Bayi

Bayi Saya Bukan Kotoran, Apa yang Harus Dilakukan? - Pusat Anak Baru

Jika bayi Anda tidak buang air semudah yang seharusnya, Anda mungkin salah satu dari banyak orang tua yang cemas menonton bayi baru lahir mereka yang menderita sembelit. Ini bisa membuat Anda merasa tidak berdaya, tetapi sayangnya, Anda hanya perlu membiarkan alam mengambil jalannya. Namun, ada beberapa hal yang dapat membantu bayi Anda melewatinya atau menghindari mengalami kesulitan buang air besar di masa depan.

Baby Not Pooping --- Is It Constipation?

Bayi menggerakkan ususnya dengan pola yang berbeda - tidak ada jadwal normal atau jumlah buang air besar untuk semua bayi. Ini berarti bahwa apa yang normal untuk bayi lain mungkin tidak sama dengan kebiasaan buang air besar bayi Anda. Beberapa bayi buang air besar setelah menyusu, sementara yang lain mungkin buang air besar keesokan harinya. Faktor-faktor yang berbeda dapat memengaruhi frekuensi buang air besar, seperti jenis makanan dan minuman yang dia minum, jumlah aktivitas yang dia lakukan, dan tingkat dia mencerna makanan dan menghilangkannya. Anda akan dapat mengetahui apa pola normal bayi Anda seiring berjalannya waktu dan Anda mendapat lebih banyak latihan sebagai orangtua.

Anda dapat mengetahui apakah bayi Anda mengalami konstipasi jika buang air besar lebih jarang daripada biasanya dan merasa tidak nyaman ketika ia mencoba menggerakkan isi perutnya. Dia mungkin mengalami kesulitan buang air besar dan kering ketika dia mengalami konstipasi. Namun, memiliki tinja berair kadang-kadang merupakan tanda sembelit ketika cairan di bagian atas usus tergelincir melewati tinja keras yang menghalangi usus besar.

Seberapa Seringkah Seharusnya Kotoran Bayi yang Disusui dan Seperti Apa Bentuk Kotoran?

Bayi yang baru lahir biasanya pingsan setelah setiap menyusui selama beberapa minggu pertama. Frekuensi dan jenis buang air besar dapat mengindikasikan apakah ia mendapat cukup makan.

Beberapa hari setelah kelahirannya (fase meconium), bayi Anda mengeluarkan tinja berwarna hijau gelap, sekitar empat hingga lima kali dalam tiga hari. Kotoran yang lembek ini normal, tetapi karena bayi menerima susu yang lebih matang, ia akan dapat menggerakkan ususnya dua hingga lima kali sehari selama enam minggu. Adalah normal untuk melihat beberapa tinja dalam popok setiap kali diganti selama periode ini.

Setelah minggu keenam, beberapa bayi jarang buang air besar. Jangan khawatir jika anak Anda hanya buang air besar sekali seminggu. Jika fesesnya tidak kering dan keras, ia tidak mengalami konstipasi. Dia dapat menghasilkan tinja yang longgar dengan konsistensi sup kacang dan dadih seperti keju cottage, dan ini hanya berarti bahwa dia mendapatkan jumlah yang tepat dari foremilk (susu encer dan encer dengan sedikit lemak) dan hindmilk (kaya lemak). Jangan khawatir saat popoknya meluap!

Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut tentang kotoran bayi yang disusui.

Seberapa Seringkah Seharusnya Bayi Kotoran yang Diberi Formula dan Seperti Apa Bentuk Kotoran itu?

Konsistensi feses bayi yang diberi susu formula lebih kencang daripada bayi yang disusui, mirip dengan mentega kacang. Konsultasikan dengan dokter anak Anda jika kotoran bayi jauh lebih sulit dari ini, karena ia bisa sembelit.

Untuk bayi yang berusia kurang dari empat bulan, hindari memberi mereka makanan selain ASI atau susu formula. Memberi mereka air, larutan elektrolit atau jus pada usia ini dapat menghilangkan nutrisi penting bagi mereka.

Ingatlah bahwa bayi yang berusia satu hingga dua bulan mungkin mengalami beberapa kali buang air besar per hari, tetapi kadang-kadang mereka juga lebih jarang buang air besar. Ini biasanya normal dan Anda tidak boleh terlalu khawatir kecuali fesesnya keras dan kering. Klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut tentang kotoran bayi yang diberi susu formula.

catatan: Begitu anak Anda mulai makan makanan padat antara bulan keenam dan kedelapan, kotorannya akan menjadi lebih kencang dengan bau khas.

Baby Not Pooping --- Cara Merawatnya

Bayi Anda mungkin mengalami konstipasi jika ia mengalami kesulitan buang air besar dan jika mereka kering dan keras. Namun, jika bayi Anda tidak kolik, kembung, atau mengejan untuk mengeluarkan isi perutnya, buang air besar yang kurang sering dapat berarti bahwa itu hanya pola normalnya. Jika beberapa hari berlalu dan bayi Anda tidak buang air besar, mulailah melacak pola makannya dan lakukan langkah-langkah berikut untuk mendorong buang air besar:

1. Tawarkan Air Tambahan

Bayi yang diberi susu formula mungkin perlu minum air lebih banyak setiap hari karena mereka mungkin kekurangan cairan, yang merupakan penyebab umum dari sembelit. Jika bayi Anda tidak minum cukup air, air di ususnya mengalir ke tubuh dan tinja menjadi kering dan keras. Namun, bayi yang disusui biasanya tidak membutuhkan air tambahan.

2. Pertimbangkan Mengubah Formulanya

Tanyakan kepada dokter anak tentang mencoba formula yang berbeda untuk membantu anak Anda memiliki feses yang lebih lunak setiap dua atau tiga hari. Pada usia tiga bulan, sebagian besar bayi buang air besar setiap hari atau setidaknya setiap hari.

3. Menunda Makanan Padat

Beralih ke makanan padat dapat menyebabkan beberapa bayi menjadi sembelit. Menunda makanan padat akan memungkinkan pematangan sistem pencernaan bayi Anda. Saat mulai memperkenalkan makanan padat, yang terbaik adalah memilih makanan yang dapat membantu melunakkan feses, seperti buah pir persik, plum dan prem. Jelai juga lebih disukai daripada sereal beras.

4. Kemudahan Bagian Tinja

Masukkan supositoria gliserin ke dalam rektum bayi, lalu pegang bokongnya sampai larut. Atau, semprotkan gliserin cair menggunakan pipet ke rektumnya jika dia mengejan. Ini dapat dilakukan sekali sehari sampai fesesnya melunak dengan diet. Gliserin cair juga membantu menyembuhkan robekan rektum yang disebabkan oleh tekanan, yang menyebabkan darah segar muncul di popok.

5. Pertimbangkan Menggunakan Pencahar Alami

Selain memberikan air ekstra untuk bayi yang berusia setidaknya empat bulan, cobalah memberikan jus prune yang dilarutkan dalam air. Obat pencahar alami lainnya termasuk minyak rami, yang mengandung asam lemak omega-3. Tambahkan satu sendok teh minyak rami ke satu botol susu sekali sehari. Gunakan satu sendok makan setiap hari untuk balita.

Tonton videonya: Granuloma Umbilicalis daging keluar pada pusar bayi Sembuh tanpa Operasi (Januari 2020).

Загрузка...