Bayi

Jenis Infeksi Mata, Gejala & Perawatan di Bayi - New Kids Center

Jika Anda memiliki bayi dengan mata goopy, mungkin saja itu disebabkan oleh mata merah muda, infeksi mata, atau saluran air mata yang tersumbat. Untuk memahami kondisinya, Anda dapat menelusuri foto-foto kami untuk mendiagnosis masalahnya melalui panduan gejala kami. Setelah mengetahui jenis infeksi mata yang diderita bayi Anda, tindakan penanganan yang tepat harus diambil untuk menangani infeksi mata bayi.

Jenis Infeksi Mata Bayi Umum

1. Sty (Tembel)

Jika Anda melihat benjolan merah di kelopak mata anak Anda, itu bisa menjadi tembel, juga dikenal sebagai Hordeolum. Ini biasanya terjadi ketika bakteri menginfeksi kelenjar minyak yang ada di dasar bulu mata. Biasanya, warnanya tampak merah dan lunak saat diisi dengan nanah, tetapi Anda mungkin juga mengamati keluarnya cairan berwarna putih atau kuning melalui bisul dan ini membuat kelopak mata agak berkerak. Meskipun tidak berbahaya, Anda harus mengobatinya sebelum berubah menjadi infeksi serius yang bisa menyakitkan bagi bayi.

Tindakan pengobatan

  • Kompres kain basah hangat. Meskipun tembel umumnya keluar dengan sendirinya, Anda dapat mengurangi rasa sakit bayi Anda dengan menggunakan lap bersih dan basah yang dibasahi dengan air hangat ke mata. Meskipun bayi Anda mungkin merasa tidak nyaman dan menahan Anda, pastikan Anda memegang waslap setidaknya selama 15 menit dan ulangi prosedur ini sekitar 4 kali sehari.

Anda dapat melakukan ini saat anak tidur atau terganggu. Butuh waktu beberapa saat untuk tembus keluar sendiri, tetapi melalui pengobatan rumah sederhana ini panas dari kain lap menarik nanah di bagian depan dan membuatnya pecah terbuka dan tiriskan dengan cepat.

  • Biarkan tembel saja. Anda harus ingat untuk tidak ikut campur dengan tembel. Jangan pernah mencoba membukanya sendiri dengan menekan atau menepuknya karena ini dapat memperburuk kondisinya dan membuat bayi Anda menderita kesakitan.
  • Cegah infeksi. Bersihkan area tembikar dengan segumpal kapas atau kain bersih setelah tembus habis. Selain itu, Anda harus menggunakan waslap yang berbeda untuk kedua mata agar infeksi tidak menyebar lebih jauh.
2. Pinkeye / Konjungtivitis

Banyak bayi mengalami infeksi karena tetes antibiotik yang diberikan selama kelahiran. Ada juga kemungkinan bahwa bayi tersebut mungkin mengalami infeksi saat menempuh rute jalan lahir. Jika Anda perhatikan bahwa bagian putih dan tepi bawah dari kedua mata berwarna merah, itu bisa Pinkeye, juga dikenal sebagai Konjungtivitis atau Redeye. Biasanya terjadi ketika iritasi atau alergen mengiritasi membran yang menutupi putih mata dan bagian dalam kelopak mata. Meskipun sistem bayi melawan infeksi, mata menjadi sedikit kerak.

Sangat penting untuk mengenali tanda-tanda ini dan mengobatinya sesegera mungkin. Seorang dokter akan mendiagnosis masalah dan mungkin ada beberapa kemungkinan termasuk:

  • Virus. Infeksi virus sangat umum dan jika bayi Anda menderita pilek dan konjungtivitis, mungkin infeksi virus.
  • Bakteri. Jika Anda melihat cairan kuning lengket tebal di mata bayi Anda, itu bisa disebabkan oleh bakteri seperti hempphilus, streptococcus dan staphylococcus.
  • Alergen. Meskipun jarang bagi bayi di bawah satu tahun untuk menderita reaksi alergi, ada kemungkinan bayi Anda menderita reaksi alergi terhadap asap, debu, atau serbuk sari jika mata tampak bengkak, berair dan merah dengan hidung berair.

Tindakan pengobatan

Jika bayi Anda menderita konjungtivitis, segera konsultasikan dengan dokter Anda karena itu bisa menjadi infeksi serius. Dokter akan merawat bayi tergantung pada jenis infeksi yang didiagnosis.

