Balita

Masalah Perilaku Balita - Pusat Anak Baru

Kebanyakan orang telah mencoba untuk mendorong perilaku balita yang baik dengan hadiah hanya untuk menyadari bahwa balita akhirnya kehilangan minat pada hadiah. Mungkin Anda adalah tipe yang menggunakan "time out" sebagai hukuman untuk perilaku buruk anak, tetapi anak itu tampaknya tidak terganggu olehnya dan terus melakukan hal yang salah berulang kali. Dalam situasi seperti itu, Anda harus mulai mencari tahu akar dari masalah perilaku balita ini.

Apa Masalah Perilaku Balita?

1. Agresi, Menggigit dan Memukul

Agresi pada balita adalah normal karena merupakan bagian dari perkembangannya. Itu muncul sebagai hasil dari keinginan kuat untuk mandiri ditambah dengan kontrol impuls yang tidak berkembang antara alasan lain. Ini biasanya menyebabkan anak mendapatkan fisik. Namun, Anda harus memberi tahu balita bahwa menggigit, memukul, atau menjadi agresif, dan menunjukkan kepada mereka cara yang lebih beradab untuk mengekspresikan emosi.

2. Mengganggu

Ingatan jangka pendek balita belum sepenuhnya berkembang dan itulah sebabnya mereka akan mengatakan sesuatu begitu mereka memikirkannya sebelum mereka lupa. Karena itu, anak Anda tidak mengerti persepsi mengganggu orang lain ketika mereka sedang mengobrol. Dia juga tidak mengerti bahwa ada orang lain yang mungkin juga menginginkan perhatian Anda. Ketika seorang anak menyela Anda setiap kali perhatian Anda berada di tempat lain, Anda mungkin menjengkelkan. Namun, Anda perlu menyadari bahwa dia tidak sengaja melakukannya.

3. Berbohong

Ketika seorang anak berusia sekitar tiga atau empat tahun, dia tidak dapat sepenuhnya membedakan perbedaan antara fantasi dan kenyataan. Ini berarti bahwa anak Anda masih belum dapat memahami konsep mengatakan kebenaran dan kebohongan.

4. Menarik Rambut

Ini adalah salah satu cara balita mengekspresikan diri. Ada beberapa penjelasan mengapa seorang anak akan menarik rambut dan yang paling mungkin adalah bahwa dia telah menemukan bahwa dengan menarik rambut, dia mendapat reaksi dan / atau perhatian dari Anda.

5. Lari

Sebagian besar balita suka melesat begitu mereka diletakkan di tanah dan ditinggalkan sendirian. Pada saat Anda menangkapnya, sudah cukup jelas bahwa ia tidak ingin dimasukkan ke dalam kereta dorong atau dibawa. Sebagai gantinya, dia ingin berjalan sendiri. Pahamilah bahwa melarikan diri bukanlah salah satu masalah perilaku balita karena dia hanya memiliki rasa kebebasan ditambah dengan kaki yang dapat berlari.

6. Berteriak

Balita akan berteriak bukan karena dia ingin mengganggu, tetapi karena dia punya itu joie de vivre. Dia menyadari bahwa dia memiliki suara dan sedang bereksperimen dan menjelajahinya. Anda mungkin juga menyadari bahwa ia membiarkan kerugian ketika berada di bank atau supermarket. Itu hanya karena dia menikmati gema. Berteriak juga cara lain untuk mendapatkan perhatian Anda.

7. Mengadu

Seorang anak mengadu karena alasan yang sama seperti orang dewasa - untuk membalas dendam, mendapatkan perhatian, mengerahkan kekuatan atau memanipulasi. Walaupun lebih umum pada anak-anak yang lebih besar, beberapa balita mengadu terutama ketika mereka dikelilingi oleh anak-anak yang lebih tua.

8. Menggoda

Meskipun godaan memang terjadi bahkan pada usia balita, kabar baiknya adalah bahwa itu tidak pernah dilakukan dengan niat jahat. Menggoda kadang-kadang cara balita menguji batas yang dimiliki orang tuanya. Misalnya, seorang anak akan makan gula sambil menatap mata Anda hanya untuk melihat reaksi Anda.

9. Amukan

Amukan balita kadang-kadang sengit dan tiba-tiba. Satu menit mereka bahagia dan selanjutnya mereka merengek dan merengek. Amukan rentan terjadi pada anak-anak antara satu dan tiga tahun. Ada kemungkinan bahwa anak Anda baru saja mengalami kehancuran karena frustrasi.

10. Benda Melempar

Melempar barang adalah salah satu masalah perilaku balita yang membuat marah sebagian besar orangtua. Banyak anak berusia antara 18 bulan hingga tiga tahun suka melempar barang sebagai keterampilan yang menyenangkan.

