Lain-lain

Saya Tidak Hamil, Tapi Mengapa Payudara Saya Bocor?

Jika Anda memiliki ASI di payudara, tetapi Anda tidak hamil Anda mungkin takut dan bingung. Seringkali, keluar dari puting susu tidak perlu dikhawatirkan. Kadang-kadang payudara yang bocor tetapi tidak hamil bisa menjadi serius, tetapi itu paling sering normal. Jika Anda masih khawatir, Anda tidak sedang menyusui bayi dan memiliki puting susu, Anda harus menghubungi dokter Anda agar tes dapat dilakukan.

Saya Tidak Hamil, Tapi Mengapa Payudara Saya Bocor?

Galaktorea adalah suatu kondisi di mana seorang wanita yang tidak hamil, tidak menyusui menyusui dari satu atau kedua payudara. Ini sebenarnya debit yang bisa berwarna hijau atau kuning. Itu terjadi pada wanita yang telah hamil di masa lalu, meskipun dapat terjadi pada siapa saja. Kadang-kadang produksi susu disebabkan oleh meremas puting susu, gairah seksual atau menggosok pakaian. Penyebab lain termasuk:

  • Obat hormonal atau obat psikotropika
  • Herbal (Adas, Adas)
  • Penggunaan obat terlarang (ganja)
  • Tumor di kelenjar hipofisis
  • Hipotiroidisme

Memeriksa kebocoran berulang kali dengan memeras puting juga dapat menstimulasi keluarnya cairan lebih banyak. Wanita yang terlalu khawatir mungkin terlalu sering menyentuh payudara mereka dan memperburuk masalah. Jika Anda memiliki payudara yang bocor, cobalah untuk tidak menyentuhnya terlalu banyak dan ini dapat membantu mengatasi hal ini.

Apa yang harus saya lakukan?

Hal pertama yang harus dilakukan adalah menghentikan segala bentuk rangsangan pada payudara. Jangan menyentuh bagian puting susu, memeras, pakaian ketat, dan rangsangan seksual pada payudara. Jika hal-hal itu tidak berhasil, Anda dapat berbicara dengan dokter Anda tentang menghilangkan obat apa pun atau membuat perubahan obat jika ini penyebabnya. Anda juga dapat mencoba perubahan pola makan dan olahraga.

Anda mungkin tidak perlu khawatir tentang kanker payudara, tetapi Anda mungkin mengalami sesuatu yang membutuhkan perhatian dokter. Tunggu satu siklus menstruasi dan jika masalah tidak hilang, hubungi dokter Anda. Setelah Anda tidak lagi mengalami menstruasi, Anda harus segera menghubungi dokter Anda.

Kapan Harus Khawatir Tentang Bocornya Payudara Tapi Tidak Hamil

Hanya dokter Anda yang dapat memberi tahu Anda apakah yang Anda alami normal atau tidak berdasarkan tes.

  • Salah satu penyebab yang perlu dikhawatirkan adalah ketika keluarnya cairan dari puting berdarah. Ini bukan pertanda normal.
  • Ketika keputihan hanya terjadi di satu sisi atau terjadi tiba-tiba tanpa stimulasi puting, itu juga memprihatinkan.
  • Pengeluaran puting tidak dapat dinilai berdasarkan warna. Ketika debit normal atau tidak, dalam kedua kasus debit dapat berkisar dari kuning, hijau, putih atau bening.

Apa Penyebab Discharge Puting Abnormal?

Penyebab payudara bocor tetapi tidak hamil bervariasi dari ringan hingga berat, di bawah ini adalah penjelasan terperinci:

1. Penyebab Kecil

  • ŸPerubahan Hormon. Perubahan hormon selama masa pubertas, setelah kehamilan dan selama menopause dapat menyebabkan kebocoran ASI pada payudara. Perubahan hormon tiroid atau penyakit Cushing juga dapat menyebabkan produksi ASI dan kebocoran payudara.
  • ŸPenggunaan Kontrasepsi. Pil tersebut dapat menyebabkan puting bocor karena hormon dalam pengobatan. Ini biasanya hanya sementara dan juga dapat menyebabkan pembesaran dan nyeri payudara.
  • ŸRiwayat Menyusui Terbaru. Tubuh Anda bisa membuat susu selama dua tahun setelah bayi Anda disapih.
  • ŸSaluran Susu Tersumbat. Jika Anda memilih untuk tidak menyusui setelah kelahiran bayi, kurangnya aliran susu dari puting susu dapat menyebabkan penyumbatan pada saluran susu. Ini dapat menyebabkan kebocoran ringan dari payudara sampai ASI mengering.
  • ŸAntidepresan SSRI. Obat-obat ini meningkatkan prolaktin dalam tubuh. Ini adalah hormon yang menyebabkan tubuh memproduksi susu.
  • Stimulasi Puting. Penanganan puting susu saat pemeriksaan payudara atau hubungan seks dapat menyebabkannya bocor.

2. Penyebab Lebih Serius

Penyebab

Deskripsi

Perubahan Payudara Fibrokistik

Perubahan payudara fibrokistik adalah perubahan di dalam jaringan payudara yang terdiri dari jaringan berserat. Ini bisa terasa seperti benjolan, menyebabkan rasa sakit dan gatal. Gejala lain dari ini adalah keluarnya dari puting susu yang berwarna hijau, kuning, putih atau bening. Benjolan dari jaringan fibrosa tidak berarti Anda menderita kanker payudara, tetapi selalu baik untuk diperiksa oleh dokter Anda.

Infeksi (Mastitis)

Infeksi dapat terjadi jika cairan berbau busuk atau lebih mirip nanah. Infeksi payudara disebut mastitis dan biasanya terjadi pada wanita menyusui. Wanita yang tidak menyusui bisa mendapatkan mastitis juga. Gejalanya meliputi pembengkakan, kehangatan, kemerahan dan nyeri pada payudara.

Ectasia saluran susu

Ektasia duktus mamaria adalah gejala lain yang sangat umum pada wanita menjelang menopause. Kondisi ini menyebabkan keluarnya payudara karena penyumbatan saluran dan peradangan di dekat puting. Kotoran biasanya tebal dan hijau.

Papilloma Intraductal

Ini adalah pertumbuhan jinak yang terjadi di dekat saluran susu. Mereka adalah salah satu penyebab keluarnya cairan dari payudara. Mereka bisa meradang dan menyebabkan keluarnya darah atau lengket.

Abses

Pelepasan ASI pada payudara yang mengandung nanah dalam jumlah besar kemungkinan merupakan abses di dekat area puting. Ketika abses terjadi, nanah terbentuk di saku biasanya dari bakteri. Hal ini menyebabkan benjolan merah dan bengkak yang besar dan menyakitkan di daerah tersebut. Ini dapat terbentuk setelah kasus mastitis dan mungkin memerlukan perawatan antibiotik lebih lanjut atau bahkan drainase bedah. Jika Anda sedang menjalani antibiotik dan mengalami abses, hubungi dokter Anda. Anda mungkin perlu dirujuk ke spesialis untuk perawatan lebih lanjut.

Tonton videonya: Tips Untuk Payudara Besar? Cerita Puber? #Brawareness (Januari 2020).

Загрузка...