Hamil

Obat Kesuburan untuk Pria - Pusat Anak Baru

Sementara banyak yang berpikir obat dapat menjadi solusi dari setiap masalah, termasuk masalah hormon pada pria dan wanita, kasus ini tidak benar. Pada wanita, obat-obatan telah membantu mengatasi masalah hormonal sebagian besar, tetapi pada pria, tingkat keberhasilan obat kesuburan hanya 5%. Pria biasanya menganggap obat kesuburan tergantung pada sifat masalah yang mereka derita.

Apa Penyebab Masalah Kesuburan Pria?

Meskipun ada banyak alasan yang menyebabkan masalah kesuburan pria, dua penyebab utama masalah kesuburan pria adalah sebagai berikut:

1. Penyebab Obstruktif

Kata "obstruktif" mengacu pada blokade atau kesulitan untuk mencapai asal, dan dalam hal ini, laki-laki menderita masalah ini. Beberapa pria menderita kelainan genetik atau fisik sejak lahir, yang menyebabkan aliran sperma berasal. Kelainan fisik dapat disertai dengan sejumlah infeksi yang menghambat proses ejakulasi sperma. Perlu dipertimbangkan bahwa penyebab obstruktif dapat diobati dengan mudah dan cepat.

2. Penyebab Non-obstruktif

Produksi sperma sama sekali dipengaruhi karena ketidakseimbangan hormon pada pria. Tubuh laki-laki memerlukan hormon tertentu untuk merangsang sistem reproduksi mereka, dan obat-obatan yang digunakan untuk stimulasi ovulasi juga dapat membantu mengatasi masalah ini, dan merangsang sistem reproduksi mereka.

Ingin tahu lebih banyak tentang penyebab masalah kesuburan pria? Lihat video di bawah ini:

Mengapa Obat Kesuburan untuk Pria Dibutuhkan dan Bagaimana Cara Resepnya?

1. Pengantar Umum

Kami telah melihat penyebab masalah kesuburan pria. Berita baiknya adalah bahwa masalah ini dapat dihilangkan atau dikurangi dengan bantuan obat kesuburan untuk pria. Hormon yang paling sering digunakan untuk masalah ini adalah "gonadotropin". Obat ini dikenal sebagai hormon suntik yang terutama digunakan untuk mengobati pria yang menderita hipogonadisme hipo gonadotropik primer yaitu suatu kondisi di mana tubuh pria gagal menghasilkan sperma. Kondisi hipogonadisme berarti bahwa otak tidak menghasilkan jumlah hormon yang tepat untuk kesuburan. Obat ini datang dalam dua bentuk, yang umumnya dikenal sebagai human menopause gonadotropin, dan human chorionic gonadotropin. Kedua obat digunakan untuk merangsang testis untuk menghasilkan hormon pria yang dikenal sebagai testosteron.

Selain itu, obat-obatan lain juga terbukti bermanfaat. Dua obat semacam itu dikenal sebagai hormon pelepas Pulsatile Gonadotropin, atau hormon perangsang folikel. Obat-obatan non-hormonal terbukti bermanfaat bagi pria yang menderita kelainan ejakulasi sperma karena masalah mendasar seperti diabetes, efek samping obat, atau efek pasca operasi. Obat-obatan seperti imipramine dapat membantu kelainan seperti itu dan mengurangi aliran sperma ke dalam kandung kemih daripada penis dengan menghalangi pintu masuk kandung kemih. Stimulasi getaran elektro penis juga dapat membantu mengatasi masalah ini. Bagi mereka yang agak skeptis tentang obat-obatan, antibiotik adalah alternatif yang berguna untuk perawatan kesuburan.

2. Terapi Obat

Obat Kesuburan

Pengobatan

Gonadotropin

Obat-obatan ini digunakan untuk mengobati pria yang menderita masalah infertilitas, dan akar penyebab masalah infertilitas ini tetap tidak dapat dijelaskan. Pria-pria ini menghasilkan jumlah sperma yang sangat rendah dan hanya 40% sperma yang dapat bergerak. Transmisi sinyal yang buruk antara kelenjar hipofisis dan hipotalamus menyebabkan kondisi di atas. Gonadotropin yang digunakan untuk masalah ini adalah HCG dan FSH.

Agen estrogen semut

Kurangnya gonadotropin pada pria menyebabkan penurunan pelepasan hormon testosteron, yang mengapa obat estrogen semut seperti tamoxifen dan clomiphene digunakan. Namun, ini dapat memiliki efek samping yang parah dari produksi sperma. Sangat penting untuk memeriksa kadar testosteron. Clomiphene diketahui memiliki efek samping terbanyak dan dengan demikian, tetap merupakan obat yang tidak disetujui.

Bromokriptin

Bromocriptine digunakan untuk menurunkan kadar prolaktin dalam tubuh laki-laki yang menyebabkan penurunan kadar testosteron dalam tubuh. Obat bromokriptin digunakan untuk rata-rata empat minggu tetapi juga memiliki efek samping yang meliputi masalah hati, tekanan darah tinggi, kebingungan, halusinasi dan pergerakan tubuh yang tidak normal.

