Kehamilan

Herpes zoster dan Kehamilan - Pusat Anak Baru

Dimungkinkan untuk mengembangkan herpes zoster selama kehamilan Anda. Dan ketika Anda melakukannya, Anda mungkin khawatir tentang masalah keamanan tentang herpes zoster dan kehamilan. Namun, harus diingat bahwa kondisi herpes zoster tidak akan mempengaruhi bayi, karena tubuh Anda sudah cukup dengan antibodi yang akan membantu menjaga bayi Anda aman dari virus ini. Ingatlah bahwa kondisi cacar air dan herpes zoster disebabkan oleh kehadiran virus yang sama, yang dikenal sebagai virus Varicella-zoster. Virus ini menyebabkan cacar air, yang sangat menular, mempengaruhi kebanyakan anak-anak dan lebih ringan di alam. Herpes zoster, di sisi lain, adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh infeksi yang ada di saraf dan kulit di mana saraf hadir. Juga harus diingat bahwa individu-individu, yang menderita cacar air, hanya akan rentan terhadap kondisi herpes zoster.

Apa Gejala-Gejala Herpes Zoster Selama Kehamilan?

Ketika herpes zoster dan kehamilan terjadi bersamaan, gejala-gejala tertentu akan terjadi. Kondisi herpes zoster menyebabkan ruam kulit yang ekstrem, yang mengakibatkan rasa sakit yang melepuh dan parah. Jika Anda mengalami rasa sakit di kulit Anda, Anda harus ingat bahwa itu adalah gejala pertama dari herpes zoster. Setelah rasa sakit, Anda akan segera melihat kulit Anda menjadi merah, dan Anda mungkin melihat perkembangan lepuh yang dipenuhi dengan nanah.

Herpes zoster dapat menginfeksi wajah serta bagian tubuh lainnya. Herpes zoster menyebabkan ruam berkembang seperti bentuk pita atau ikat pinggang pada tubuh dan pola standar ini disebabkan oleh virus itu sendiri. Virus menginfeksi saraf yang bercabang dari sumsum tulang belakang dan mengelilingi tubuh. Seiring dengan wajah, perut dan dada paling rentan terhadap herpes zoster.

Anda harus ingat bahwa kondisi herpes zoster dapat bertahan selama beberapa hari, atau selama beberapa minggu. Anda akan melihat tampilan kerak bersisik, yang akan hilang ketika serangan virus berakhir. Namun, perawatan harus diambil, karena herpes zoster dapat menyebabkan jaringan parut pada kulit.

Apa Penyebab Herpes Zoster Selama Kehamilan?

Seperti yang telah kami sebutkan, virus Varicella-zoster adalah penyebab herpes zoster. Virus ini adalah jenis virus herpes dan infeksi yang menyebabkan cacar air juga. Ketika tanda-tanda dari cacar air disembuhkan, karena virus mundur ke akar saraf, virus dapat kembali ke tubuh bertahun-tahun kemudian. Perlu diingat bahwa virus ini sangat menular dan karenanya, Anda harus berhati-hati.

Herpes zoster dapat menyebar jika ada kontak langsung dengan lesi, kontak dengan cairan yang ada di lepuh, atau dengan menyentuh apa pun yang mengandung bintik-bintik cairan.

Komplikasi Apa Yang Terjadi Sinanaga Selama Kehamilan?

Komplikasi adalah masalah utama dalam hal herpes zoster dan kehamilan. Penelitian telah menunjukkan bahwa minimal sepertiga orang yang menderita herpes zoster akan menderita komplikasi serius. Orang dengan sistem kekebalan yang lemah, atau mereka yang menderita penyakit serius seperti HIV, paling rentan terhadap herpes zoster. Untuk orang tua, yang berusia di atas enam puluh tahun, komplikasi herpes zoster lebih parah. Seseorang harus segera menghubungi dokter, jika herpes zoster dianggap menyebabkan salah satu dari komplikasi berikut.

