Kehamilan

Tanda Buruh dan Pengiriman

Dengan mendekati tahap akhir terminal kehamilan - persalinan, ibu hamil sangat ingin melahirkan bayi. Beberapa faktor dapat membantu Anda dalam mempersiapkan persalinan, termasuk mengikuti kunjungan antenatal, membaca buku tentang kehamilan, menghadiri kelas melahirkan, berdiskusi dengan orang lain tentang pertanyaan yang mungkin Anda miliki, dll. Optimal untuk belajar sebanyak mungkin tentang persalinan dan pengiriman untuk meminimalkan risiko komplikasi.

Tanda Buruh dan Pengiriman

Sulit untuk memprediksi waktu dan spesifik persalinan yang tepat - dokter mungkin memberi Anda tanggal jatuh tempo berdasarkan riwayat dan temuan sonogram awal tetapi itu hanya untuk referensi. Biasanya persalinan dimulai setiap saat tiga minggu sebelum tanggal jatuh tempo atau sekitar 2 minggu setelah tanggal jatuh tempo telah berlalu. Tanda-tanda di bawah ini membantu mengidentifikasi apakah persalinan berada dalam jarak dekat.

  • Meringankan

Ini adalah tahap yang ditandai dengan turunnya kepala janin di rongga panggul. Perut Anda mungkin terlihat sedikit lebih kecil dan Anda mungkin bernapas sedikit lebih mudah untuk melepaskan tekanan dari diafragma. Ketika tekanan ekstra diberikan pada kandung kemih dengan keturunan janin, Anda mungkin merasakan keinginan untuk buang air kecil lebih sering. Keringanan biasanya terjadi beberapa minggu atau beberapa jam sebelum persalinan.

  • Bloodebit dy

Keputihan berdarah ini dapat diamati beberapa hari sebelum persalinan. Keluarnya kecoklatan atau kemerahan dari serviks selama minggu-minggu akhir kehamilan mengacu pada sumbat lendir yang sebelumnya disegel rahim tanpa terinfeksi; karenanya meminimalkan risiko kehamilan.

  • Diare

Episode berulang tinja longgar mengungkapkan awal persalinan dalam beberapa kasus (namun penting untuk membedakan diare karena persalinan dari agen penyebab lainnya).

  • M.embran rupture

Cairan yang bocor atau menyembur dari vagina menunjukkan bahwa membran kantung ketuban telah pecah. Pecahnya membran dengan cepat diikuti oleh persalinan dan akhirnya melahirkan.

  • Kontraksi

Ketika persalinan sudah dekat, adalah umum untuk mengalami kontraksi periodik dan tidak teratur. Ketika kontraksi ini terjadi lebih berkala (pada interval 10 menit), biasanya dianggap sebagai indikasi untuk persalinan.

Tahapan Persalinan dan Pengiriman

Tenaga kerja dikategorikan dalam tiga tahap, dan masing-masing fitur beberapa tonggak sejarah.

  1. 1. Tahap Pertama

Tahap pertama dimulai dengan onset persalinan dan berakhir dengan pematangan serviks. Ini mungkin tahap persalinan terpanjang dan biasanya 12 hingga 19 jam. Kebanyakan wanita menghabiskan waktu di rumah. Beberapa wanita hamil makan dan minum banyak selama persalinan, yang memberi mereka energi yang cukup dalam proses pengiriman nanti. Tetapi sangat penting untuk memahami bahwa beberapa dokter menyarankan untuk menghindari makanan padat selama persalinan sebagai tindakan pencegahan; optimal untuk bertanya kepada dokter Anda tentang mengonsumsi makanan dan memperbarui kemajuan persalinan saat di rumah.

Pada akhir tahap 1, Anda mungkin merasa bahwa kontraksi lebih panjang, lebih dekat, dan lebih kuat. Kemudian, tips relaksasi dan penentuan posisi dapat membantu. Carilah pose paling nyaman saat kontraksi.

