Kehamilan

Gusi Berdarah Selama Kehamilan - New Kids Center

Sebagian besar wanita hamil tidak peduli dengan perdarahan atau gusi yang bengkak yang merupakan gejala fisiologis kehamilan dengan konsekuensi patologis pada bayi dan ibu. Menurut Pusat Informasi Kesehatan Wanita Nasional, gusi berdarah seorang ibu dapat menjadi alasan kematian bayinya yang lahir mati. Ini disebabkan oleh banyak agen bakteri yang dapat memperoleh akses ke aliran darah ibu hamil melalui gusi yang berdarah. Namun, ini tidak terjadi pada sebagian besar wanita hamil karena mereka mengikuti langkah-langkah keamanan untuk memastikan kesejahteraan bayi mereka. Penting untuk mempelajari semua tindakan yang diperlukan untuk mencegah dan mengelola gusi berdarah selama kehamilan untuk menghindari menempatkan bayi mereka dalam bahaya.

Gusi Berdarah Selama Kehamilan-Is It Normal?

Selama kehamilan, seorang wanita mungkin mengalami gusi merah, bengkak, lunak yang mungkin berdarah saat menyikat atau melakukan flossing. Ini adalah keluhan umum dan setengah dari wanita hamil menghadapi gejala-gejala ini karena kondisinya - kehamilan gingivitis. Dalam kondisi ini, seorang wanita hamil dapat merasakan gusi yang meradang karena perubahan hormon yang membuat gusi lebih sensitif terhadap bakteri yang ada dalam plak. Terlihat bahwa nodul jinak juga berkembang di atas gusi yang berdarah saat disikat. Ini adalah nodul langka yang disebut sebagai granuloma piogenik atau tumor kehamilan. Ini adalah tumor yang tidak berbahaya dan tidak menyakitkan yang dapat meletus di mana saja di tubuh selama kehamilan; tempat kejadian yang paling umum adalah rongga mulut.

Tumor kehamilan bisa mencapai tiga perempat inci dan sebagian besar meletus di daerah yang terkena radang gusi. Segera setelah wanita hamil melahirkan bayinya, tumor menghilang secara spontan, tetapi jika tidak, maka harus diangkat secara manual. Selain itu, dapat juga dihilangkan selama kehamilan jika menyebabkan rasa sakit, berdarah berlebihan atau mengganggu saat menyikat atau mengunyah.

Bagaimana Cara Menghentikan Pendarahan Gusi Selama Kehamilan?

Menyikat gigi secara teratur dapat membantu dalam pengelolaan gusi berdarah yang optimal selama kehamilan. Pilih sikat lembut untuk gigi Anda dan gunakan pasta gigi yang dibuat untuk gigi sensitif. Ingatlah untuk menyikat gigi dan menghindari berkumur setelah menyikat; ini akan mengurangi efek desensitisasi pasta gigi. Gigi yang dilapisi oleh plak (makanan, bakteri, dan air liur) membuatnya lebih rentan mengalami perdarahan. Untuk mengurangi plak ini, Anda dapat mengambil langkah-langkah berikut:

Metode

Deskripsi

Sikat gigi dua kali sehari

Menyikat gigi dua kali sehari selama setidaknya 2 menit dengan pasta gigi berfluoride adalah sehat untuk gigi.

Gunakan sikat isi ulang listrik

Sikat isi ulang listrik relatif lebih efektif daripada sikat manual dalam mengurangi pembengkakan gusi. Ini memiliki timer dengan kepala berosilasi kecil dan berputar.

Membersihkan sela-sela gigi tiga kali seminggu

Sangat membantu untuk menghilangkan makanan dan plak yang terperangkap. Ini juga akan mengurangi pendarahan gusi. Untuk menghilangkan plak dan makanan yang bersarang di antara gigi, gunakan benang gigi atau sikat interdental.

Berhenti merokok

Merokok dapat memperburuk penyakit gusi.