1. Posting Neuralgia Herpetic

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, herpes zoster adalah kondisi yang agak menyakitkan. Ini adalah rasa sakit parah yang membuat orang mengunjungi dokter dengan harapan menerima pengobatan yang akan mengakhiri herpes zoster. Sejumlah orang menggambarkan rasa sakit itu mirip dengan sensasi sesuatu yang menyikat saraf yang sudah meradang dan dengan demikian, menyebabkan ketidaknyamanan yang tak tertahankan. Harus diingat bahwa walaupun ruam telah berakhir, ketidaknyamanan dapat dirasakan selama beberapa tahun. Kenyamanan ini dikenal sebagai neuralgia post herpetic.

2. Kerusakan pada Mata

Herpes zoster dapat menyebabkan beberapa komplikasi yang berlangsung selama beberapa tahun. Jika herpes zoster sebagian besar hadir pada wajah, dapat menyebabkan kerusakan pada mata. Jika herpes zoster ada di sekitar mata, dapat menyebabkan kerusakan penglihatan, dapat menyebabkan jaringan parut dan bahkan menyebabkan glaukoma, yang merupakan penyakit mata yang dapat menyebabkan kebutaan di masa depan.

3. Masalah Pendengaran

Herpes zoster juga dapat menyebabkan masalah pendengaran, bersama dengan kelemahan otot-otot tertentu yang hadir di daerah di mana herpes zoster hadir. Dalam kasus yang parah, herpes zoster juga dapat merusak sumsum tulang belakang atau otak dan menyebabkan meningitis atau bahkan stroke.

Cara Mengobati Sinanaga Selama Kehamilan

1. Temui Dokter Anda

Herpes zoster dapat diobati melalui sejumlah cara. Anda harus mengunjungi dokter segera dan diresepkan dengan obat yang bersangkutan sesegera mungkin. Anda harus mengikuti jadwal obat-obatan Anda, seperti yang diresepkan oleh dokter Anda, agar benar-benar aman selama kehamilan Anda. Seseorang dapat menikmati obat antivirus, seperti Zovirax, Famvir, atau Valtrex, yang akan mengurangi kondisinya.

2. Obat OTC

Seseorang juga dapat menikmati obat-obatan yang dijual bebas untuk mengurangi herpes zoster dan juga dapat mengambil tindakan di rumah mereka untuk mengurangi rasa sakit yang disebabkan oleh herpes zoster.

3. Home remedies
  • Beri kompres dingin pada lepuh Anda
  • Pakailah pakaian longgar
  • Letakkan kain kasa di semua area di mana ruam hadir
  • Gunakan lotion kalamin, antihistamin
  • Lakukan mandi oatmeal untuk mengurangi rasa gatal

Cara Mencegah Sinanaga Selama Kehamilan

Herpes zoster dan kehamilan dapat menjadi penyebab kekhawatiran, namun ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk meminimalkan peluang mendapatkannya. Seperti yang telah kami sebutkan sebelumnya, virus yang menyebabkan herpes zoster sangat menular. Dengan demikian, Anda harus menghindari paparan dengan siapa saja yang memiliki infeksi herpes zoster, terutama ketika Anda sedang hamil. Virus herpes zoster juga dapat menyebabkan cacar air yang dapat menyebabkan infeksi cacar air dan menyebabkan cacat lahir pada anak Anda. Herpes zoster juga dapat menimbulkan masalah bagi anak Anda, tetapi efeknya kurang parah daripada cacar air.

1. Dapatkan Tes Darah

Individu dapat mempertimbangkan untuk melakukan tes darah untuk memeriksa apakah tubuh mereka mengandung antibodi yang diperlukan untuk melawan virus ini. Setelah keberadaan antibodi ini dikonfirmasi, Anda akan lebih berhati-hati, karena Anda akan tahu bahwa Anda lebih rentan terhadap herpes zoster karena kehadiran antibodi ini. Namun, antibodi ini akan membantu Anda membuat resistensi terhadap virus dari orang lain.

2. Ambil Vaksin

Individu dapat memperoleh vaksin, Zostavax, untuk membantu mencegah perkembangan kondisi herpes zoster. Vaksin ini dapat mengurangi kasus herpes zoster hingga setengahnya. Namun, jika orang yang telah divaksinasi menderita herpes zoster, tingkat keparahan mereka akan jauh lebih sedikit. Ingatlah bahwa Anda harus mendapatkan vaksin setidaknya tiga bulan sebelum hamil.

Tonton videonya: Dokter kandungan tentang Virus pada Kehamilan (Februari 2020).

Загрузка...