Bayi

Bayi Jerawat di Wajah - Pusat Anak Baru

Kebanyakan jerawat bayi akan muncul sekitar tiga atau empat minggu setelah bayi lahir. Mereka muncul sebagai whiteheads kecil atau benjolan merah yang terletak di dagu, dahi, dan pipi. Meskipun tidak dianggap sebagai jerawat, sekitar 40% bayi baru lahir akan mengalami milia (benjolan putih keras yang seperti jerawat) segera setelah lahir. Jerawat bayi lebih jarang terjadi, terjadi pada sekitar 20% anak-anak.

Adalah umum bagi orang tua untuk khawatir ketika mereka melihat jerawat bayi di wajah. Namun pada kenyataannya, kondisi ini tidak hanya umum, tetapi juga tidak berbahaya. Ini dapat muncul pada waktu yang berbeda tergantung pada anak, tetapi biasanya akan terjadi pada bulan pertama bayi. Bahkan, beberapa bayi terlahir dengan jerawat bayi.

Bayi Saya Mengalami Jerawat di Wajahnya-Bisakah Jerawat?

Sangat mungkin bahwa bayi Anda memiliki jerawat karena sebenarnya sangat umum. Kadang ada saat lahir, tetapi sering muncul beberapa minggu setelah lahir. Dari segi penampilan, jerawat bayi mirip dengan yang dialami remaja. Adalah umum untuk melihat jerawat atau benjolan merah atau putih dengan kulit kemerahan di sekitarnya.

Sebagian besar jerawat akan muncul di pipi, tetapi juga bisa muncul di punggung, dagu, dan dahi. Itu cenderung menjadi lebih jelas ketika kulit teriritasi (seperti oleh kain kasar, air liur susu, atau air liur) atau jika anak Anda rewel atau panas.

Perlu diingat bahwa tidak semua cacat yang Anda temukan pada wajah bayi Anda adalah jerawat. Mereka mungkin milia, benjolan putih kecil yang disebutkan sebelumnya yang dapat hadir saat lahir dan akan menghilang dalam beberapa minggu. Dalam beberapa kasus, iritasi tampaknya kurang seperti jerawat dan lebih seperti sisik atau ruam dan dalam situasi ini mungkin eksim atau tutup penyangga.

Apa Penyebab Jerawat Bayi?

1. Jerawat

Hormon adalah salah satu penyebab terbesar jerawat bayi. Secara khusus, hormon ibu masih dalam aliran darah bayi sehingga mereka merangsang kelenjar keringat bayi baru lahir. Faktor lain adalah bahwa pori-pori yang ditemukan di kulit bayi tidak akan sepenuhnya terbentuk, sehingga lebih mudah tersumbat.

Jerawat bayi biasanya diperburuk oleh gumoh, susu formula, atau susu yang bersentuhan dengan kulit bayi. Iritasi lain dapat memiliki efek yang serupa dan termasuk kain kasar dan yang dicuci dengan deterjen yang kuat. Jangan pernah menggunakan krim, lotion, atau sabun di wajah bayi baru lahir Anda jika ia memiliki jerawat karena dapat menyebabkan iritasi.

Ada juga reaksi alergi tertentu, penyakit virus, dan obat-obatan yang dapat menyebabkan ruam yang terlihat mirip dengan jerawat. Karena itu, Anda harus selalu memberi tahu dokter Anda jika bayi Anda mengalami jerawat atau ruam setelah memulai pengobatan.

2. Eksim

Eksim bayi juga dikenal sebagai dermatitis atopik dan menyerang anak-anak dari usia dua bulan hingga enam bulan. Ini muncul sebagai ruam gatal yang dimulai oleh wajah dan menyebar ke kaki, lengan, dada, dan leher. Terkadang jerawat kecil atau papula akan terbentuk, kemudian terisi dengan cairan dan pecah. Sekitar separuh waktu, eksem bayi hilang pada usia 18 bulan dan sisanya, sangat menurun dalam keparahan pada usia tiga tahun.

