Bayi

Newborn Watery Poop - New Kids Center

Kotoran encer yang baru lahir dapat mengejutkan orang tua baru, terutama ketika bayi disusui. Mungkin itu pertanda bayi mengalami diare. Karena itu, penting untuk menentukan apakah kotoran berair bayi normal atau ada yang perlu dikhawatirkan.

Bayi Berair Yang Baru Lahir --- Apa Yang Normal dan Apa Yang Tidak Normal?

Normal

Adalah normal bagi bayi yang baru lahir untuk memiliki feses encer atau longgar pada bulan-bulan awal setelah kelahiran ketika dia hanya menerima ASI. Kotoran ini sering berwarna kekuningan-coklat dan mirip dengan mustard dalam konsistensi. Juga umum untuk melihat partikel putih yang terlihat seperti biji dalam tinja. Namun, ada banyak variasi normal pada tinja di antara bayi yang disusui, tetapi segera Anda akan melihat apa yang tampak seperti tinja normal untuk bayi Anda.

Tidak normal

Bahkan jika tinja bayi yang disusui agak berair, Anda akan melihat ketika dia mengalami diare jika ada cairan tambahan di tinja, yang membentuk "cincin" di sekitar tinja di popok bayi. Kotorannya juga berwarna kehijauan, berbusa, dan berbau. Garis-garis darah di tinja juga dapat terlihat, dan jika disertai dengan demam dan kelemahan, bayi Anda mungkin sakit.

Penyebab Kotoran Berair Baru Lahir

Kotoran berair mungkin disebabkan oleh infeksi, dan ini kemungkinan besar disertai dengan demam dan gejala lainnya. Itu juga bisa terjadi ketika ibu makan produk susu dan makanan manis. Tumbuh gigi pada anak-anak juga dapat menghasilkan tinja yang berair karena air liur tambahan ditelan.

Kapan Mengunjungi Dokter

Sebagian besar kasus tinja berair membaik dalam beberapa hari hingga dua minggu, terutama jika bayi tetap sehat dan aktif. Namun, pada anak-anak yang mengalami diare, komplikasi serius adalah dehidrasi. Tanda-tanda dehidrasi termasuk pengeringan mulut, mata cekung, kehilangan berat badan, lesu, dan lebih sedikit popok basah. Hubungi dokter Anda segera ketika tanda-tanda dehidrasi muncul.

Perawatan Kotoran Air Baru Lahir

Perawatan dapat bervariasi tergantung pada penyebab diare. Ini termasuk perubahan diet dan obat-obatan seperti yang diresepkan oleh dokter. Beberapa tips yang ditawarkan oleh dokter meliputi:

  • Lanjutkan menyusui seperti biasa.
  • Jika bayi muntah, berikan ASI dalam jumlah sedikit, tetapi sering. Waktu menyusui dapat dipersingkat tetapi sering dilakukan.
  • Tawarkan solusi elektrolit (mis., Pedialyte) di antara waktu makan untuk mencegah dehidrasi. Ganti makan dengan larutan elektrolit sesuai anjuran.
  • Untuk bayi yang diberi susu botol yang memiliki tinja berair selama lebih dari beberapa minggu, konsultasikan dengan dokter Anda tentang mengganti susu formula.
  • Muntah dan diare mungkin merupakan tanda-tanda kemungkinan infeksi, yang dapat menjadi serius pada bayi baru lahir dan bayi muda karena dehidrasi yang cepat. Mencari perawatan medis sesegera mungkin. Ini mungkin memerlukan tes khusus untuk diagnosis dan pemberian cairan intravena ketika bayi dirawat di rumah sakit.

Kotoran berair pada bayi --- bisakah itu diare?

Tanda-tanda bahwa bayi Anda mungkin mengalami diare meliputi:

  • Kotoran sangat berair
  • Bayi buang air besar lebih sering atau buang air besar lebih banyak dari biasanya
  • Baby menyemburkan kotoran dari pantatnya dengan cara yang eksplosif

Para ahli mengatakan bahwa bayi kurang mungkin mengalami diare jika mereka menyusui karena ASI mencegah bakteri berbahaya tumbuh. Di sisi lain, bayi yang menyusu dari botol cenderung mengalami infeksi. Karena itu penting untuk berlatih mencuci tangan secara menyeluruh dan sterilisasi botol yang benar.

Kemungkinan penyebab diare meliputi:

  • gastroenteritis
  • asupan jus buah yang berlebihan
  • efek samping dari obat-obatan
  • alergi atau sensitivitas makanan
  • Susu formula merek tertentu dapat menyebabkan reaksi yang menyebabkan diare. Bicaralah dengan dokter Anda sebelum berganti merek.

Tumbuh gigi sering dikaitkan dengan tinja yang longgar tetapi tidak diare. Jika dia mengalami diare, dia mungkin mengalami infeksi, tetapi itu belum tentu karena tumbuh gigi.

Pada bayi yang lebih besar, kotoran berair mungkin merupakan tanda sembelit karena mungkin bocor melewati kotoran yang kering dan keras, yang menghalangi jalan keluar.

Kotoran berair biasanya hilang bahkan tanpa perawatan dalam 24 jam. Jika bayi tidak menunjukkan tanda-tanda perbaikan, hubungi dokter Anda untuk menghindari risiko dehidrasi. Penting juga untuk mengunjungi dokter segera jika bayi mengalami sekitar enam atau lebih episode diare.

Tonton untuk mempelajari lebih lanjut tentang diare bayi dan cara mengatasinya:

Baby Poop Normal Menyusui dan Baby Poop Normal Formula-fed

Untuk bayi yang menyusui, kotoran normal biasanya:

  • Coklat, hijau, atau kuning sawi
  • Pasty atau kumuh
  • Berbau harum
  • Sering terjadi setelah setiap menyusui untuk beberapa bayi atau setidaknya 5 kali sehari

Untuk bayi yang diberi susu formula, kotoran normal biasanya:

  • Coklat atau coklat kekuningan
  • Lembut seperti puding atau mentega kacang
  • Berbau seperti kotoran biasa
  • Lebih jarang, terjadi 3-4 kali sehari

Tonton videonya: Is It Normal To Have Diarrhea During Pregnancy? (Januari 2020).

Загрузка...