11. Merengek

Balita Anda bergantung pada Anda untuk segalanya. Untuk mendapatkan apa yang dia butuhkan, dia harus mendapatkan perhatianmu. Seorang anak merengek ketika dia merasa tidak berdaya dan sedang mencari perhatian.

Spektrum Pengembangan Balita

  • 18 bulan: penasaran, tidak mengerti, mobile, impulsif dan tak kenal takut.
  • 2 tahun: menggunakan keterampilan motorik untuk memanjat, melempar, melompat dan berlari.
  • 3 tahun: Anak memiliki energi tanpa akhir dan vokal. Dia dapat menggunakan bahasa untuk membantah suatu hal, membuat suara saat dia bermain.

Mengapa Masalah Perilaku Balita Terjadi?

1. Mereka Mencari Kekuatan

Dalam hal ini, anak tersebut mungkin memiliki respons “Tidak” yang kuat terhadap permintaan yang Anda buat. Mereka memiliki jenis reaksi "kamu tidak bisa memaksaku". Ini karena sebagai bayi mereka melakukan apa pun yang mereka inginkan dan ini membuat mereka merasa kuat.

2. Mereka Mencari Perhatian

Dalam hal ini, anak selalu meminta Anda untuk melihat apa yang mereka lakukan, terlebih lagi ketika ada hal lain yang menarik perhatian Anda.

3. Mereka Mencari Kontrol

Dalam hal ini, balita selalu menuntut untuk mendapatkan apa pun yang mereka inginkan pada saat itu. Anak itu mungkin juga tidak menghentikan apa pun yang mereka lakukan hanya karena Anda bertanya. Mereka biasanya mencari kontrol dan anak seperti itu harus diizinkan untuk membuat lebih banyak keputusan mengenai beberapa aspek kehidupan mereka.

4. Kebutuhan Mereka Belum Terpenuhi

Dalam hal ini, seorang anak mungkin sulit atau rewel karena mereka memiliki kebutuhan yang belum terpenuhi. Kebutuhan meliputi rasa lapar, kenyamanan, haus, dan kebosanan.

Bagaimana Anda Dapat Menghentikan Masalah Perilaku Balita?

Masalah perilaku

Bagaimana cara menghentikannya

Agresi, menggigit dan memukul

Tindak lanjuti dengan menggunakan konsekuensi logis, tetap tenang, disiplin secara konsisten, ajarkan alternatif reaksi, hadiahi perilaku baik balita, batasi waktu TV anak, berikan outlet fisik anak untuk semua energinya dan pastikan Anda segera merespons dengan menghentikannya setiap kali anak Anda menjadi agresif.

Mengganggu

Bertemu dengan orang-orang di tempat yang bisa dimainkan oleh anak Anda, ajari anak Anda tentang gangguan dan mengapa itu salah, jadwalkan panggilan Anda ketika anak Anda tidur, dan cobalah membuat model perilaku anak Anda dengan memberikan contoh yang baik dengan perilaku Anda.

Bohong

Mendorong untuk mengatakan yang sebenarnya, frasa komentar Anda sedemikian rupa sehingga mereka tidak menuduh anak Anda berbohong, dan sebaliknya, mereka harus mengundang pengakuan dosa. Jangan membebani anak Anda dengan banyak harapan dan membangun kepercayaan antara Anda dan anak Anda.

Menarik rambut

Tunjukkan padanya bahwa mencabut rambut tidak akan memberikan apa yang diinginkannya. Ganggu perilaku itu dengan perlahan melepaskan rambut sebelum mulai mencabut. Ketika Anda telah melepaskan rambut, bicarakan dengan anak Anda dan ajari dia bagaimana ia harus menyelesaikan masalah dengan alternatif damai. Jangan pernah menarik rambut anak Anda untuk memberinya pelajaran.

Melarikan diri

Tetap dekat dengan balita di ruang terbuka. Tunjukkan padanya tempat aman untuk berlari-lari. Hibur dan libatkan dia ketika melakukan beberapa pekerjaan Anda dan pastikan Anda bergerak dengan kecepatannya. Jelaskan kepada anak Anda perilaku yang Anda harapkan darinya dan dorong perilaku baiknya. Juga, ajari dia tentang keamanan menggunakan lagu dan cerita.

Teriakan

Jalankan tugas Anda saat dia penuh dan beristirahat. Cobalah untuk menghindari lorong dan ruang kosong yang besar saat Anda bersamanya. Ajari dia menggunakan suara rendah dan Anda bahkan bisa membuat game darinya. Mengakui perasaannya jika teriakan itu untuk perhatian dan selalu membuatnya sibuk ketika di bank dan tempat-tempat yang tenang.

Tattling

Konfirmasikan cerita sebelum Anda bereaksi dan tunjukkan padanya bagaimana ia dapat mengatasi informasi tersebut sebelum mengadu. Pisahkan anak-anak dari anak-anak yang lebih besar dan jangan berikan hadiah pada anak yang sedang mengadu dengan menghukum anak yang telah dianiaya.