Sebagian besar anak-anak yang mengembangkan eksim memiliki riwayat keluarga yang mencakup alergi seperti asma, demam, atau eksim. Ini dapat dipicu oleh berbagai iritasi kulit dan jika bayi Anda menggosok kulitnya, itu akan menjadi lebih teriritasi dan karenanya lebih rentan untuk kekeringan dan iritasi. Beberapa pemicu yang umum adalah alergi makanan, sabun dan deterjen, asap rokok, bulu binatang, kain gatal, debu, panas, dan kelembaban.

Ingin tahu lebih banyak tentang apa yang menyebabkan jerawat di wajah bayi Anda? Lihat video di bawah ini:

Cara Mengobati Jerawat Bayi di Wajah

Sebagian besar waktu jerawat bayi akan hilang seiring waktu. Jika kulit bayi Anda mengganggunya atau sangat berminyak, maka cobalah untuk mencuci wajahnya dengan lembut beberapa kali setiap hari menggunakan air hangat sebelum menepuknya hingga kering. Jangan pernah menyentuh jerawat atau menggunakan krim dan lotion. Dengan atau tanpa perawatan, kondisinya akan hilang dalam waktu sekitar satu bulan.

Berikut adalah beberapa tips untuk merawat jerawat di wajah bayi Anda:

  • Anda seharusnya tidak pernah mengobati jerawat bayi dengan cara yang sama Anda memperlakukannya pada orang dewasa atau remaja. Jangan sekali-kali menggunakan astringen, larutan topikal yang kuat seperti asam salisilat atau cubit dan ambil di jerawat.
  • Pilihlah sabun yang ringan dan tidak kering. Perhatikan untuk memastikan bahwa sabun tidak menyebabkan masalah dan mengubahnya jika perlu. Alternatif lain adalah menggunakan bola kapas bersih yang dicelupkan ke dalam air hangat untuk membersihkan wajah bayi Anda. Anda selalu perlu menjaga kulit bayi Anda kering dan bersih selama wabah untuk membuka sumbat kelenjar minyak.
  • Hindari menggunakan krim atau lotion yang dapat menyumbat pori-pori bayi Anda. Pilihlah sabun pelembab bayi sehingga Anda tidak perlu lotion. Anda dapat menggunakan lotion ringan di area yang sakit seperti dada, leher, dan punggung.
  • Kelembaban dapat memperparah jerawat di dagu, jadi pastikan untuk mengeringkan wajah anak Anda segera setelah ia meneteskan air liur atau dimuntahkan ketika diberi makan.
  • Minta bayi Anda mengenakan sarung tangan, sehingga ia tidak akan menggaruk wajahnya. Jika ia berhasil menghilangkan atau menggaruk jerawatnya, mereka mungkin terinfeksi, yang menyebabkan kondisi kulit yang serius.
  • Terkadang apa yang dimakan ibu menyusui dapat memengaruhi jerawat bayi. Beberapa wanita melaporkan bahwa buah-buahan khususnya dapat menyebabkan peningkatan jerawat bayi. Dalam beberapa kasus wabah akan menjadi ruam dan buah jeruk kali lain dapat menyebabkan masalah kulit. Jika Anda berpikir menyusui memberikan masalah kepada bayi Anda, bicarakan dengan dokter Anda.
  • Jika jerawat mulai muncul setelah memberi anak Anda obat, bicarakan dengan dokter Anda. Dalam beberapa kasus, itu karena resep yang dapat diubah.
  • Jika jerawat parah, menyebar cepat, atau berlangsung lebih dari tiga bulan, bicarakan dengan dokter Anda. Sebagian besar waktu itu akan hilang pada saat bayi Anda berusia tiga hingga tujuh bulan. Juga waspadai "jerawat" pada bagian lain dari tubuh karena ini dapat menunjukkan masalah yang berbeda seperti cradle cap atau eksim.

Dalam hampir semua kasus, jerawat bayi di wajah akan hilang dengan sendirinya. Meskipun demikian, Anda harus selalu berbicara dengan dokter Anda jika Anda berpikir bayi Anda memiliki jerawat. Ini akan membantu mengesampingkan kondisi lain seperti ruam panas, eksim, dan eritema toxicum.

Tonton videonya: Mengatasi bintik bintik merah pada bayi baru lahir (September 2019).