Kehamilan

Pendarahan Selama Kehamilan Dini - New Kids Center

Tahukah Anda bahwa sekitar sepertiga dari semua ibu hamil melihat selama kehamilan? Tidak jarang sejumlah wanita hamil mengalami pendarahan, terutama setelah berhubungan intim dan ini tidak selalu akibat robekan pada dinding vagina atau infeksi. Pendarahan selama kehamilan awal bisa menakutkan bagi calon ibu, tetapi sebagai Dr. Alyssa Stepehnson Famy, seorang spesialis kedokteran ibu-janin dari University of Washington, memberi tahu kita bahwa kebanyakan kasus bercak tidak berbahaya. Penting untuk disadari bahwa perdarahan atau bercak jenis apa pun dapat menjadi gejala komplikasi kehamilan. Ini mungkin karena kehamilan ektopik, keguguran, atau plasenta previa, yang berarti Anda berhak untuk tidak mengabaikannya. Hari ini, kami melihat beberapa alasan mengapa Anda mengalami bercak terutama pada trimester pertama dan kami juga akan memberikan tips yang akan membantu Anda berkomunikasi secara efektif dengan ob-gyn Anda.

Apa Penyebab Pendarahan Saat Kehamilan Dini?

Sekitar 20% wanita hamil mengalami pendarahan selama awal kehamilan, terutama selama trimester pertama. Ada berbagai alasan untuk ini dan ini termasuk:

Penyebab

Deskripsi

Keguguran

Keguguran sebagian besar terjadi dalam 12 minggu pertama dan ini adalah salah satu kekhawatiran utama yang muncul ketika seorang ibu hamil mengalami pendarahan. Penelitian menunjukkan bahwa sekitar setengah dari semua wanita yang mengalami pendarahan akhirnya kehilangan kehamilan karena keguguran. Namun, ini tidak berarti bahwa pendarahan adalah tanda pasti keguguran. Ada gejala yang berhubungan dengan perdarahan dan ini termasuk: kram yang kuat di perut bagian bawah serta jaringan vagina.

Pendarahan implantasi

Ini cukup umum dan pada kenyataannya sebagian besar wanita bingung pendarahan implantasi dengan periode menstruasi mereka. Implantasi perdarahan terjadi setelah pembuahan ketika telur menempel pada lapisan rahim. Namun perdarahan sangat ringan dan hanya bisa bertahan beberapa jam atau berlangsung selama beberapa hari.

Kehamilan ektopik

Kehamilan ektopik terjadi ketika sel telur yang dibuahi menempel di luar dinding rahim dan ini sebagian besar terjadi di dalam tuba falopi. Tentu saja, sebagian besar wanita tidak menyadari hal ini sehingga memungkinkan embrio yang dibuahi berkembang di dalam tuba falopi yang tegang. Karena tekanan yang jelas, tuba falopi dapat pecah dan ini bisa mengancam jiwa. Kehamilan ektopik tidak dianggap berbahaya pada hari ini pengobatan lanjutan dan jarang terjadi, hanya terjadi pada sekitar 2% dari semua kehamilan. Gejala yang mungkin perlu diwaspadai adalah sakit kepala ringan dan kram yang kuat di perut bagian bawah.

Kehamilan mola

Juga dikenal sebagai penyakit trofoblas gestasional, ini adalah kondisi langka yang terjadi ketika ada jaringan abnormal yang tumbuh di dalam rahim dibandingkan dengan janin. Jaringannya mungkin kanker, tetapi ini sangat jarang terjadi. Gejala-gejala kehamilan molar meliputi: pembesaran rahim yang cepat, mual yang parah dan akibat muntah.

Infeksi

Infeksi serviks, vagina atau menular seksual mungkin menyebabkan perdarahan pada trimester pertama.

Perubahan serviks

Serviks mengalami perubahan ekstrem selama kehamilan. Aliran darah ekstra mungkin bertanggung jawab atas perdarahan dan perdarahan semacam itu tidak berbahaya. Pap smear dan hubungan intim juga dapat memicu perdarahan.

