Kehamilan

Kemungkinan Penyebab Bercak di Kehamilan Akhir

Bercak adalah masalah umum bagi wanita hamil, dengan sebanyak 20 persen kehamilan mengalami bercak di beberapa titik selama trimester pertama. Selama trimester kedua, sel-sel kelenjar pada serviks akan jatuh, yang juga dapat menyebabkan gejala-gejala tersebut. Sangat mudah untuk panik ketika Anda melihat bercak selama kehamilan, tetapi penting untuk diingat bahwa sebagian besar wanita yang memiliki gejala ini terus memiliki kehamilan yang normal dan sehat. Mengetahui beberapa kemungkinan penyebab bercak pada akhir kehamilan dapat memastikan kehamilan Anda lebih aman.

Kemungkinan Penyebab Bercak di Kehamilan Akhir

Penyebab Umum Bercak pada Kehamilan Akhir

  • Abrasi Plasenta

Setelah tanggal 12th Pada minggu kehamilan, perdarahan bisa menjadi tanda bahwa ada sesuatu yang salah dengan plasenta dan perlekatannya pada dinding rahim. Jika plasenta mulai menarik diri dari dinding rahim, itu dapat menyebabkan perdarahan. Anda harus merawat ini dengan cepat, karena dapat merampas nutrisi penting dan oksigen bagi bayi Anda.

  • Persalinan prematur

Persalinan prematur terjadi dengan sangat cepat sehingga penting untuk mengamati gejala dan tindakan Anda. Biasanya, kondisi ini akan mulai dengan cairan yang bocor, perubahan keputihan Anda, rasa sakit yang mirip dengan kram menstruasi, sakit punggung atau perdarahan. Jika Anda mengalami gejala persalinan prematur, hubungi saja bantuan medis segera.

  • Placenta Previa

Dalam kebanyakan kasus perdarahan selama trimester ketiga menunjukkan bahwa plasenta telah melekat pada uterus bagian atas. Plasenta previa adalah kondisi sebaliknya dimana plasenta menempel pada rahim bawah yang melibatkan beberapa pembuluh darah yang melemah. Ini bisa berbahaya bagi Anda dan bayi Anda jika Anda memiliki kondisi plasenta previa. Karena ketika pembuluh ini pecah, itu akan menyebabkan perdarahan dan dapat menyebabkan persalinan prematur, pendarahan, anemia atau solusio plasenta.

  • Mulai dari Buruh

Persalinan biasanya akan dimulai dengan bercak. Jika Anda berada di akhir kehamilan dan menyadari bahwa Anda mengeluarkan cairan berwarna coklat, merah, atau merah muda, Anda mungkin akan melahirkan atau akan melahirkan. Jika serviks Anda melebar untuk mempersiapkan persalinan, ini bisa menyebabkan Anda mengeluarkan sumbat lendir. Ini biasanya diwarnai dengan darah, yang juga disebut "pertunjukan berdarah." Beberapa wanita tidak lulus lendir sampai sangat terlambat dalam kehamilan mereka, jadi Anda tidak perlu khawatir jika Anda sudah 37 minggu dan ini belum tiba . Namun, jika sumbat lendir Anda memiliki banyak darah atau Anda mengalami pendarahan atau bercak tambahan, Anda harus berbicara dengan dokter Anda.

Penyebab Jarang Terlihat pada Kehamilan Terlambat

  • Infeksi Serviks

Bercak dapat disebabkan oleh kondisi yang tidak terkait dengan kehamilan Anda, seperti infeksi vagina atau infeksi menular seksual. Kondisi ini mengiritasi leher rahim kemudian menyebabkan bercak. Pap smear juga dapat menyebabkan sedikit bercak.

  • Ruptur uterus

Pecahnya uterus saat persalinan dapat menyebabkan Anda mengalami pendarahan. Mereka yang memiliki jaringan parut pada rahim atau mereka yang telah mengalami trauma perut parah memiliki risiko lebih tinggi untuk kondisi ini.

  • Seks

Wanita hamil dapat mengalami bercak setelah berhubungan seks jika serviks telah teriritasi. Biarkan dokter Anda tahu jika Anda melakukan hubungan seks sebelum Anda memperhatikan darah.

  • Vasa Previa

Vasa previa adalah kondisi langka yang menyebabkan pembuluh darah bayi di dalam plasenta atau tali pusat bergerak ke saluran lahir. Ini sangat jarang, tetapi bisa sangat berbahaya karena ini dapat menyebabkan pembuluh darah robek, menyebabkan bayi kehilangan oksigen atau mengalami pendarahan hebat. Mereka yang mengalami vasa previa juga akan melihat perdarahan yang berlebihan dan detak jantung janin yang tidak normal. Dalam kondisi seperti itu, Anda harus pergi ke rumah sakit sekaligus.

Kapan Harus Khawatir Tentang Bercak di Kehamilan Akhir

Sejumlah kecil darah pada akhir kehamilan sering terjadi, tetapi jarang terjadi perdarahan hebat pada tahap ini. Cairan bernoda darah adalah tanda bahwa tubuh Anda sedang bersiap untuk persalinan. Anda harus khawatir jika darahnya:

  • Merah terang yang terjadi tiba-tiba tanpa rasa sakit. Ini terjadi ketika plasenta sebagian atau seluruhnya menutupi serviks.
  • Biasanya penuh dengan gumpalan, darah baru merah atau tua tua bisa khawatir. Jika darah ini juga disertai rasa sakit, itu bisa menjadi tanda solusio plasenta di mana plasenta telah terpisah dari rahim.

Cara Mengatasi Pendarahan Tidak Normal Selama Kehamilan

Karena pendarahan selama trimester ketiga bisa menjadi pertanda masalah serius, Anda diharapkan melacak seberapa banyak Anda mengalami pendarahan dan seperti apa pendarahannya (gumpalan, warna, dll.) Dan segera laporkan informasi ini ke dokter Anda . Jika Anda melewati jaringan apa pun, bawalah sampel ke dokter untuk diuji. Anda mungkin harus melakukan ultrasonografi untuk menentukan penyebab perdarahan Anda.

Jika Anda mengalami pendarahan, jangan melakukan hubungan seks atau menggunakan tampon. Gunakan pembalut untuk memantau pendarahan Anda untuk dokter Anda. Panggilan layanan medis darurat jika Anda mengalami gejala parah termasuk:

  • Pendarahan hebat dengan atau tanpa rasa sakit
  • Nyeri hebat atau kram hebat di perut bagian bawah
  • Pusing atau pingsan
  • Debit dengan jaringan dari vagina
  • Demam lebih dari 100,5 derajat Fahrenheit
  • Panas dingin

Tonton videonya: Hasil Test Pack Negatif Ternyata Hamil 1 Bulan? Penyebab dan Tipsnya (September 2019).