Testosteron

Testosteron sintetis sering digunakan sebagai testosteron tiruan ketika tubuh pria mengandung testosteron tingkat rendah. Pil oral, gel dan suntikan digunakan sebagai bentuk testosteron sintetis. Namun, penggunaannya dapat menyebabkan kelainan hati. Dalam cahaya yang sama, meskipun injeksi dianggap lebih aman, mereka juga menyebabkan fluktuasi suasana hati, dan masalah dalam tingkat energi. Saat ini, aplikasi testosteron transdermal menjadi semakin populer.

3. Lama Pengobatan

Lama perawatan berbeda dari obat ke obat. Clomiphene direkomendasikan selama tiga hingga enam bulan, yang satu pil sehari sesuai sisi. HCG diresepkan untuk setidaknya dua hingga tiga suntikan selama setidaknya enam bulan, sesuai dengan apa yang diresepkan dokter. Harus diperhitungkan bahwa periode penggunaan obat kesuburan yang lebih lama tidak menjamin keberhasilan obat ini. Ada kemungkinan bahwa dokter Anda mungkin sering mengubah tingkat dosis Anda, mengubah obat Anda atau perawatan sama sekali.

4. Tingkat Keberhasilan Obat Kesuburan untuk Pria

Memang benar bahwa obat kesuburan dapat membantu meningkatkan produksi sperma untuk sebagian besar. Lebih dari 80% pria telah mengalami peningkatan kesuburan mereka dengan bantuan gonadotropin. 40% dari pasien telah menyaksikan kehamilan dengan pasangannya. Operasi dapat dilakukan jika obat gagal bekerja. Pengobatan untuk ejakulasi mundur telah melihat tingkat keberhasilan minimal 55%.

5. Efek Samping Obat Kesuburan untuk Pria

Baik HCG dan Clomiphene dapat menyebabkan efek samping pada pria. Efek sampingnya berkisar dari efek samping ringan hingga parah seperti semburan jerawat, perubahan berat mendadak dan berat, pembesaran payudara, penglihatan kabur, dan bahkan kelainan hati.

Cara Meningkatkan Kesuburan Pria Secara Alami

1. Minimalkan Gangguan Kesuburan Fisik dan Kimia

Menghindari pakaian ketat agar aliran udara ke area selangkangan dapat mendorong kesuburan pria. Kita juga harus menghindari paparan bahan kimia berbahaya dan sinar yang dapat mengganggu produksi sperma. Tetap penting untuk mempertahankan suhu tubuh yang normal. Memakai pakaian hangat untuk waktu yang terlalu lama dapat membatasi kesuburan pria.

2. Makan untuk Meningkatkan Kesuburan Pria

Memiliki pola makan yang sehat dapat berkontribusi besar untuk memenuhi banyak masalah medis termasuk infertilitas. Tubuh Anda membutuhkan antioksidan yang baik seperti Vitamin C dan E, glutathione, dan koenzim Q10 bersama dengan kombinasi buah-buahan, biji-bijian, protein dan sayuran. Multivitamin yang mengandung vitamin C dan E juga dapat membantu meningkatkan kesuburan pria dan mendorong produksi sperma. Alkohol dan daging merah harus dihindari dengan cara apa pun untuk menghilangkan rintangan apa pun pada kesuburan pria.

3. Pertahankan Gaya Hidup Sehat

Ini bukan tentang makan hal-hal yang benar, tetapi juga melakukan hal-hal yang benar untuk memastikan kehidupan yang sehat. Beranjak dari kecanduan merokok akan menghasilkan peningkatan jumlah sperma yang layak. Seiring dengan ini, asupan alkohol yang lebih rendah serta memiliki gaya hidup bebas stres semua akan berkontribusi pada kesejahteraan Anda. Pertahankan berat badan normal dan sehat dengan keseimbangan lemak dan otot yang tepat untuk mendorong kesehatan sistem reproduksi Anda. Jangan terlibat kecanduan narkoba karena ini akan memperburuk kesehatan Anda secara keseluruhan.

4. Dapatkan Konsultasi Profesional

Bantuan profesional dapat memandu Anda menuju akar penyebab masalah Anda dan membantu Anda menemukan solusi yang tepat. Manjakan diri dengan jumlah sperma teratur untuk memantau produksi sperma Anda dan tes hormon rutin. Juga, kunjungi profesional untuk menghilangkan kemungkinan penyakit serius yang mendasarinya, dan penyebab infertilitas lainnya. Dengan demikian, dapat disimpulkan dari artikel ini bahwa apa yang diperlukan adalah untuk terlebih dahulu memahami penyebab masalah kesuburan pada pria, dan kemudian bekerja menggunakan obat kesuburan untuk pria untuk membantu menghilangkan masalah tersebut dengan bantuan seorang profesional.

Ingin mendapatkan saran yang lebih profesional dari dokter? Lihat video di bawah ini:

Tonton videonya: Cara Menggunakan Minyak Kutus Kutus - Beda Balur Dengan Oles! (Februari 2020).

Загрузка...