Catatan penting:

Penting bagi Anda untuk menyadari perbedaan antara bercak dan pendarahan. Seperti yang sudah Anda tebak, bercak sangat minimal sementara perdarahan jauh lebih berat dan Anda mungkin perlu memakai pembalut atau panty liner.

Apa Yang Dapat Saya Lakukan Ketika Saya Berdarah Selama Kehamilan Dini?

Seperti disebutkan, perdarahan selama awal kehamilan tidak selalu merupakan pertanda komplikasi, tetapi Anda tetap tidak boleh mengabaikannya. Sebagai permulaan, dapatkan bantuan medis. Ini juga membantu untuk mengenakan pembalut dan ini tidak hanya membantu mencegah kebocoran pada pakaian Anda, tetapi Anda dapat melacak sejauh mana pendarahan. Catat pendarahan seperti warna darah dan sifatnya terutama jika halus atau menggumpal. Jika penuh gumpalan, bawa tisu sampel untuk pengujian dan disarankan agar Anda tidak melakukan hubungan seks atau menggunakan tampon saat pendarahan. Dalam kasus normal, dokter akan meminta Anda untuk melakukan USG untuk mengetahui penyebab perdarahan. Ultrasonografi abdominal dan vaginal dapat dilakukan.

Jika Anda mengalami salah satu dari gejala-gejala ini, hubungi 911 atau pergi ke ruang gawat darurat:

  • Pendarahan hebat
  • Kram dan nyeri yang hebat
  • Pembuangan jaringan
  • Sakit kepala ringan
  • Demam dan menggigil

Anda dapat menonton video ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang apa yang dapat Anda lakukan ketika pendarahan selama awal kehamilan terjadi:

Akankah Bayi Saya Aman Jika Saya Berdarah Saat Kehamilan Dini?

Pendarahan dan bercak pada umumnya tidak berbahaya dan banyak kehamilan yang berlangsung cukup lama, yang berarti bayi Anda akan aman. Bahkan, bercak akan lebih sering berhenti dengan sendirinya. Penting untuk selalu mencari perhatian medis bahkan jika bercak atau pendarahan berhenti dengan sendirinya. Ini membantu mengesampingkan adanya komplikasi yang mendasarinya. Jika Anda mengalami kram dan pendarahan hebat, ini mungkin merupakan tanda keguguran. Sebagian besar wanita hamil yang mencari perawatan medis pada akhirnya mempertahankan kehamilan sampai batas penuh. Mencari perhatian medis dapat menyelamatkan bayi Anda.

Ketika Anda mengalami pendarahan, bersikaplah positif. Ingatlah bahwa kekhawatiran dan stres dapat memengaruhi Anda dan bayi.

Apa Yang Harus Saya Ketahui Tentang Pendarahan Saat Kehamilan Dini?

Pendarahan dan bercak bukanlah kejadian langka selama trimester pertama. Berita baik seperti yang telah kita pelajari bahwa perdarahan mungkin tidak berbahaya. Namun, ketika perdarahan terjadi selama trimester kedua atau ketiga kehamilan, itu lebih berisiko dan itu bisa menjadi tanda komplikasi. Pendarahan selama kehamilan bisa disebabkan oleh berbagai alasan seperti yang telah kita pelajari. Ada beberapa hal dasar yang perlu Anda perhatikan:

  • Hindari memasukkan hal-hal seperti tampon ke dalam area vagina. Hindari juga seks dan douching.
  • Selalu pakai panty liner atau pad tergantung pada sejauh mana perdarahan. Ini untuk memantau berapa banyak darah yang hilang. Perhatikan sifat perdarahan.
  • Yang terpenting, segera cari pertolongan medis saat Anda melihat ada bercak atau pendarahan.

Tonton videonya: Diabetes mellitus type 1, type 2 & diabetic ketoacidosis DKA (Februari 2020).

Загрузка...