Bayi

Apa Penyebab Gastroenteritis pada Anak?

Gastroenteritis, juga dikenal sebagai flu perut, adalah suatu kondisi medis karena peradangan pada saluran pencernaan. Gejalanya adalah kombinasi diare, mual, muntah, sakit perut akut dan kram. Muntah dapat terjadi dengan cepat tetapi diare dapat berlangsung hingga 10 hari. Gastroenteritis dapat menyebabkan dehidrasi yang dapat berbahaya bagi anak-anak yang sangat muda.

Apa Penyebab Gastroenteritis pada Anak?

Gastroenteritis pada anak-anak terutama disebabkan oleh rotavirus - sejenis virus yang terutama menyerang bayi dan anak kecil. Rotavirus ditularkan melalui tinja orang yang terinfeksi. Rotavirus dapat dipindahkan ke makanan, benda atau permukaan yang disentuh oleh orang yang terinfeksi yang tidak mencuci tangan setelah pergi ke toilet. Jika orang lain makan makanan yang terkontaminasi atau menyentuh benda yang terkontaminasi dan kemudian menghubungi mulutnya, orang tersebut mungkin sakit.

Anak-anak sangat rentan karena mereka suka menyentuh benda dan sering lupa mencuci tangan. Selain itu, tubuh mereka belum membangun resistensi terhadap rotavirus. Sebagian besar infeksi terjadi pada anak-anak di bawah usia empat tahun. Resistensi dapat dibangun setelah setiap infeksi sehingga penyakit menjadi kurang parah setiap kali. Hampir setiap anak di dunia telah terkena rotavirus setidaknya satu kali hingga usia lima tahun.

Gastroenteritis juga dapat disebabkan oleh bakteri seperti E. coli dan salmonella, atau oleh keracunan makanan.

Gejala Gastroenteritis pada Anak

Gejala gastroenteritis agak akut dan menyakitkan. Mereka termasuk:

  • Kurang nafsu makan, keengganan untuk makan atau minum
  • Muntah. Ini paling umum selama 24 hingga 48 jam pertama
  • Diare yang berlangsung satu minggu atau lebih
  • Parah sakit di perut
  • Demam dengan suhu 100,4 derajat Fahrenheit atau lebih tinggi dengan bayi hingga 3 bulan, dan 102,2 derajat untuk anak-anak yang lebih tua dari 3 bulan

Wajib untuk memanggil dokter dengan gejala berikut:

  • Jika anak Anda mengantuk secara tidak biasa
  • Jika anak Anda mulai muntah darah
  • Diare menjadi berdarah
  • Menunjukkan gejala dehidrasi, seperti mulut dan kulit kering, mata kering dan cekung, menangis tanpa air mata, tangan dan kaki dingin, pernapasan cepat. Jika Anda memiliki bayi, rawatlah gejala-gejala seperti bintik cekung dan lembut di kepalanya. Dan waspada ketika bayi Anda belum membasahi popoknya selama lebih dari tiga jam.
  • Demam yang berlangsung lebih dari satu hari jika anak di bawah 2 tahun dan berlangsung tiga hari atau lebih untuk anak-anak yang lebih dari 2 tahun.

Cara Mengatasi Gastroenteritis pada Anak

Kecuali Anda melihat gejala parah yang disebutkan di atas yang memerlukan perawatan profesional, ada beberapa cara untuk menangani gastroenteritis sendiri.

1. Berikan Banyak Cairan kepada Anak Anda

Yang paling penting adalah anak minum banyak cairan. Ini untuk mengimbangi dehidrasi yang disebabkan oleh diare dan muntah hebat. Lanjutkan memberi anak cairan walaupun Anda tahu bahwa diare semakin memburuk. Jangan membuatnya berhenti minum jika ia haus. Gastrolit, Hidralit, Pedialit, dan Repalyte adalah berbagai jenis cairan rehidrasi oral yang dapat digunakan untuk menggantikan cairan dan garam tubuh. Ini adalah pilihan terbaik jika anak Anda mengalami dehidrasi. Untuk kondisi ringan tanpa dehidrasi, Anda juga bisa memberikan air atau campuran yang ramah air. Namun, jangan memberikan minuman berenergi, Lucosade, limun murni, cordials atau jus buah.

