Kehamilan

Vitamin C dan Kehamilan - Pusat Anak Baru

Vitamin C, juga dikenal sebagai asam askorbat, adalah vitamin yang larut dalam air. Ini juga merupakan antioksidan; ini berarti mampu menetralisir radikal bebas. Vitamin C berperan penting dalam ketahanan tubuh kita terhadap infeksi. Hal ini diperlukan dalam pembentukan bekas luka dan penyembuhan luka serta meningkatkan atau meningkatkan penyerapan zat besi dari makanan yang berbeda. Zat besi sangat penting dalam pencegahan anemia. Selain itu, Anda harus tahu vitamin C dan kehamilan berkaitan erat.

Apakah Vitamin C Diperlukan untuk Saya Selama Kehamilan?

Selama kehamilan, asam askorbat sangat penting untuk penyembuhan luka, perbaikan jaringan, menjaga kesehatan kulit dan pertumbuhan tulang. Selain itu, membantu melawan infeksi dan bertindak sebagai antioksidan yang melindungi sel-sel tubuh Anda dari kerusakan. Ketika Anda hamil, Anda mungkin akan membutuhkan vitamin C setiap hari karena sangat penting untuk Anda dan bayi Anda yang sedang berkembang. Vitamin ini penting dalam membuat protein struktural yang dikenal sebagai kolagen, yang merupakan komponen tulang rawan bagi sebagian besar jaringan dan organ seperti tulang, tendon, dan kulit. Vitamin C juga membantu tubuh Anda menyerap zat besi; karenanya, Anda harus memastikan bahwa Anda memasukkan makanan kaya vitamin C dalam diet Anda setiap hari. Selain itu, penting untuk dicatat bahwa kekurangan vitamin C dapat menyebabkan pendarahan gusi karena pecahnya pembuluh kapiler di bawah kulit dan jika terus berlanjut, akhirnya dapat menyebabkan penyakit kudis.

Ingin mendapatkan informasi lebih lanjut tentang vitamin C dan kehamilan? Lihat video di bawah ini:

Berapa Banyak Vitamin C yang Saya Butuhkan Selama Kehamilan?

Karena Anda sudah tahu hubungan antara vitamin C dan kehamilan, jadi berapa banyak vitamin yang Anda butuhkan setiap hari? Wanita hamil membutuhkan sekitar 85mg (miligram) vitamin C per hari; namun, wanita hamil muda berusia 18 tahun ke bawah membutuhkan sekitar 80mg Vitamin C per hari. Wanita menyusui akan membutuhkan lebih banyak vitamin C per hari, sekitar 120mg dan 115mg (usia 18 tahun ke bawah). Jumlah ini bertujuan untuk mencapai asupan harian rata-rata.

Recommended Daily Intake (RDI) untuk orang dewasa dan anak-anak sekitar 70-90 miligram per hari. Penyakit kudis dapat dicegah dengan lebih dari 10 mg per hari; namun, perokok membutuhkan jumlah yang lebih tinggi sekitar 100mg hingga 130mg per hari. Jumlah berlebih sekitar 200mg per hari mungkin tidak diserap oleh tubuh dan diekskresikan dalam urin. RDI dapat dicapai dengan hanya menjalankan diet seimbang setiap hari dengan buah-buahan dan sayuran dimasukkan karena banyaknya vitamin C yang ada di dalamnya.

Apa Efek Samping Vitamin C Dosis Tinggi Selama Kehamilan?

  • Asupan suplemen vitamin C yang berkepanjangan lebih dari 2 gram per hari dapat memperburuk kondisi asam urat atau bahkan mengembangkan batu ginjal.
  • Orang juga dapat mengembangkan ketergantungan pada vitamin C dosis tinggi dan menunjukkan gejala kekurangan saat menghentikannya secara tiba-tiba. Dianjurkan agar siapa pun yang mengonsumsi vitamin C dosis tinggi untuk mengurangi jumlahnya secara bertahap atau perlahan.
  • Jika Anda mengonsumsi terlalu banyak vitamin C, kemungkinan besar Anda akan mengalami gejala mual, kram perut, penyumbatan usus, kelelahan, sakit kepala, insomnia, ruam, hot flushes dan diare.
  • Ada efek lanjutan, yang meliputi peningkatan risiko penyakit Parkinson, radang kerongkongan, rasa tidak nyaman di tempat suntikan, komplikasi sel darah merah, kesemutan atau iritasi kulit, penebalan pembuluh darah di dekat jantung, komplikasi saluran kemih dan memperlambat pelatihan ketahanan. Selain itu, kerusakan sel darah merah dan masalah dalam sistem pencernaan sangat menonjol.
  • Dalam kasus konsumsi vitamin C yang tinggi, diuresis dan jumlah konsumsi cairan yang tinggi direkomendasikan.
  • Pada wanita hamil, itu dapat menyebabkan peningkatan risiko tekanan darah tinggi dan juga penderita diabetes mungkin mengalami kadar gula darah tinggi. Umumnya vitamin C dianggap aman bagi tubuh manusia jika dikonsumsi dalam jumlah yang benar.

