Kehamilan

Vitamin D Selama Kehamilan - Pusat Anak Baru

Vitamin D termasuk dalam kelompok hormon pro yang larut dalam lemak. Ini diklasifikasikan sebagai vitamin steroid dan merupakan salah satu vitamin terpenting selama kehamilan. Agar seorang ibu hamil tetap sehat selama kehamilannya dan memastikan kesehatan janinnya yang optimal, ia perlu mendapatkan vitamin D dalam jumlah yang disarankan. Penting juga untuk mengetahui apakah Anda harus mengonsumsi suplemen vitamin D dan bagaimana Anda bisa mendapatkan nutrisi ini dari sumber alami.

Mengapa Vitamin D Selama Kehamilan Penting?

Vitamin D adalah vitamin esensial karena kemampuannya untuk mengatur kadar fosfat dan kalsium tubuh. Nutrisi ini sangat penting untuk kesehatan gigi dan tulang, yang penting bahkan ketika Anda tidak hamil.

Kekurangan vitamin D selama kehamilan dapat menyebabkan bayi tidak menerima cukup fosfat dan kalsium yang pada gilirannya dapat menyebabkan perkembangan tulang dan gigi yang lemah. Dalam beberapa kasus, bahkan dapat menyebabkan perkembangan rakhitis.

Selain itu, vitamin D membantu melawan infeksi dan beberapa ahli merasa itu dapat membantu mencegah kanker tertentu serta diabetes. Ada juga kemungkinan hubungan antara kekurangan vitamin D dan tingkat kelahiran yang rendah. Ada juga risiko yang sedikit lebih tinggi dari komplikasi tertentu seperti membutuhkan operasi caesar atau mengalami preeklamsia ketika Anda mengalami kekurangan vitamin D.

Berapa Banyak Vitamin D yang Anda Butuhkan Selama Kehamilan?

Rekomendasi dari National Academy of Sciences adalah bahwa wanita hamil memiliki 200 IU (yaitu 5 mikrogram) vitamin D setiap hari jika mereka tidak menerima sinar matahari yang cukup. Meskipun demikian, banyak ahli merekomendasikan jumlah yang lebih tinggi. Bruce Hollis, yang merupakan profesor pediatri dari Medical University of South Carolina, menyarankan bahwa wanita hamil mengonsumsi 4.000 IU suplemen vitamin D setiap hari dan wanita menyusui memilih 6.000 IU. Ini, tentu saja, termasuk asupan vitamin D makanan.

Apakah Suplemen Vitamin D Diperlukan?

Para ahli menyarankan Anda mengonsumsi suplemen vitamin D 10 mcg selama kehamilan dan menyusui setiap hari. Ada juga faktor-faktor lain yang dapat meningkatkan risiko Anda menurunkan kadar vitamin D, meningkatkan kebutuhan akan suplemen. Beberapa faktor termasuk:

  • Menjadi keturunan Timur Tengah, Karibia, Afrika, atau Asia Selatan
  • Tidak mendapat banyak paparan sinar matahari. Contohnya adalah mereka yang selalu memakai tabir surya dan menutupi saat berada di luar
  • Tidak makan cukup makanan kaya vitamin D seperti daging, telur, ikan berminyak, atau makanan yang diperkaya dengan vitamin D
  • Memiliki BMI lebih dari 30
  • Minum obat tertentu

Sebagian besar multivitamin kehamilan yang Anda temukan memiliki vitamin D atau Anda dapat mengonsumsi suplemen individual untuk vitamin tersebut. Ketika memilih multivitamin Anda, pastikan untuk memilih yang dirancang untuk kehamilan dan berbicara dengan dokter atau apoteker Anda jika Anda memiliki pertanyaan.

Catatan dan Tindakan Pencegahan

Untuk wanita hamil, biasanya tidak dianjurkan untuk mendapatkan vitamin D melalui paparan sinar matahari karena ada peningkatan risiko penggelapan kulit yang tidak teratur.

Ada kemungkinan bahwa wanita hamil yang tidak mengambil suplemen vitamin D dan kemudian menyusui bayinya akan memiliki bayi dengan kadar vitamin D rendah ketika muda. Terkadang bayi-bayi ini membutuhkan dosis vitamin harian, tetapi dokternya akan memberi tahu Anda jika ini masalahnya.

Apa Sumber Makanan dari Vitamin D?

Vitamin D selama kehamilan dapat diperoleh dari makanan dan minuman. Ikan berminyak termasuk sarden, makarel, dan salmon adalah sumber vitamin D yang sangat baik dan karena itu Anda harus mencoba memiliki ikan setidaknya dua kali seminggu. Anda juga bisa mendapatkan vitamin D dari kuning telur dan daging merah. Sereal sarapan dan margarin tertentu juga akan diperkaya dengan beberapa vitamin D jadi perhatikan labelnya. Mengkonsumsi vitamin D sangat penting selama bulan-bulan musim dingin ketika matahari tidak berada pada sudut yang benar untuk membantu merangsang produksi vitamin D tubuh Anda. Di bawah ini adalah makanan yang direkomendasikan bagi Anda untuk mendapatkan cukup vitamin D.

Makanan

Deskripsi

Ikan

Biasanya ikan mentah memiliki kadar vitamin D yang lebih tinggi daripada saat dimasak. Potongan lemak atau ikan yang dikalengkan dalam minyak juga cenderung memiliki nilai lebih tinggi. Pilihan umum termasuk trout, salmon, mackerel, tuna, dan belut. 100 g ikan trout, misalnya, mengandung 759 IU vitamin D.

Sereal yang diperkaya

Selalu pilih sereal yang diperkaya tanpa minyak terhidrogenasi parsial dan sedikit gula rafinasi. Satu porsi 100 gram dapat menyediakan Anda dengan 342 IU vitamin D.

tiram

Meskipun tinggi kolesterol, tiram adalah sumber vitamin D, tembaga, selenium, mangan, zat besi, seng, dan vitamin B12 yang sangat baik. 100 gram Tiram Timur akan menghasilkan 320 IU.

Tahu yang diperkaya dan Susu Kedelai

Ini sering diperkaya dengan kalsium dan vitamin D. Tahu yang diperkaya dapat memberikan hingga 157 IU dalam 100 gram dan porsi yang sama dari susu kedelai yang diperkaya dapat memberikan 49 IU DV. Selalu baca label untuk informasi spesifik tentang suatu produk.

Produk Susu yang diperkaya

Ketika diperkaya, produk-produk ini menyediakan vitamin D dan kalsium. Secangkir susu yang diperkaya menyediakan hingga 127 IU, satu inci kubik keju hingga 6,6 IU, dan satu sendok makan mentega hingga 7,8 IU.

Telur

Telur tidak hanya mengandung vitamin D, tetapi juga protein dan vitamin B12. 100 gram telur memiliki 80 IU. Harap diingat bahwa vitamin D dalam telur terutama berasal dari kuning telur.

Jamur

Selain vitamin D, jamur mengandung tembaga dan vitamin B5. 100 gram jamur yang dimasak ringan (kancing putih) menyediakan 7,6 IU. Pilih dengan hati-hati saat membeli dan pilih jamur yang kaya vitamin D.

Tonton video berikut ini di mana seorang ibu yang hebat membagikan saran tentang vitamin D selama kehamilan serta vitamin lain yang diperlukan:

Tonton videonya: usia kehamilan 10 minggu hamil 3 bulan (September 2019).