Balita

Kemungkinan Penyebab Demam Balita Tidak Ada Gejala Lain

Demam dapat dipastikan dengan meletakkan tangan di dahi orang yang menderita demam. Dalam kebanyakan kasus demam disertai dengan gejala lain seperti flu dan pilek. Beberapa bahkan mungkin mengalami diare di antara daftar gejala tambahan. Meskipun, dalam banyak kasus demam terjadi dengan gejala tambahan, ada beberapa akun demam yang terjadi tanpa gejala lainnya. Artikel ini membahas kasus-kasus tersebut secara rinci.

Kemungkinan Penyebab Demam Balita Tidak Ada Gejala Lain

Naiknya suhu tubuh di atas normal menunjukkan bahwa tubuh sedang melawan infeksi yang bisa berupa virus atau bakteri. Demam adalah satu-satunya gejala infeksi semacam itu dalam 2-3 hari awal. Namun begitu infeksi berlanjut, gejala-gejala lain juga mulai muncul. Berikut ini adalah beberapa masalah kesehatan yang ditandai dengan demam pada awalnya.

1. Vaksinasi

Vaksinasi adalah cara untuk menjaga anak-anak aman dari sejumlah infeksi berbahaya, namun mereka juga menghasilkan efek samping seperti demam. Jika anak Anda menderita demam dan telah divaksinasi dalam beberapa hari terakhir, vaksinasi mungkin menjadi alasan untuk demam.

2. Roseola

Anak-anak juga menghadapi demam dengan derajat yang berbeda karena roseola. Demam mereda setelah 2-3 hari dan meninggalkan ruam kulit yang terlihat di lengan, kaki, dan leher. Kelopak mata bengkak, kelelahan dan kehilangan nafsu makan juga muncul setelah demam karena roseola. Jadi jika anak Anda mengalami demam tanpa gejala lain, Anda dapat mempertimbangkan kemungkinan roseola.

3. Infeksi Telinga

Demam tanpa gejala lain mungkin juga disebabkan oleh infeksi telinga. Tidak ada gejala lain hanya akan terlihat selama beberapa hari jika terjadi infeksi telinga karena masalah pendengaran akan segera muncul.

4. Gigitan Bug

Penyebab lain yang dapat menyebabkan demam pada anak-anak adalah gigitan serangga. Sebagian besar gigitan serangga menyebabkan demam pada anak-anak yang alergi terhadap mereka. Demam yang disebabkan oleh gigitan serangga sebagian besar tidak terlalu tinggi dan menyebabkan ruam pada kulit di tempat serangga menggigit dan sedikit mual.

5. Bakteremia

Jika bayi Anda menderita demam tinggi, ini mungkin menunjukkan fakta bahwa ia menderita bakteremia. Bakteremia adalah suatu kondisi kesehatan di mana bakteri hadir dalam darah bayi.

6. Infeksi Saluran Kemih (ISK)

Infeksi Saluran Kemih adalah infeksi bakteri yang dapat menyerang bagian mana pun dari saluran kemih dari ginjal ke kandung kemih dan dari ureter ke uretra. Kesulitan dalam buang air kecil, mual dan demam adalah beberapa gejala yang berhubungan dengan ISK.

7. Meningitis

Meningitis disebabkan oleh peradangan meninges yang merupakan selaput yang mengelilingi otak dan melindungi otak dari pengaruh luar. Penyakit ini disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus. Infeksi bakteri sangat penting dan dapat mengancam jiwa sedangkan infeksi virus tidak begitu parah. Sebagian besar kasus meningitis disebabkan oleh infeksi virus dan gejala lain dari kondisi ini adalah sakit kepala parah dan leher kaku.

Dapatkah saya menggunakan obat pengurang demam untuk demam balita Tidak ada gejala lain?

Setiap kali anak Anda menderita, Anda ingin memastikan bahwa Anda melakukan sesuatu yang mendesak untuk mengurangi gejala setidaknya. Jika bayi Anda menderita demam, Anda dapat meminumnya obat bebas demam untuk meredakan demamnya. Namun, ada beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan sebelum membeli obat-obatan ini.

  • Obatnya tidak bisa menghilangkan demam sepenuhnya. Anda harus menyadari bahwa obat-obatan hanya akan membuat anak Anda merasa lebih baik dan nyaman. Acetaminophen dan ibuprofen tidak akan dengan cara apa pun menyembuhkan masalah kesehatan anak-anak Anda. Mereka hanya akan menurunkan suhu anak Anda satu atau dua derajat, tetapi tidak akan sepenuhnya menghilangkan demam. Alasannya adalah karena demam sebenarnya adalah alat yang digunakan oleh tubuh untuk melawan infeksi karena kuman merasa nyaman pada suhu tubuh normal dan mati ketika suhu meningkat.
  • Pilih pereda demam yang cocok. Anda harus memilih obat dengan bijak untuk anak Anda. Jika bayi Anda tidak lebih dari 6 bulan, Anda tidak boleh memberikan ibuprofen kepada bayi Anda, meskipun ibuprofen diketahui dapat menurunkan demam dengan lebih cepat. Acetaminophen disetujui untuk bayi seperti itu tetapi diketahui menyebabkan masalah perut untuk bayi dengan perut halus.
  • Tetap dengan satu pereda demam. Dokter menyarankan bahwa seseorang tidak boleh mencampur obat karena dapat mengakibatkan terlalu banyak minum obat untuk anak Anda. Dua obat yang kebanyakan dicampur adalah acetaminophen dan ibuprofen yang mungkin bermanfaat dalam mengurangi demam anak-anak Anda lebih cepat, tetapi TIDAK direkomendasikan oleh para ahli.
  • Baca instruksi dengan seksama. Pastikan bahwa saat Anda memberikan obat kepada anak Anda, baca label dengan hati-hati. Pastikan juga bahwa dosis yang Anda berikan kepada bayi Anda sesuai dengan berat bayi Anda. Sebagian besar obat-obatan mengandung pipet untuk memberikan obat kepada bayi. Penetes satu obat tidak boleh digunakan untuk memberikan dosis obat lain.

Kapan Mengunjungi Dokter

Anda harus segera membawa bayi Anda ke dokter jika ia berusia kurang dari 2 bulan. Jika bayi berusia lebih dari 2 bulan, ia harus segera dibawa ke dokter jika anak itu lesu dan tampak sangat sakit. Jika bayi Anda sulit bernapas atau berdarah dari kulit, itu adalah tanda bahwa Anda harus membawa anak Anda ke dokter sesegera mungkin. Sakit kepala, leher kaku atau kebingungan juga merupakan tanda peringatan pada bayi yang berusia lebih dari 2 bulan dan dalam keadaan demikian bayi harus dibawa ke dokter. Terlepas dari kondisi ini, anak-anak harus dibawa ke rumah sakit jika demam berlanjut selama lebih dari lima hari atau jika demam naik di atas 102,2 ° F.

Tonton videonya: Gejala DBD Pada Anak (Januari 2020).

Загрузка...