Menggoda

Ketika anak Anda diejek, katakan padanya untuk mengasumsikan bahwa ia berada dalam gelembung dan semua kata-kata yang kasar terus memantul. Juga, ajarkan anak Anda untuk setuju dengan penggoda karena itu adalah cara termudah untuk mengakhiri menggoda. Anda juga dapat berbicara dengan guru jika godaannya terlalu banyak.

Amukan

Tetap tenang dan ingat bahwa Anda adalah "pria yang lebih besar" dalam situasi ini. Hemat gunakan "waktu habis" dan bicarakan nanti. Biarkan anak Anda tahu bahwa Anda mencintainya dan cobalah untuk menghindari situasi yang dapat memicu kemarahan.

Melempar barang

Perlihatkan kepada balita hal-hal yang aman untuk dibuang dan yang tidak. Jauhkan barang-barang yang tidak aman dari jangkauannya dan jika lemparannya agresif, jangan lakukan. Ketika balita berada di kereta dorong, kencangkan mainan ke kursinya dan ketika tiba waktunya untuk membersihkan mainan, lakukan bersama-sama. Duduklah dekat dengannya selama makan.

Merengek

Akui bahwa anak tersebut membutuhkan perhatian dan tunjukkan padanya cara yang lebih baik untuk mendapatkannya. Hindari situasi yang dapat memicu rengekan dan merespons secara konsisten ketika mereka terjadi. Ketika rengekan sudah berlebihan, cobalah untuk tidak bereaksi dan sebaliknya, coba mengalihkan perhatian balita.

Bagaimana Cara Meningkatkan Perilaku Balita?

1. Tunjukkan Cinta Anda kepada Balita Anda

Berikan perhatian positif pada anak Anda dan pastikan kasih sayang Anda lebih besar dari hukuman apa pun. Berikan ciuman, pelukan, dan pujian pada anak Anda untuk memotivasi dia.

2. Hormati Individualitas Balita

Seiring bertambahnya usia anak, ia akan menunjukkan perilaku dan sifat kepribadian tertentu yang bersifat genetik. Hormati dan terimalah individualitas anak dan jangan berharap mereka seperti anak kecil lainnya.

3. Minimalkan Aturan

Jangan membebani balita dengan peraturan. Prioritaskan pada mereka yang telah diarahkan pada keselamatan dan perilaku yang baik.

4. Menegakkan Konsekuensi

Anda harus tahu bahwa ada saatnya anak Anda akan melanggar peraturan Anda. Pada saat seperti itu, Anda harus menegakkan konsekuensi dari perilakunya.

5. Tetapkan Contoh

Anak-anak mengambil banyak dari orang tua mereka, jadi pastikan bahwa Anda adalah panutan yang baik.

Untuk informasi lebih lanjut tentang cara menangani masalah perilaku balita, lihat video ini:

Lebih Banyak Tip tentang Perilaku Balita

Kiat

Deskripsi

Pilih pertempuran Anda

Ketahui apa yang penting bagi Anda dan prioritaskan. Anda tidak boleh terlalu ketat dengan aturan terutama ketika mereka masih balita. Kemudahan pada hal-hal kecil yang menjengkelkan dan lebih berkonsentrasi pada hal-hal yang paling penting.

Identifikasi pemicunya

Ketika Anda mengidentifikasi hal-hal yang memicu masalah perilaku pada anak Anda, Anda akan berada pada posisi yang jauh lebih baik untuk menghindarinya kapan pun Anda bisa.

Bersikaplah konsisten

Antara usia dua dan tiga, anak-anak sering mencari tahu bagaimana perilaku mereka mempengaruhi orang-orang di sekitar mereka. Karena itu, Anda harus konsisten dengan aturan Anda sehingga Anda tidak akan membingungkan anak.

Tetap sederhana dan singkat

Saat menjelaskan konsekuensi dari perilaku balita Anda, Anda harus membuatnya singkat dan jelas. Ketika Anda berbicara berlebihan, Anda tidak akan seefektif itu.

Berikan waktu istirahat

Jika Anda telah berulang kali menegur dan mengarahkan kembali perilaku buruk anak Anda tanpa efek, sekarang saatnya untuk mengubah strategi dan memberikan "waktu jeda". Begitu batas waktu selesai, berbicaralah dengan tenang kepada anak tersebut dan jelaskan mengapa dia harus mengambil waktu istirahat.

Tetap positif

Bahkan jika perilaku anak Anda membuat Anda frustrasi, Anda harus mempertahankan pikiran positif. Adalah normal untuk merasa jengkel setiap saat. Jika terlalu banyak, bicarakan dengan pasangan, teman, atau dokter anak Anda.

Tonton videonya: Merawat dan Bermain bersama Bayi dan Batita - Karunia Wahyuni, SpKFR-K Part1 (Januari 2020).

Загрузка...