Transisi adalah fase dengan kesulitan terbanyak pada tahap pertama, di mana kontraksi menjadi sangat kuat dan cepat. Banyak wanita pada fase ini merasa mual atau gemetar. Leher rahim menjadi sepenuhnya melebar saat mencapai 10 cm.

  1. 2. Tahap Kedua

Tahap ini terdiri dari mendorong dan melahirkan bayi dapat berlangsung antara 20 menit hingga 2 jam. Ibu hamil disarankan untuk mendorong keras pada setiap kontraksi dan beristirahat di antara kontraksi. Ketika kepala bayi sepenuhnya muncul, dokter akan memandu mendorong. Dokter dapat melakukan episiotomi, potongan kecil untuk memperbesar pembukaan vagina, yang tidak diterapkan oleh sebagian besar wanita dalam persalinan. Kadang-kadang, penyedotan atau forsep juga digunakan untuk membantu persalinan dari saluran panggul. Setelah kelahiran, dokter akan memotong tali pusar dan memonitor bayi sebelum menunjukkan kepada Anda.

  1. 3. Tahap Ketiga

Tahap ini adalah tentang pengiriman plasenta, yang merupakan yang terpendek berlangsung 5 hingga 30 menit. Kontraksi mulai dalam 5 hingga 30 menit ketika Anda menyelesaikan persalinan, dengan pesan bahwa sudah waktunya untuk memberikan plasenta. Anda mungkin mengalami kegoyahan atau kedinginan. Persalinan selesai segera setelah plasenta dikirimkan. Setelah itu, dokter akan memperbaiki luka dan robekan episiotomi.

Cara Menghilangkan Rasa Sakit Persalinan

1. Metode Alami untuk Menghilangkan Nyeri Persalinan

Metode Alami

Kenapa dan bagaimana

Ambil napas berirama

Selama kontraksi, bernapas penuh dalam irama lambat melepaskan ketegangan. Sangat membantu untuk mengambil napas cepat setelah setiap 2 hingga 3 detik.

Fokus pada gambar

atau benda

Fokuskan diri Anda pada apa pun yang membuat Anda bahagia seperti wajah pasangan Anda, benda favorit apa pun, atau gambar inspirasional apa pun untuk menempati detektor rasa sakit. Bayangkan diri Anda di tempat favorit Anda, dengarkan lagu favorit Anda dan cobalah rileks diri Anda untuk mengurangi rasa sakit.

Mandilah dengan air hangat

Mandi air hangat mengurangi rasa tidak nyaman dan sakit, terutama saat duduk dan mandi di punggung atau perut. Mandi air hangat membuat Anda rileks, dan mempercepat proses persalinan.

Lakukan beberapa gerakan

Bergerak juga optimal saat ini. Bersandar, berjalan, bergoyang, jongkok dan bergoyang, posisi seperti itu bisa membuat Anda merasa lebih nyaman.

Oleskan hangat atau

kompres dingin

Dengan meletakkan bungkusan hangat di atas pangkal paha, punggung bagian bawah, bahu atau perut bagian bawah saat persalinan, rasa sakit bisa diatasi. Sarung tangan lateks berisi es atau kompres dingin juga membuat Anda nyaman ketika ditempatkan di area yang menyakitkan.

Cobalah pijatan dan sentuhan lembut

Cobalah pijatan yang dilakukan oleh doula atau suami Anda dengan sapuan keras atau ringan dengan lotion atau minyak.

2. Manajemen Nyeri Medis

Menurut situasinya, ada berbagai obat yang tersedia yang dapat membantu selama persalinan dan melahirkan untuk mengurangi rasa sakit. Membahas dengan dokter tentang manfaat dan risiko obat juga dianjurkan.

  • Analgesik

Obat nyeri dapat dilakukan dengan berbagai cara. Mengkonsumsi obat-obatan melalui IV (intravena) atau melalui tembakan ke otot mungkin memiliki efek umum pada seluruh tubuh. Kemungkinan efek samping pada ibu termasuk mual dan kantuk, yang juga bekerja pada bayi.

