Bayi

Apa Penyebab Cegukan Bayi?

Cegukan! Tidakkah kamu membenci cegukan yang tak terduga dan tak terhentikan? Kita semua mengalami cegukan dan menggunakan solusi dan strategi yang berbeda untuk menyelesaikan episode yang menyebalkan; itu bisa lebih menyusahkan ketika cegukan mengganggu bayi Anda. Bayi Anda mungkin mengalami cegukan paling cepat 6 bulan setelah pembuahan (ya, saat bayinya masih dalam kandungan ibu).

Cegukan biasanya tidak menimbulkan masalah atau ketidaknyamanan yang luar biasa bagi bayi, jadi tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Kebanyakan episode cegukan berlangsung selama satu menit atau kurang, sedangkan beberapa lainnya berlangsung hingga satu jam. Dalam kedua kasus itu, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Faktanya, sejumlah bayi menganggap cegukan cukup lucu. Cegukan adalah refleks normal tubuh dan orang tua tidak perlu khawatir sama sekali. Dalam kebanyakan kasus, cegukan mungkin dialami ketika ibu menyusui, atau ketika bayi merasa bersemangat.

Apa Penyebab Cegukan Bayi?

Di bawah ini adalah beberapa penyebab mengapa bayi Anda terserang cegukan:

1. Diafragma Belum Sempurna

Bayi Anda mengalami cegukan ketika diafragma yang belum matang berkontraksi tiba-tiba dan tidak teratur. Ketika bayi Anda tumbuh, diafragma bersama dengan otot-otot antara tulang rusuk dan perut menjadi lebih tersinkronisasi dan lebih kuat, yang secara bertahap mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan episode cegukan.

2. Makan berlebihan

Ini adalah salah satu alasan umum mengapa anak Anda mengalami cegukan. Perut atau kepenuhan perut yang cepat dapat memicu otot diafragma untuk mengalami kejang, yang mengakibatkan cegukan.

3. Menelan udara

Sebagian besar bayi cenderung menelan banyak udara saat menyusui, yang juga dapat menyebabkan cegukan karena alasan yang sama yang dibahas di atas. Terjadinya cegukan juga tergantung pada posisi di mana bayi diberi makan dan faktor-faktor lain seperti apakah Anda membiarkan bayi sering bersendawa di sela-sela menyusu untuk mengurangi jumlah udara yang tertelan.

4. Penurunan Temperatur

Cegukan juga dapat terjadi jika suhu tubuh turun secara tiba-tiba. Karena bayi baru lahir kurang mampu mempertahankan suhu tubuh mereka, setiap perubahan signifikan di lingkungan dapat secara signifikan mempengaruhi suhu inti tubuh mereka. Karena itu, disarankan agar bayi tetap hangat dan nyaman.

5. Refluks asam

GERD (penyakit refluks gastrointestinal), juga dikenal sebagai penyakit refluks asam, dapat menjadi kontributor lain untuk cegukan bayi. Refluks asam cukup umum terjadi pada bayi. Jika tetap ada, Anda harus mencari saran medis untuk manajemen yang optimal.

6. Diet Ibu

Cegukan sering dipengaruhi oleh diet ibu. Apa pun yang diminum atau dimakan ibu, nutrisi yang dikonsumsi diteruskan ke bayi melalui ASI. Bayi lebih mungkin mendapatkan cegukan jika ibu telah mengkonsumsi telur, kacang tanah, kafein, gandum, buah jeruk, coklat, dan produk kedelai sebelum memberi makan bayi. Untuk hasil terbaik, hindari makanan yang dapat menyebabkan cegukan bayi setidaknya satu jam sebelum menyusui.

Cara Mengobati Cegukan Bayi

Budaya etnis dan pengobatan tradisional oleh istri-istri tua memang memberikan banyak pilihan yang telah dipraktikkan selama berabad-abad, seperti menciptakan suara tiba-tiba yang tak terduga dengan meledakkan kantong kertas yang melambung atau menjatuhkan kunci untuk mengalihkan perhatian bayi. Namun, tidak semua obat tradisional ideal untuk bayi karena alasan keamanan. Pada bayi, cegukan dapat dikelola dengan solusi mudah berikut ini:

  • Perawat Bayi Anda: Berikan bayi ASI eksklusif. Perawatan dapat meredakan cegukan dengan cepat dengan melonggarkan diafragma bayi.
  • Bersendawa Bayi Anda: Saat menyusui, membuat bayi Anda bersendawa dapat membantu udara yang terperangkap keluar dari perut bayi dan dapat membantu meredakan masalah pencernaan lainnya, seperti masalah makan, diare, kembung dan kembungnya gas.
  • Pegang Bayi Anda Tegak: Anda harus memegang bayi dalam posisi tegak setelah selesai menyusui. Meskipun sangat dianjurkan untuk mengganti posisi saat menyusui, telah diamati bahwa memegang bayi dalam posisi tegak setelah menyusui memungkinkan gas naik dan pingsan dengan cara alami.
  • Tawarkan Pacifier: Berikan bayi Anda sesuatu yang bisa ia hisap. Cegukan pada bayi baru lahir dapat diatasi ketika mereka diizinkan mengisap dot.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara menangani cegukan bayi, tonton video untuk bantuan:

Cara Mencegah Cegukan Bayi

Jujur, tidak ada banyak yang harus dilakukan untuk mencegah cegukan pada bayi yang baru lahir. Meskipun demikian, mengadopsi beberapa strategi pemberian makan untuk bayi adalah pencegahan dan dapat mengurangi kemungkinan cegukan.

1. Memberi Makan Lebih Sering

Masalahnya dapat diatasi dengan memberi makan susu dalam porsi yang lebih kecil dan pada interval yang lebih pendek. Ini akan mencegah bayi dari rasa lapar, sehingga memastikan ketenangan dan kepuasan daripada iritasi atau agitasi, yang merupakan faktor kontribusi penting dalam menelan udara yang berlebihan.

2. Memberi Makan Saat Bayi Tenang

Jika bayi sering ditemukan cegukan, cobalah menyusuinya saat dia tenang. Ini akan menekan kemungkinan cegukan selama periode menyusui dan sesudahnya. Pastikan menyusu senyap, setenang mungkin, dan sesantai mungkin dengan gangguan minimal untuk mengalihkan perhatian bayi agar tidak menyusu.

3. Pastikan Bayi Terkunci dengan Benar

Jika bayi Anda sering mengalami episode cegukan, teknik latch-on harus ditinjau (idealnya oleh spesialis menyusui). Pastikan bibir bayi terbuka lebar, membentuk segel tegas di sekitar areola (dan bukan hanya puting susu). Dengarkan dengan tajam bayi itu, banyak tegukan dan menelan udara akan terdengar jika ia mengisap terlalu cepat dan menelan udara. Jika Anda memberi makan melalui botol, cobalah memiringkan kapal pada sudut 45 derajat sehingga udara naik ke bagian bawah botol. Anda mungkin mempertimbangkan untuk menggunakan botol yang memiliki sisipan tas yang dapat dilipat. Botol-botol ini dirancang khusus untuk meminimalkan menelan udara.

Tonton videonya: Cara Mengatasi Cegukan Pada Bayi Sesuai Anjuran Dokter (Januari 2020).

Загрузка...