Viral Conjunctivitis hilang dengan sendirinya, tetapi dokter Anda akan menginstruksikan Anda untuk menjaga mata bayi Anda bersih dengan mencucinya dengan air hangat dan mengeluarkan kotorannya. Namun, jika Anda tidak melihat peningkatan kondisi bahkan setelah dua minggu, Anda harus berkonsultasi dengan dokter lagi.

Tonton video untuk mempelajari lebih lanjut kiat menangani infeksi mata bayi yang umum - mata merah muda:

3. Chalazion

Chalazion adalah kista atau benjolan yang terbentuk di kelopak mata. Ini sering membingungkan sebagai Sty, tetapi sty tumbuh dekat dengan permukaan kulit dan sering menghasilkan keluar sementara menjadi lembut dan merah. Namun chalazion dapat mulai sekecil biji poppy dan tumbuh menjadi sebesar kacang polong. Ini tidak menular atau menyakitkan, tetapi mata bayi mungkin berkaca-kaca dan dapat merusak penglihatan anak Anda dengan memberikan tekanan pada bola mata setelah ia tumbuh lebih banyak.

Tindakan pengobatan

Meskipun chalazion biasanya hilang dalam hitungan minggu atau bulan sendiri, Anda dapat membantu anak Anda dengan merawatnya dengan cepat.

  • Kompres hangat. Dokter mungkin menyarankan Anda untuk menggunakan kompres hangat, karena melembutkan minyak yang menghalangi saluran dan mendorong drainase. Pertama, cuci tangan dan tangan anak Anda untuk mencegah segala jenis infeksi lainnya. Buat anak Anda nyaman dan berikan kompres hangat ke area yang terkena selama 15 menit dan ulangi prosedur 4 kali sehari sampai benjolan kecil menghilang.
  • Cegah infeksi. Jangan pernah mencoba ikut campur dengan chalazion dengan mengetuknya. Gunakan sembarang antibiotik atau salep yang diresepkan oleh dokter untuk mencegah infeksi.
  • Mencari bantuan profesional. Jika benjolan tidak hilang bahkan setelah kompres, Anda mungkin perlu berkonsultasi dengan dokter spesialis mata karena suntikan dapat membantu anak. Jika suntikan tidak berhasil, itu bisa dihilangkan melalui prosedur bedah.
4. Blefaritis

Blepharitis, jenis lain infeksi mata bayi, disebabkan ketika kelopak mata menderita peradangan. Ini umumnya disebabkan karena infeksi bakteri atau kelebihan produksi minyak di kelopak mata. Meskipun dapat menghilang dengan sendirinya, ia mungkin kembali dan kronis. Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda untuk melakukan pemeriksaan menyeluruh.

Mata seorang anak mungkin berair, merah dan teriritasi karena kondisi ini dan bulu mata mungkin jatuh jika infeksi lain berkembang. Meskipun Blepharitis ini dapat menyebabkan iritasi, Blepharitis ini tidak menyebabkan masalah dengan penglihatan tetapi sering berfungsi sebagai jalur untuk chalazion, tembel, dan konjungtivitis.

Tindakan pengobatan

Anda dapat menggunakan kompres hangat ditambah dengan beberapa tetes antibiotik dan salep setelah mencuci mata anak dengan seksama. Anda juga bisa menggunakan larutan saline dan sampo bayi untuk menjernihkan mata bayi.

5. Selulitis periorbital

Ini adalah infeksi mata bayi yang serius yang mempengaruhi jaringan di sekitar mata bayi Anda. Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter jika mata bayi merah dan bengkak. Umumnya hanya mempengaruhi satu mata, tetapi dapat diobati. Ini disebabkan ketika bakteri berbahaya memasuki kelopak mata. Gejala lain untuk infeksi ini termasuk demam, pilek, dan pinkeye.

Tindakan pengobatan

Anda tidak perlu panik ketika dokter memeriksa bayi Anda dengan seksama menggunakan kultur, sinar-X dan darah, karena infeksi ini dapat diobati dengan mudah. Dokter mungkin meresepkan beberapa salep antibiotik atau suntikan untuk mengurangi infeksi tergantung pada tingkat keparahan infeksi, tetapi biasanya akan sembuh dalam waktu sekitar 2 hari. Sekalipun gejalanya hilang, pastikan anak Anda mengonsumsi semua antibiotik yang diresepkan untuk mencegah infeksi muncul kembali.

Tonton videonya: Jenis-Jenis PENYAKIT MATA, Gejala & Penyebabnya (Februari 2020).

Загрузка...