2. Lakukan Prosedur Menyusui Bayi dengan Benar

Karena bayi itu menular, jaga kebersihan dengan kontak dengan bayi Anda. Cuci tangan Anda dengan sabun dan air hangat sebelum memberinya makan atau setelah mengganti popok. Jika Anda menyusui, tetap lakukan itu tetapi beri makan bayi lebih sering. Anda juga dapat beralih ke beberapa zat rehidrasi oral. Jika Anda memberi susu botol, Anda dapat memberikan larutan rehidrasi atau cairan bening selama 12 jam pertama, dan kemudian melanjutkan dengan formula normal dalam jumlah kecil tetapi sering. Dan ingatlah untuk memberi minum kepada bayi Anda setiap kali dia muntah.

3. Tawarkan Makanan Saat Dibutuhkan

Anak itu mungkin menolak untuk makan pada awalnya. Tidak perlu khawatir jika hanya dia minum cairan bening. Dokter menyarankan untuk tidak membatasi makanan karena diare. Jika anak itu ingin makan kapan saja, berikan makanan yang disukainya. Jangan menahannya makan lebih dari 24 jam.

4. Pisahkan Anak Anda dari Anak-Anak Lain Jika Mungkin

Pisahkan anak Anda dari anak-anak lain jika memungkinkan, yang membantu mencegah infeksi dan menyebarkan infeksi. Usahakan menjauhkan anak Anda dari anak-anak lain sampai diare berhenti.

5. Hindari Obat untuk Menyembuhkan Diare dan Muntah

Jangan mencoba mengurangi muntah atau diare dengan memberikan obat-obatan. Mereka tidak akan berbuat baik dan bahkan akan berbahaya.

Cara Mencegah Gastroenteritis pada Anak

Gastroenteritis dapat dengan mudah ditularkan dari satu orang ke orang lain. Jadi, Anda harus mengambil semua tindakan pencegahan untuk diri sendiri dan anak Anda untuk mengurangi risiko ini.

1. Dorong Anak Anda untuk Mencuci Tangan

Pastikan anak Anda mencuci tangan mereka dengan air hangat dan sabun setiap kali pergi ke toilet. Idealnya gunakan sabun cair tetapi jenis apa pun bisa dilakukan. Jadikan tangan benar-benar kering setelah dicuci.

2. Cobalah Menyusui

Jika memungkinkan, cobalah untuk menyusui bayi Anda dan bukannya menyusui dengan botol. Bayi yang diberi ASI jauh lebih kecil kemungkinannya terinfeksi gastroenteritis daripada bayi yang diberi susu botol. Alasannya jelas: bayi yang disusui secara praktis tidak memiliki kontak dengan makanan yang terinfeksi. Dan jika orang tua cukup hati-hati, kontak dengan benda dan permukaan yang terinfeksi juga dapat dikurangi seminimal mungkin.

3. Imunisasi Bayi Anda

Vaksin yang efektif melawan rotavirus berbahaya dapat digunakan untuk mencegah penyebab utama gastroenteritis pada anak-anak. Di Inggris, imunisasi bayi terhadap rotavirus kini telah menjadi rutinitas. Sejak September 2013, dua dan tiga bulan bayi telah diberikan tetes untuk mencegah rotavirus bersamaan dengan vaksinasi rutin mereka.

4. Lebih Banyak Tindakan Pencegahan

Beberapa tindakan pencegahan dapat dilakukan untuk mencegah anggota lain terkena gastroenteritis jika bayi Anda sudah terinfeksi. Bersikeras bahwa semua anggota keluarga mengikuti aturan kebersihan pribadi yang ketat.

Cuci tangan Anda dengan air hangat dan sabun setelah mengganti popok bayi dan sebelum memasak, menyajikan atau mengonsumsi makanan.

Tonton videonya: PENANGANAN DIARE PADA ANAK (September 2019).