Balita

Toddler Vaginal Discharge - New Kids Center

Sangat umum bagi gadis-gadis muda untuk keluar dari vagina. Ini karena sebagian besar buangan disebabkan oleh kuman dan menghilang seiring waktu. Namun, perasaan iritasi yang persisten dengan keluarnya cairan yang tebal tidak boleh diabaikan. Ini bisa berimplikasi bahwa infeksi serius mungkin menjadi penyebabnya; karenanya, membutuhkan perhatian medis yang tepat dan cepat. Keputihan yang persisten juga membutuhkan pemeriksaan medis. Ketika Anda mengunjungi dokter, mereka akan melakukan pemeriksaan menyeluruh pada vagina dan pengeluarannya juga. Mendidik diri sendiri tentang kemungkinan penyebab keputihan balita dapat membantu Anda mengatasi masalah dengan lebih baik.

Kemungkinan Penyebab Keluaran Vagina Balita

Kultur vagina sangat penting dalam menentukan kecepatan untuk diagnosis dan perawatan kondisi karena menyediakan jenis bakteri yang menyebabkan keputihan. Seorang dokter anak, praktisi perawat atau dokter kandungan dapat melakukan pemeriksaan di kantor mereka tanpa menyebabkan trauma pada anak. Usap atau kateter digunakan dalam mengumpulkan sekresi vagina. Berikut adalah beberapa penyebab umum keputihan pada anak Anda:

1. Vulvovaginitis

Vulvovaginitis umumnya adalah peradangan vulva bersama dengan vagina. Ini adalah infeksi paling umum yang menyerang gadis-gadis muda.

Penyebab

Sebagian besar infeksi pada gadis-gadis muda bukan dari seks karena kebanyakan dari mereka tidak menyadarinya. Sebagian besar akibat benda asing dan zat masuk ke daerah-daerah tersebut. Ini diperburuk oleh kenyataan bahwa kebanyakan dari mereka tidak memiliki rambut kemaluan yang dapat mencegah dan melindungi mereka. Karena alasan ini, bahan kimia, sabun, kertas toilet, dan pakaian dapat menyebabkan iritasi. Perlu dicatat bahwa sebagian besar gadis-gadis muda tidak memiliki estrogen untuk melindungi lapisan vagina. Ini membuat vagina menjadi asam mendukung pengembangan bakteri. Posisi kencing yang tidak pantas dan cacing kremi juga dapat menyebabkan Vulvovaginitis pada balita.

Gejala

Selain keputihan pada balita, anak perempuan Anda dapat menggaruk atau menggosok alat kelaminnya. Dia mungkin juga mulai berjalan atau duduk dengan cara yang sangat tidak nyaman. Dia mungkin memberi tahu Anda tentang kondisinya segera dan Anda dapat melihat bahwa alat kelaminnya bengkak atau merah. Dia akan memberitahumu sakit ketika dia buang air kecil.

Perawatan / Pengobatan

Dokter akan memeriksa laporan medis anak perempuan Anda sebelumnya dan alat kelaminnya. Setelah terbukti bahwa itu adalah kondisi maka dokter akan meresepkan antibiotik. Mandi air hangat juga akan direkomendasikan untuk meringankan rasa sakitnya.

Kapan harus ke dokter

Anda harus segera menghubungi dokter Anda melihat beberapa kegigihan dan rasa sakit yang dirasakan putri Anda di alat kelaminnya.

2. Infeksi Ragi

Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh Centers for Disease Control and Prevention, tiga perempat dari semua wanita dewasa telah memiliki pengalaman mengalami kandidiasis genital. Kondisi ini sering disebut sebagai infeksi jamur. Infeksi semacam ini juga dapat terjadi pada gadis balita Anda.

Penyebab utama infeksi ini adalah ragi Candida yang ada di dalam tubuh setiap saat. Ini hanya menjadi masalah jika ragi berlipat ganda jumlahnya. Pertumbuhan mereka dipicu ketika ada perubahan dalam keseimbangan hormon tubuh atau ketika keasaman tubuh berubah.

Penyebab

  • Kebiasaan Toilet yang Tidak Benar. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa anak perempuan cenderung menderita infeksi terutama ketika mereka belajar untuk menghapus setelah menggunakan toilet. Dalam kebanyakan kasus, ketika infeksi baru, infeksi dapat dengan mudah disadari. Gatal bisa sangat parah sehingga gadis itu mulai menggaruk dirinya sendiri. Dari goresan inilah dia bisa mendapatkan infeksi bakteri lainnya. Ketika ini terjadi dan tidak dicegah pada waktu yang tepat, area yang tergores bisa berdarah.
  • Penggunaan Antibiotik Terbaru. Antibiotik yang digunakan untuk melawan penyakit tertentu telah ditemukan untuk membunuh beberapa bakteri dalam prosesnya. Ini menyiratkan bahwa jika anak Anda telah minum beberapa antibiotik dan kemudian menderita infeksi ragi, ada kemungkinan yang sangat tinggi bahwa ketidakseimbangan populasi ragi telah dibuat dan bertanggung jawab atas infeksi tersebut. Kurangnya bakteri baik juga bisa menjadi faktor pemicu.

Gejala

  • Peradangan dan Gatal. Tanda-tanda awal infeksi ragi adalah ketika area di sekitar labia menjadi tidak hanya gatal tetapi juga meradang. Sebagai orang tua, Anda harus mengambil langkah yang paling tepat dalam menangani dan mengatasi masalah ini. Tanda lain yang harus Anda perhatikan adalah kulit yang kering dan bersisik di area sekitar vagina dan vulva.
  • Keju seperti Discharge. Tanda lain yang menunjukkan bahwa anak Anda mungkin mengalami infeksi jamur adalah ketika keluarnya seperti keju. Terlepas dari penampilan debit, Anda selalu dapat mengetahui bahwa itu tebal. Selain itu, warnanya putih dan sering dadih, menyerupai keju cottage atau ricotta. Pada sebagian besar kesempatan, cairan ini tidak berbau. Tetapi jika ada, maka bisa seperti roti atau ragi. Warna buangannya bisa kuning pudar atau kuning pekat. Jika bau menjadi kuat, maka kemungkinan infeksi bakteri sekunder telah terjadi.

Diagnosa

Untuk mendiagnosis infeksi sepenuhnya, Anda mungkin perlu membawa sampel keputihan balita Anda ke dokter spesialis untuk pemeriksaan lebih lanjut pada populasi organisme Candida. Ini akan membentuk dasar perawatan yang tepat untuk kondisi seperti itu karena terlalu sering menggunakan obat dapat membuat obat tidak efektif ketika digunakan di masa depan.

Tonton video untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyebab infeksi jamur pada balita dan apa yang harus Anda lakukan:

3. ISK

ISK disebabkan terutama ketika bakteri menginfeksi saluran kemih.

Gejala

Anak perempuan Anda mungkin merasa sakit saat kencing. Demam bisa menjadi indikasi lain. ISK pada balita juga dapat menyebabkannya melepaskan keputihan dalam jumlah tertentu.

Pengobatan / Pengobatan

ISK biasanya diobati dengan antibiotik. Namun, penting untuk menanganinya sejak dini karena dapat menyebabkan kerusakan ginjal pada anak di bawah usia 6 tahun.

Kapan harus ke dokter

Dianjurkan untuk mencari pendapat dokter setiap kali Anda melihat rasa terbakar yang terus-menerus atau gatal di alat kelamin anak Anda.

Tonton videonya: Understanding Newborn Genitalia (Januari 2020).

Загрузка...