  • Anestesi regional

Sebagian besar wanita mempertimbangkan opsi ini untuk melepaskan rasa sakit selama persalinan. Metode ini menghalangi perasaan sakit dan dapat digunakan dalam operasi sesar dan vagina. Epidural adalah agen anestesi lokal yang diberikan selama persalinan dan pelahiran untuk menghilangkan rasa sakit di bawah pusar (seperti rasa sakit di dinding vagina). Obat ini dimasukkan di punggung bawah melalui kateter tipis, yang biasanya aman untuk bayi. Namun ada beberapa kelemahan epidural. Terkadang, epidural dapat menurunkan tekanan darah secara tiba-tiba atau membuat kesulitan saat buang air kecil. Ini juga menyebabkan mual, sakit kepala, dan gatal-gatal.

  • Obat penenang

Obat-obatan ini dirancang untuk menenangkan dan menenangkan wanita hamil yang cemas tanpa efek pada pelepasan rasa sakit. Namun, mereka memiliki efek minimal sebagai agen penghilang rasa sakit. Kadang-kadang obat penenang digunakan dengan analgesik pada ibu dan bayi dan itu sebabnya penggunaan simultan tidak dianjurkan. Adalah optimal untuk membahas pada awalnya dengan dokter tentang risiko obat penenang.

Bagaimana perasaan Anda setelah melahirkan?

Sebelum melahirkan, tubuh seorang ibu mengalami beberapa perubahan, begitu pula setelah melahirkan. Secara fisik seorang ibu mungkin mengalami:

  • Payudarasakit. Payudara ibu yang baru mungkin menjadi keras, sakit dan bengkak selama berhari-hari. Karena menghasilkan susu, Anda juga mungkin mengalami puting yang sakit.
  • Edaerah pisiotomi rasa sakit. Jahitan selama episiotomi membuat kesulitan untuk kegiatan normal sehari-hari seperti duduk atau berjalan. Lebih banyak rasa sakit akan dirasakan ketika Anda bersin, batuk atau tertawa.
  • Wasir. Ini adalah varises bengkak yang ada di daerah anus. Kebanyakan ibu tidak memerlukan intervensi karena varises ini mengalami kemunduran setelah melahirkan.
  • Sembelit. Setelah melahirkan, kebanyakan wanita mengalami kesulitan buang air besar selama berhari-hari. Episiotomi, nyeri otot, dan wasir meningkatkan tingkat rasa sakit saat buang air besar.
  • Kedipan dingin dan panas. Karena perubahan kadar hormon dan aliran darah, sebagian besar wanita akan merasa kedinginan atau panas.
  • sayankontinensia. Selama proses persalinan, otot Anda mungkin mengalami peregangan, terutama setelah mengalami proses persalinan yang lama. Ini mungkin secara sementara mempengaruhi sfingter dan menyebabkan bocornya urin saat bersin atau tertawa. Ini juga dapat memicu kesulitan dalam mengontrol pergerakan usus.
  • Setelah sakit. Anda mungkin mengalami kontraksi uterus yang serupa tetapi kurang intens dibandingkan nyeri persalinan selama beberapa hari. Kontraksi ini terjadi karena rahim kembali ke ukuran sebelumnya. Sebagian besar, kontraksi dirasakan saat menyusui bayi.
  • Vdebit aginal. Seorang wanita mungkin mengalami keputihan berdarah yang biasanya lebih berat dibandingkan periode reguler. Secara bertahap, debit ini akan memudar menjadi kuning atau putih dan kemudian berkurang dalam 3 minggu atau kurang.

Secara emosional seorang wanita dapat mengalami kesedihan, tangisan atau sifat lekas marah, juga disebut baby blues. Namun jika masalahnya terus berlanjut, berkonsultasilah dengan dokter karena ini bisa berupa depresi pascapersalinan.

Tonton videonya: Live Dirjen BANTAH Fitnah Ribuan E-KTP Jatuh Di Bogor Itu E-KTP Untuk Buruh Asing (April 2019).