Kehamilan

Haruskah Saya Menerima Vaksin Batuk Rejan Selama Kehamilan? - Pusat Anak Baru

Batuk rejan, yang secara medis dikenal sebagai pertusis, adalah salah satu penyakit paling umum yang menyerang bayi baru lahir. Ini adalah penyakit serius dan menyebabkan batuk berkepanjangan ditambah dengan tersedak, yang pada gilirannya membuat sulit bagi penderita untuk bernafas. Dalam kasus yang parah, batuk rejan bisa berakibat fatal bagi bayi. Selain itu, bayi itu sendiri tidak memenuhi syarat untuk menerima vaksin melawan batuk rejan. Inilah sebabnya mengapa dokter profesional sangat merekomendasikan agar wanita hamil menerima vaksinasi batuk rejan.

Jenis-jenis Vaksin Batuk Rejan

Ada dua jenis vaksin untuk batuk rejan. DTaP adalah untuk anak-anak antara dua bulan dan enam tahun sementara Tdap adalah untuk anak-anak yang sebelas dan lebih tinggi serta wanita hamil. Jenis vaksin yang terakhir ini adalah yang direkomendasikan oleh dokter. Selain batuk rejan, vaksin ini juga melindungi ibu dan bayi dari tetanus dan difteri. Selain itu, para profesional merekomendasikan bahwa vaksin ini diberikan selama masing-masing kehamilan wanita.

Apakah Aman Menerima Vaksin Batuk Rejan Selama Kehamilan?

Ketika kami membahas vaksinasi batuk rejan, sejumlah orang menunjukkan masalah keamanan terkait kesehatan ibu dan bayinya. Yakinlah, vaksin batuk rejan aman untuk keduanya. Wanita yang menerima vaksin batuk rejan selama kehamilan melahirkan bayi yang sama sehatnya dengan wanita yang tetap tidak divaksinasi.

Vaksin batuk rejan telah banyak digunakan di Inggris, Australia, Amerika Serikat dan Selandia Baru. Di semua negara ini, jumlah kematian terkait batuk rejan pada bayi telah mengalami penurunan tajam. Ini karena menerima vaksinasi batuk rejan selama kehamilan memastikan bahwa anak Anda akan tetap diinokulasi terhadapnya dalam beberapa bulan pertama setelah kelahiran ketika ia paling rentan terhadap batuk rejan fatal.

Efek Samping Vaksin Batuk Rejan Selama Kehamilan

Walaupun vaksin batuk rejan secara umum dianggap aman dan pada dasarnya perlu untuk digunakan selama kehamilan, masih penting untuk mewaspadai efek samping yang mungkin terjadi, sehingga pada kasus yang parah, efek samping ini dapat dilaporkan dan diobati dengan segera.

Efek Samping Umum

Efek samping yang dialami dan dilaporkan oleh wanita yang menerima vaksinasi ini dibagi sesuai dengan tingkat kejadiannya. Efek samping paling umum berdampak pada lebih dari satu dari sepuluh wanita hamil. Ini termasuk rasa sakit, kemerahan dan pembengkakan di tempat suntikan, kelelahan, sakit kepala dan perasaan tidak enak badan secara umum. Dalam kasus ini, sedikit istirahat dapat melakukan trik penyembuhan.

Efek Samping yang Langka

Efek samping yang kurang umum berdampak pada sekitar satu dari seratus orang. Gejala-gejalanya termasuk demam (hingga 39 derajat Celcius), memar, gatal, kehangatan, mati rasa, atau benjolan di tempat suntikan dan sakit perut bersamaan dengan perasaan sakit dan mual. Efek samping yang paling tidak umum mempengaruhi sekitar satu dari seribu wanita hamil. Ini termasuk pembengkakan pada tungkai yang telah divaksinasi, merasa kedinginan, pusing, nyeri pada sendi dan otot, kurang nafsu makan, gejala meniru flu, kelenjar bengkak, luka dingin dan asma.

Cara Menangani Efek Samping

Sebagian besar efek samping hanya bertahan beberapa hari. Karena itu, jika efek sampingnya ringan, Anda disarankan untuk menunggu dan mengamati ketika efeknya berkurang. Vaksin tidak dapat secara langsung mempengaruhi bayi Anda karena bahan aktif bukanlah virus langsung untuk batuk rejan. Ketika efek samping yang paling jarang muncul dan menjadi serius, disarankan untuk menemui dokter untuk memastikan bahwa tidak ada bahaya yang ditimbulkan pada janin.

Reaksi alergi

Sama seperti berbagai jenis makanan atau lingkungan dapat menghasilkan reaksi alergi parah pada individu yang berbeda, ada juga kemungkinan reaksi alergi dengan vaksin batuk rejan. Kehamilan adalah fase penting, jadi perlu perhatian khusus tentang reaksinya. Reaksi alergi disebut anafilaksis dan ini menyebabkan masalah pernafasan atau sirkulasi yang dapat mengancam jiwa ibu dan bayi. Meskipun reaksi alergi yang parah semacam itu cukup berbahaya, masih dapat diobati dengan pemberian adrenalin ekstra.

Kapan Saya Harus Menerima Vaksin Batuk Rejan Selama Kehamilan?

Sebagian besar dokter kandungan dan ahli kebidanan merekomendasikan mendapatkan vaksinasi batuk rejan pada trimester ketiga, antara 28th dan 32nd minggu kehamilan. Selain itu, vaksinasi harus diberikan selama setiap kehamilan dan bukan hanya satu. Antibodi ibu akan ditransfer ke bayi, sehingga memastikan bahwa bayi akan terlindungi dari batuk rejan sejak lahir. Mendapatkan vaksinasi setelah 32nd minggu kehamilan sangat tidak dianjurkan karena pada saat itu, waktu optimal untuk kekebalan ditransfer dari ibu ke anak akan berlalu.

Penting juga untuk diingat bahwa vaksin batuk rejan akan melindungi bayi dari penyakit hanya untuk beberapa bulan pertama setelah kelahiran. Pada usia dua bulan, bayi kemungkinan besar akan divaksinasi lagi.

Juga aman bagi ibu untuk mendapatkan vaksin flu bersamaan dengan menerima vaksin batuk rejan.

Tonton videonya: Manfaat Pentingnya Vaksinasi Bagi Ibu Hamil (September 2019).