Sumber Makanan Vitamin C

Anda telah memahami hubungan antara vitamin C dan kehamilan, Anda perlu meningkatkan asupan vitamin C dari makanan, yang merupakan pilihan paling aman. Sayuran hijau dan sebagian besar buah-buahan terutama buah jeruk adalah sumber vitamin C yang sangat kaya dan karena vitamin C mudah dihancurkan oleh panas, disarankan agar Anda memilih makanan segar. Sereal dan jus juga diperkaya dengan vitamin C.

Makanan

Deskripsi

Teh mawar hip

Rose pinggul adalah buah kemerahan yang tumbuh di semak mawar. Ini mengandung sekitar 20 kali kandungan vitamin C yang ditemukan dalam jeruk.

Jus kismis hitam

8 ons penyajian jus kismis hitam mengandung sekitar 200 persen RDI vitamin C. Dapat dicampur dengan air seltzer untuk hasil yang lebih baik.

Stroberi

Dengan hanya secangkir stroberi yang dibelah dua, pastikan mendapatkan 86 miligram vitamin C.

Paprika

Saat lada matang, konsentrasi vitamin C juga meningkat. Lada kuning menyediakan 135 mg vitamin C; paprika merah yang mengandung 142 mg vitamin C.

Kale dan collard

Hijau sangat dianjurkan untuk vitamin C. Collard, kale dan sayuran hijau lainnya kaya akan vitamin ini dengan sekitar 70mg per cangkir.

Buah sitrus

Ini adalah komponen diet vitamin C yang luar biasa. Satu berukuran sedang dapat mengandung 50 mg vitamin C, jus mengandung antara 10mg hingga 65mg; Namun, lebih baik menempel pada buah utuh.

Brokoli dan kembang kol

Mereka memberi sekitar 45mg vitamin C per cangkir dan juga sangat kaya serat dan mineral.

kubis Brussel

Mereka mengandung kandungan vitamin C yang luar biasa sekitar 96mg per satu cangkir porsi matang.

Raspberi

Mereka mengandung 30 mg vitamin C per satu cangkir saji. Anda harus memasukkan berry ini dalam diet Anda untuk vitamin C.

Kiwi

Padahal buah kecil ini sarat dengan vitamin yang baik untuk kehamilan. Mereka mengandung 74 mg vitamin C dan komponen bergizi lainnya.

Lebih Banyak Fakta tentang Vitamin C selama Kehamilan

1. Sifat Vitamin C

Vitamin C adalah yang paling tidak stabil dari semua vitamin dan mudah hilang melalui panas. Buah dan sayuran segar menyediakan vitamin C dalam jumlah yang lebih tinggi

2. Tanda-tanda Kekurangan Vitamin C

Tanda-tanda awal defisiensi vitamin C termasuk peradangan gusi, rambut rapuh, kulit kasar dan kering, memar dan luka penyembuhan lambat.

3. Ambil Vitamin C dari Diet Harian

Mendapatkan vitamin C Anda langsung dari diet harian Anda adalah cara asupan vitamin C yang paling direkomendasikan. Penggunaan suplemen tidak menjamin asupan yang lebih aman. Mengkonsumsi suplemen vitamin C selama kehamilan dapat meningkatkan risiko kelahiran prematur. Ada kasus yang jarang terjadi pada bayi yang lahir dengan penyakit kudis pada ibu yang menggunakan suplemen ini.

Tonton videonya: Penyebab Dan Pencegahan Kecacatan Janin (Januari 2020).

Загрузка...