Hamil

Gatal Selama Kehamilan-Is It Normal?

Kehamilan akan menyebabkan berbagai perubahan di seluruh tubuh, termasuk kulit. Beberapa menemukan bahwa jumlah cacat yang mereka alami berubah selama waktu ini, tetapi salah satu gejala kehamilan yang paling umum adalah kulit gatal. Banyak wanita menemukan bahwa ketika kehamilan mereka berkembang, kulit mereka semakin gatal, terutama di sekitar payudara dan perut. Ini adalah efek samping yang sangat umum, terutama pada trimester kedua dan ketiga. Ada berbagai pilihan perawatan untuk kulit gatal selama kehamilan yang bervariasi tergantung pada akar penyebabnya. Dalam kebanyakan kasus, rasa gatal akan hilang begitu Anda melahirkan bayi Anda.

Gatal Selama Kehamilan-Is It Normal?

Gatal sering terjadi selama kehamilan, karena kulit di perut Anda meregang untuk mengakomodasi bayi Anda yang sedang tumbuh. Perubahan estrogen juga dapat menyebabkan kulit di telapak tangan dan telapak kaki menjadi merah dan gatal. Mereka yang rentan terhadap kulit kering atau psoriasis sebelum mereka hamil mungkin menemukan bahwa gejala mereka menjadi lebih buruk selama kehamilan. Gejala-gejala ini akan mereda begitu Anda melahirkan. Ada beberapa kondisi yang dapat menyebabkan Anda mengalami ruam saat hamil, tetapi ini perlu dievaluasi oleh dokter Anda.

Apa Penyebab Gatal Selama Kehamilan?

Ada beberapa kondisi yang dapat mempengaruhi kulit selama kehamilan, menyebabkan rasa gatal atau peningkatan sensitivitas hingga bayi Anda lahir.

Penyebab

Deskripsi

Ruam umum

Berbagai kondisi dapat menyebabkan benjolan merah atau ruam muncul di kulit Anda selama kehamilan. Wanita sering mengalami ruam panas karena peningkatan hormon selama kehamilan dapat memengaruhi kelenjar keringat. Ruam ini tidak berbahaya, tetapi jika ruam disertai dengan gejala seperti mengi, Anda harus menghubungi profesional medis untuk memastikan Anda tidak mengalami reaksi alergi.

Tingkat estrogen yang tinggi

Kehamilan meningkatkan kadar estrogen yang dapat menyebabkan rasa gatal sementara di tangan dan kaki. Ini mungkin disertai kemerahan.

Peregangan

Perut Anda perlu melakukan peregangan untuk mengakomodasi bayi Anda yang sedang tumbuh, yang berarti kelenjar di bawah kulit perlu menyesuaikan diri agar kulit Anda tetap lembab. Saat tubuh Anda bekerja untuk mengelola perubahan ini, Anda mungkin mengalami kekeringan yang dapat membuat kulit Anda gatal. Jika Anda mengalami stretch mark, itu juga dapat menyebabkan kulit Anda terasa gatal atau tidak nyaman.

PUPPP

Papula urtikaria pruritus dan plak kehamilan adalah ruam yang dialami sekitar 1 persen dari semua wanita hamil. Ini akan menyebabkan benjolan merah gatal muncul di perut Anda. Mungkin ada beberapa bercak besar yang bisa menyebar ke bokong, paha, dan lengan. Ini paling sering terjadi pada trimester ketiga dan tidak perlu dikhawatirkan. Kondisi ini harus memudar beberapa hari setelah melahirkan, tetapi jika menyebabkan ketidaknyamanan yang parah, dapat diobati dengan steroid topikal.

Kolestasis intahepatik kehamilan

Jika rasa gatal telah muncul pada trimester ketiga, itu bisa menjadi tanda kondisi hati yang dikenal sebagai kolestasis intrahepatik. Kondisi ini menyebabkan blok yang mencegah empedu mengalir melalui saluran hati dengan benar, menyebabkan penumpukan garam di kulit yang menyebabkan kemerahan dan gatal. Kondisi ini terjadi pada kurang dari 1 persen kehamilan.