Jaga kadar gula darah tetap terkendali

Wanita hamil yang menderita diabetes harus menjaga kadar gula darahnya dalam kontrol dan harus mengunjungi dokter gigi mereka secara teratur. Penyakit gusi dan radang gusi adalah masalah umum bagi pasien diabetes.

Menggunakan obat kumur dua kali sehari

Minta dokter gigi Anda untuk merekomendasikan obat kumur yang lebih aman digunakan untuk Anda selama kehamilan. Obat kumur yang mengandung antiseptik chlohexidine aman digunakan selama sebulan, tetapi bisa menodai lidah dan gigi, jadi jangan menyikat gigi sebelum menggunakannya. Hindari menggunakannya jika Anda alergi terhadap chlohexidine.

Kunjungi dokter gigi Anda

Kunjungi dokter gigi Anda secara rutin.

Kapan Harus Mengunjungi Dokter Gigi

Segera temui dokter gigi Anda jika gusi Anda terasa lunak atau berdarah. Adalah kewajiban ahli kebersihan gigi untuk merawat gusi yang lembut dan untuk memoles dan mengukur gigi. Ia juga akan memberikan saran dan menjelaskan metode perawatan gigi. Namun, sebelum memulai perawatan apa pun, jangan lupa untuk memberi tahu dokter Anda tentang kehamilan Anda. Mengambil anestesi lokal untuk perawatan gigi adalah aman selama kehamilan.

Jika Anda mencari untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan Anda tentang pendarahan gusi selama kehamilan, berikut adalah video yang dapat membantu:

Bisakah Gusi Berdarah Menyebabkan Masalah Lain?

Jika radang gusi tidak diobati dengan benar, dapat menyebabkan periodontitis. Penyakit ini melemahkan tulang dan jaringan yang menahan gigi di tulang rahang. Penting untuk berkonsultasi dengan dokter gigi untuk menghentikan kerusakan periodontitis; jika tidak, gusi dan gigi bisa memburuk. Gusi terinfeksi dan kemudian kantung berisi nanah berkembang pada mereka. Lebih lanjut kerusakan tulang dan ligamen di dasar gigi. Ini juga memperbesar kantong antara gigi dan gusi dan kemudian gigi mulai melonggarkan alasnya dan rontok. Ini biasanya terlihat pada stadium lanjut periodontitis dan hanya terjadi jika masalahnya tidak diobati.

Seorang wanita hamil dapat dengan mudah mencegah dan membatasi kondisi ini dengan menjaga gusi dan gigi bersih dan dengan mengunjungi dokter gigi secara teratur untuk perencanaan dan scaling akar. Perawatan ini membuang semua tarter yang ada dan membuat pangkal gigi menjadi halus.

Akankah Penyakit Gusi Mempengaruhi Bayi Saya?

Pada kehamilan, tidak ada bukti jelas bahwa penyakit gusi dapat memengaruhi kesehatan bayi baru lahir secara langsung. Namun kesehatan umum seorang ibu sangat berarti bagi bayi. Jika seorang ibu hamil mengalami kesulitan untuk tetap sehat, situasi ini dapat mempengaruhi pertumbuhan bayinya. Menurut pemikiran beberapa ahli, ada hubungan antara:

  • Periodontitis dan bayi prematur
  • Periodontitis dan bayi berat lahir rendah
  • Periodontitis dan komplikasi kehamilan tertentu

Ini mungkin akibat penyakit gusi yang menyebabkan bakteri dan peradangan. Namun, ini tidak 100 persen benar karena berbagai penelitian tentang penyakit gusi telah menyimpulkan temuan yang berbeda. Cobalah untuk fokus pada diet sehat dan hidup bahagia karena ini dapat melahirkan bayi yang sehat. Jika ada yang membuat Anda khawatir, berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan adalah pilihan yang lebih baik. Ia akan mengatur janji dengan dokter gigi yang akan memandu Anda dengan benar tentang merawat gigi dan membuatnya sehat.

Tonton videonya: Sendok metal tersangkut di kerongkongan pria ini setahun - TomoNews (Februari 2020).

Загрузка...