besar, mereka mungkin beralih ke induksi atau bedah Caesar. Ini dapat menyebabkan perdarahan, demam, infeksi luka atau perpisahan, dll.

3. Pencegahan Besar untuk Usia Kehamilan

Pemeriksaan antenatal secara teratur memainkan peran penting dalam kehamilan. Ini membantu dalam menentukan ukuran bayi dan selanjutnya dapat menyebabkan kondisi yang tidak terdeteksi seperti diabetes. Anda dapat mengontrol diabetes Anda dengan mengikuti perawatan yang disarankan dan mengawasi berat badan.

Tonton videonya: Persalinan bayi besar. 4650 gr. (September 2019).