Penyebab lainnya

Mereka yang menderita alergi atau kondisi kulit sebelum kehamilan mungkin melihat peningkatan gejala mereka selama kehamilan. Bicaralah dengan dokter Anda sebelum menggunakan obat biasa karena beberapa obat tidak aman untuk digunakan oleh wanita hamil.

Cara Menenangkan Kulit Gatal Saya Selama Kehamilan

1. Gunakan Deterjen Ringan

Jika Anda mengalami gatal, cobalah untuk menghindari hal-hal yang akan memperburuk masalah. Beralihlah ke sabun ringan dan deterjen yang bebas iritan seperti larutan penyeimbang pH dan yang bebas parfum.

2. Hindari Terlalu Panas

Terlalu hangat bisa membuat gatal Anda bertambah buruk, jadi coba kenakan pakaian bernafas dan hindari keluar di hari yang panas untuk menghindari iritasi berlebih. Juga hindari mandi air panas yang berlebihan. Terlalu panas juga bisa berbahaya bagi bayi Anda.

3. Oleskan Pelembab Ringan

Jika kulit Anda kering, coba gunakan pelembab ringan untuk mendapatkan bantuan. Menambahkan oatmeal ke bak mandi Anda atau menggunakan lotion kalamin dikenal untuk menghilangkan tambalan gatal dan obat yang aman bagi mereka yang sedang hamil. Anda dapat meminta krim atau salep pada dokter Anda untuk mengatasi ruam untuk memastikan mediasi yang Anda gunakan aman selama kehamilan.

4. Gunakan Humidifier

Beberapa menemukan bahwa mereka mengalami gatal-gatal karena kulit mereka terlalu kering. Anda dapat menggunakan pelembab untuk menjaga kulit agar tidak kering, tetapi Anda harus berhati-hati karena ini dapat menyebarkan alergen dan kuman jika Anda tidak mengelola pelembab dengan baik. Baca semua instruksi dari pabriknya sebelum memulai pelembap Anda dan berusahalah untuk menjaga mesin sebersih mungkin selama digunakan. Juga hindari menjalankan pelembab secara konstan karena ini dapat meningkatkan iritasi.

Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang cara menenangkan kulit gatal Anda selama kehamilan, Anda dapat menonton video di bawah ini:

Akankah Gatal Mempengaruhi Bayi Saya?

Kulit gatal seharusnya tidak berbahaya bagi bayi Anda, tetapi jika Anda mengalami gatal-gatal yang intens di seluruh tubuh Anda selama trimester ketiga, Anda mungkin mengalami kondisi yang dikenal sebagai obstetri kolestasis yang bisa berbahaya. Gejala ini termasuk gatal di telapak tangan dan telapak kaki tanpa ruam, tinja berwarna pare atau urin gelap. Anda juga mungkin merasa gatal di malam hari.

Kolestasis kebidanan disebabkan ketika garam empedu bocor ke dalam aliran darah, meskipun penyebab penuh dari kondisi ini tidak diketahui. Dokter atau bidan Anda dapat melakukan tes darah untuk memeriksa kondisi ini dan meresepkan obat jika diduga Anda menderita OC. Mereka yang memiliki kondisi ini berisiko lebih tinggi untuk persalinan prematur. Anda mungkin juga perlu persalinan diinduksi untuk memastikan bahwa kelebihan garam empedu tidak menyebabkan bayi Anda terluka. Setelah Anda didiagnosis, dokter Anda dapat memantau anak Anda untuk menentukan langkah-langkah tambahan apa yang perlu diambil untuk memastikan keamanan Anda dan anak Anda.

Tonton videonya: Bahaya Keputihan Bagi Ibu Hamil, Dampaknya Bisa Ke Bayi yang Dilahirkan (September 2019).